Joe Biden Keluarkan 10 Perintah Eksekutif untuk Perangi Pandemi Corona

BBC Indonesia - detikNews
Jumat, 22 Jan 2021 10:40 WIB
Washington DC -

Presiden Joe Biden menandatangani serangkaian perintah eksekutif untuk memerangi COVID-19 yang telah memporak-porandakan AS.

Vaksinasi akan dipercepat dan jumlah pengujian COVID-19 ditingkatkan.

Undang-undang darurat akan digunakan untuk meningkatkan produksi barang-barang penting seperti masker.

Saat mengumumkan 10 langkah tersebut, Biden mengatakan untuk mengalahkan pandemi ini akan membutuhkan waktu berbulan-bulan, tetapi Amerika akan "melewati ini" jika orang-orang melakukan perlawanan bersama.

Langkah itu dilakukan sehari setelah Biden dilantik sebagai presiden ke-46.

Kebijakan tersebut menekankan strategi nasional daripada mengandalkan negara bagian untuk memutuskan apa yang terbaik.

Pemerintahan Trump secara luas dituduh gagal mengatasi pandemi.

Dalam hal total kematian akibat virus Corona, AS adalah negara yang paling parah terkena dampak dengan lebih dari 406.000 nyawa yang hilang, menurut data Universitas Johns Hopkins.

Hampir 24,5 juta orang telah terinfeksi virus ini.

'Upaya di masa perang'

Biden mengatakan bahwa "langkah berani" yang dia ambil tidak akan datang dengan murah.

"Biar saya perjelas - segala sesuatunya akan terus menjadi lebih buruk sebelum menjadi lebih baik," katanya, seraya menambahkan bahwa ia memperkirakan jumlah korban meninggal mencapai setengah juta pada bulan depan.

"Ini adalah upaya di masa perang," katanya.

Ia mengulangi bahwa lebih banyak orang Amerika yang tewas akibat pandemi daripada di Perang Dunia Kedua.

Dia menyebut peluncuran vaksin itu merupakan "kegagalan yang menyedihkan sejauh ini", dan mengatakan dia berencana memberi 100 juta suntikan dalam 100 hari pertamanya menjabat, "salah satu tantangan operasional terbesar yang pernah dihadapi bangsa kita".

Tetapi ketika ditantang oleh seorang reporter yang mengatakan bahwa targetnya mungkin terlalu rendah, dia membalas: "Ketika saya mengumumkannya, Anda semua mengatakan bahwa itu tidak mungkin. Ayolah, bung."

Biden juga berjanji untuk transparan tentang kemunduran yang ada jika hal itu terjadi dan memungkinkan para ilmuwan untuk bekerja bebas dari campur tangan politik.

"Saya yakin rakyat Amerika siap untuk melakukan apa pun untuk ini," pungkasnya. "Kita bisa melakukan ini jika kita berdiri bersama."

Chart showing US cases and deaths. Updated 18 Jan

BBC

Kepala penasihat medis, Anthony Fauci, berbicara tentang peluncuran vaksis, dengan mengatakan bahwa pemerintahan Biden akan "memperkuat" program yang sudah ada.

Jika, seperti yang diharapkan, 70%-85% populasi divaksinasi pada akhir musim panas, akan ada "kenormalan pada tingkat tertentu" pada musim gugur, katanya.

Dr Fauci mengatakan perhatian utamanya adalah meyakinkan orang-orang yang skeptis terhadap vaksin tersebut.

Dia menambahkan bahwa pemerintah sedang dalam pembicaraan dengan produsen untuk memproduksi lebih banyak vaksin, di tengah laporan soal terbatasnya pasokan.

Beberapa pejabat negara bagian mengatakan mereka kehabisan vaksin yang tersedia.

Sekitar 16,5 juta vaksinasi telah dilakukan sejauh ini.

Kepala penasihat medis itu, yang bertugas di bawah Trump, juga menyambut baik penekanan pemerintahan baru pada pentingnya sains.

"Gagasan bahwa Anda bisa ada di sini dan berbicara tentang apa yang Anda ketahui dan apa buktinya, apa sains itu ... itu adalah perasaan yang membebaskan," kata Dr Fauci, sedangkan di bawah Trump, "Anda merasa bahwa Anda tidak benar-benar dapat mengatakan sesuatu yang tidak membawa akibat".

Apa rencananya?

Sebelumnya, pemerintah mengumumkan tujuh poin rencana yang mencakup upaya untuk memfasilitasi distribusi vaksin yang efektif dan akses yang dapat diandalkan untuk tes Covid-19.

Pemerintahan Trump telah dikritik karena kurangnya strategi di tingkat federal.

"Rakyat Amerika berhak mendapatkan respons yang mendesak, kuat, dan profesional terkait krisis kesehatan masyarakat dan ekonomi yang disebabkan oleh wabah virus Corona (COVID-19)," kata pengantar rencana itu.

Dikatakan pula Biden percaya pemerintah "harus bertindak cepat dan agresif untuk membantu melindungi dan mendukung" mereka yang pekerjaannya esensial dan paling rentan.

Meskipun perintah eksekutif tidak memerlukan persetujuan kongres, sebagian besar pendanaan untuk tindakan yang direncanakan tertera dalam paket stimulus US$ 1,9 triliun yang diumumkan oleh Biden minggu lalu.

Dia akan membutuhkan kerja sama dari Senat dan Kongres agar paket itu dapat berjalan dengan lancar.

Tujuannya adalah untuk membuka kembali sebagian besar sekolah dengan aman dalam 100 hari dan mendirikan pusat vaksinasi di stadion dan fasilitas-fasilitas komunitas.

Joe Biden

Presiden Biden langsung menandatangani surat perintah eksekutif untuk penanganan pandemi virus Corona, perubahan iklim, dan ketidaksetaraan ras. (Reuters)

Pelancong internasional harus mendapatkan hasil tes negatif sebelum berangkat ke AS dan melakukan karantina mandiri selama 14 hari sejak kedatangan.

Selain aturan soal penggunaan masker wajib dan jaga jarak sosial di semua properti pemerintah federal, pemakaian masker akan diwajibkan di bandara dan di pesawat, kereta api, dan bus.

Akan ada lebih banyak anggaran bagi pejabat negara bagian dan lokal untuk membantu mengatasi pandemi, dan kantor baru akan didirikan untuk mengkoordinasikan upaya penanggulangan secara nasional.

Undang-undang Produksi Pertahanan akan digunakan untuk mempercepat produksi peralatan pelindung diri dan bahan-bahan yang penting untuk produksi vaksin.

Trump menggunakan undang-undang yang sama untuk mempercepat produksi stok barang yang menipis tahun lalu.

Graphic comparing vaccination rates in a range of countries

Getty Images

Lebih jauh lagi, Dr Fauci mengatakan AS akan bergabung dengan skema Covax yang dirancang untuk menyediakan vaksin COVID ke negara-negara miskin.

Berbicara melalui panggilan video ke Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) di Jenewa, dia juga menekankan bahwa AS akan terus menyediakan dana untuk WHO, sejalan dengan langkah Biden untuk membatalkan keputusan Trump untuk meninggalkan organisasi itu.

(nvc/nvc)