Menjamur di Singapura, Mesin Penjual Otomatis Salmon hingga Kaktus

BBC Indonesia - detikNews
Senin, 22 Feb 2021 14:01 WIB
Salmon dan daging sapi wagyu kemasan vakum - langsung dari mesin penjual otomatis (Tim McDonald)
Jakarta -

Pusat perbelanjaan di lingkungan Kovan di Singapura sepertinya bukan tempat yang tepat untuk berbelanja salmon atau daging sapi Wagyu.

Namun, di sinilah kedua produk itu ada, tersedia di mesin penjual otomatis di sebelah gerai penata rambut dan klinik dialisis.

Dengan iseng saya bertanya-tanya apakah saya bisa menemukan mesin penjual otomatis surf and turf (hidangan yang mengkombinasikan seafood dan daging sapi dalam satu piring), dan apakah itu akan enak.

Hanya ada satu cara untuk mengetahuinya.

Saya memilih irisan salmon gaya sashimi dan striploin Wagyu Australia. Mesin penjual otomatis yang menyediakan salad terdekat ada di lingkungan sebelah. Jadi saya menunda mengudap sayuran untuk hari lain.

Pizza, kaktus dan lainnya

Mesin penjual otomatis kini sedang ngetren di Singapura.

Tak hanya daging Wagyu atau salmon, mesin itu juga menyediakan roti, pastel,pizza yang baru saja dimasak, jus jeruk yang baru diperas dan bahkan kepiting cabai yang dimasak, makanan favorit penduduk setempat yang terkenal dengan harga SG$60, atau sekitar Rp650 ribu.

marketing executive shows some of the breads dispense from a vending machine in Singapore, 25 March 2004.Getty ImagesMesin penjual otomatis yang menjual roti sudah menjadi hal yang lumrah sekarang - mesin ini diperkenalkan pada tahun 2004

Minuman dan kudapan ringan masih mendominasi, namun ragamnya semakin banyak.

Satu perusahaan telah mendirikan jaringan kafe yang menyajikan hidangan lokal yang hangat dari mesin.

Ada juga toko serba yang menjual segala sesuatu mulai dari plester hingga kacang panggang dari mesin.

Sebuah perusahaan retail lokal memiliki mesin penjual buku, sementara perusahaan lain menjual kaktus.

Perusahaan riset pasar, Euromonitor, mengatakan pendapatan mesin penjual otomatis di Singapura tumbuh sekitar 15% dari SG$91 juta (Rp965 miliar) pada 2014 menjadi SG$ 104,5 juta (Rp1,1 triliun) pada 2019.

Tahun 2020 diperkirakan akan menjadi tahun yang buruk karena pandemi, tetapi pertumbuhan pendapatan diperkirakan akan berlanjut tahun ini.

Chef-in-Box cafe

Kafe Chef-in-Box di Singapura memanaskan dan menyajikan makanan siap saji dari mesin (Tim McDonald)

Mengapa Singapura?

Alasan pengusaha mesin penjual otomatis mencoba produk baru sangat beragam, seperti bisnis itu sendiri.

Manish Kumar, direktur pengelola Salmon Norwegia, mengatakan mesin penjual otomatis menawarkan ruang ritelnya sendiri. Artinya, produk beku miliknya tidak ditempatkan di samping salmon segar, yang lebih populer di sini.

Mervin Tham, salah satu dari pendiri EasyMeat, yang menjual daging Wagyu, berpendapat keragaman produk yang dijual oleh mesin penjual otomatis berkembang karena hambatan masuk yang cukup rendah.

"Ini adalah cara yang mudah untuk menguji suatu produk, terutama jika Anda memulai bisnis sendiri. Dan umumnya ada minat terhadap budaya ritel otomatis yang Anda lihat di luar negeri, seperti di Jepang," katanya.

Lelucon rumit atau makanan populer?

ATM Salmon Norwegia mengeluarkan irisan sashimi saya, yang dibekukan dalam kemasan tertutup dengan sebungkus kecap dan garpu kayu kecil.

Ini adalah produk yang sangat spesifik sehingga ketika mesin mulai muncul di sekitar Singapura, saya bertanya-tanya apakah itu mungkin lelucon yang rumit atau proyek seni yang aneh.

"Banyak orang yang mengatakan hal itu kepada saya," kata Kumar.

Tetap saja, dia mengatakan penduduk setempat mulai menyukai gagasan itu.

Saat ini, ada 110 mesin, dan menurutnya ada cukup banyak pelanggan di Singapura untuk mendukung 900 mesin.

Manish Kumar with Norwegian Salmon ATM.

Manish Kumar dengan ATM yang menyediakan salmon Norwegia (Tim McDonald)

Dan semakin banyak mesin, semakin baik. Sebagian besar mesin beroperasi dengan margin tipis, yang berarti keuntungan yang layak bergantung pada memiliki banyak mesin dan cukup banyak orang untuk membeli dari mereka.

Kumar mengatakan kota yang padat penduduk seperti Singapura sangat ideal.

Siap menghadapi pandemi?

Di Jepang, yang memiliki lebih banyak mesin per kapita daripada negara lain, pandemi telah menghantam industri dengan keras, sebagian besar karena berkurangnya lalu lintas pejalan kaki.

Laporan Euromonitor juga memperkirakan penurunan yang signifikan untuk mesin penjual otomatis di Singapura.

Man and woman in Singapore looking at face masks in a vending machine

Warga Singapura diberikan akses masker wajah gratis dari mesin penjual otomatis sebagai bagian dari upaya pemerintah untuk menghentikan penyebaran Covid-19. (Getty Images)

Tetapi mesin penjual otomatis telah memainkan peran kunci dalam respons pandemi Singapura, dengan badan amal Temasek memasang 1.200 mesin di sekitar pulau untuk membagikan masker gratis.

Kumar mengatakan mesin penjual otomatisnya sendiri bekerja dengan baik, dengan penjualan melonjak sebelas kali lipat selama periode pembatasan Covid-19 di Singapura, yang membatasi pergerakan antara April dan Juni tahun lalu.

"Itu tersedia 24/7, tanpa kontak, aman untuk dibeli, aman untuk dimakan. Tidak perlu pergi ke superstore mana pun. Ada jarak sosial. Dalam enam detik, Anda mendapatkan produk Anda. Anda pergi," katanya.

Biaya dan kenyamanan?

Saya butuh waktu 30 menit dengan bus untuk sampai ke mesin penjual otomatis Wagyu, jadi tanda di samping mesin yang mengatakan "Wagyu di dekat Anda" tidak sepenuhnya benar.

Tetapi EasyMeat adalah perusahaan baru dengan hanya beberapa mesin saja, dan pendiri perusahaan memiliki rencana untuk menambah mesinnya.

Di kota di mana hampir semua barang dapat dikirim, mereka sangat menyadari bahwa kenyamanan selalu menjadi nilai jual utama.

Salah satu pendirinya, Mervin Tham, mengatakan bahwa mereka memulai bisnis ini sebagian karena mereka semua secara terpisah menginginkan irisan daging wagyu untuk hidangan hot pot shabu shabu setelah tengah malam, dan tidak bisa mendapatkannya.

"Kadang-kadang saat cuaca dingin, dalam budaya Asia Anda suka menyantap steamboat atau hot pot. Dan terkadang Anda tidak makan wagyu saat Anda menginginkannya," kata Tham.

EasyMeat Wagyu steak Getty Images Dagig Wagyu langsung dari mesin... Steak on rangeTim McDonald... ke dalam wajan penggorengan

mengatakan ada celah antara bricks and mortar - istilah yang digunakan untuk perusahaan yang menjalankan bisnisnya secara offline, dan perdagangan elektronik.

Jika supermarket tutup, alternatif yang jelas adalah memesannya secara online.

Tapi seringkali butuh beberapa hari untuk tiba, pelanggan mungkin harus menunggu di rumah selama beberapa jam untuk menerima pengiriman beku dan mungkin ada pesanan minimum.

Mesin penjual otomatis memecahkan masalah ini.

Daging sapi wagyu sepertinya merupakan pembelian impulsif yang tidak biasa, tetapi Tham mengatakan data mesin menunjukkan bahwa banyak pelanggan membeli setelah tengah malam.

"Saya tidak tahu siapa burung hantu yang akan berkemah sampai larut malam untuk makan malam," katanya.

Makanan laut dan daging merah

Salmon dan steak keduanya keluar dari mesin penjual otomatis dalam bentuk dibekukan dalam wadah tertutup vakum, jadi saya membiarkannya mencair dalam perjalanan pulang, dan kemudian selama beberapa jam lagi setelah saya sampai di dapur.

Salmon tidak memerlukan persiapan apa pun selain mengeluarkannya dari kemasan.

Namun saya harus memasak wagyu seharga SG$24 (Rp255 ribu) di atas kompor, prospek yang sedikit menakutkan bagi pengacau kuliner seperti saya.

Jadi saya memilih pendekatan yang paling sederhana: dibumbui ringan dan dimasak dalam wajan dengan sedikit minyak.

Finished surf and turf.

Hasil akhir dari mesin penjual otomatis makanan laut dan daging merah (Tim McDonald)

Saya memberi nilai 7,5 dari 10 untuk surf and turf ini, yang ternyata lebih baik dari yang mulanya saya pikirkan.

Salmonnya kaya rasa, meskipun saya ingin sedikit wasabi dengannya. Steaknya empuk, berlemak dan sangat enak.

Saya memasaknya terlalu lama dan presentasi saya tidak rapi. Tapi saya tidak bisa menyalahkan mesin untuk itu.

Simak video 'Sandiaga Uno Dorong Singapura Buka Travel Bubble':

[Gambas:Video 20detik]



(ita/ita)