Kronologi Insiden Penyerbuan Massa Trump ke Gedung Capitol AS

BBC Indonesia - detikNews
Jumat, 08 Jan 2021 12:44 WIB
Jakarta -

Amerika Serikat terguncang setelah sejumlah pendukung Presiden Trump menyerbu Gedung Capitol di Washington DC ketika Kongres AS sedang menggelar sidang untuk mengesahkan kemenangan Joe Biden pada pemilihan presiden.

Para anggota parlemen terpaksa berlindung dan aparat menutup gedung tersebut. Serangan yang diawali pawai pendukung Trump di dekat Gedung Putih itu menyebabkan empat orang tewas.

Berikut telaah atas apa yang terjadi pada Rabu (06/01) waktu setempat.

Map of Washington DC locations BBC Short presentational grey lineBBC

Trump mengumpulkan para pendukungnya

Sesaat sebelum tengah hari waktu setempat (17:00 GMT) ribuan orang berkumpul di Ellipse, dekat Gedung Putih, untuk mendengarkan pidato sang presiden dalam pawai bertajuk 'Selamatkan Amerika'.

Trump berkata kepada mereka: "Kita akan berjalan menyusuri Pennsylvania Avenue... dan kita akan menuju ke Capitol lalu kita akan mencoba menyampaikan kepada...anggota Partai Republik, yang lemah-lemah...wujud keberanian dan kebanggaan yang mereka perlukan untuk merebut negara kita."

President Donald Trump arrives at the

Getty Images

Ketika pidato berakhir, kerumunan massa mulai beralih menuju Gedung Kongres yang berjarak sekitar 2,4 kilometer. Di sana mereka menghadapi barikade polisi.

Short presentational grey lineBBC

Bentrokan pecah di luar Capitol

Gedung Capitol merupakan tempat berkumpulnya para anggota DPR dan Senat AS. Gabungan kedua majelis tersebut adalah Kongres AS.

Massa yang meneriakkan yel-yel mulai berkumpul di kedua sisi gedung tersebut sekitar pukul 13.10. Mereka berhadapan dengan para polisi yang dipisahkan barikade besi.

Tembakan gas air mata dan semprotan merica digunakan untuk menjauhkan para demonstran.

Trump supporters clash with police and security forces as people try to storm the US Capitol Building in Washington, DC, on January 6, 2021

Getty Images Short presentational grey lineBBC

Kerumunan massa menembus barikade polisi

Para polisi yang bertugas mengendalikan situasi tampak kewalahan ketika kerumunan massa demonstran menembus barikade di sejumlah titik menuju gedung.

Pada sisi timur, massa merangsek menembus barikade di Capitol Plaza, kemudian bergerak ke pintu gedung. Dengan cepat mereka dapat mencapai bundaran besar (Great Rotunda) di tengah gedung.

Map showing key locations at the Capitol buildingBBC

Begitu berada di dalam gedung, mereka menuju ke ruang DPR dan Senat.

Igor Bobic, wartawan Huffington Post, menyaksikan sekelompok orang memaksa seorang polisi mundur selagi mereka bergerak maju.

https://twitter.com/igorbobic/status/1346911809274478594

Para senator terpaksa menghentikan proses pengesahan kemenangan presiden terpilih, Joe Biden. Gedung kemudian ditutup.

Pintu-pintu ruangan di DPR dikunci dan tumpukan barang ditaruh di depannya sebagai barikade. Para petugas keamanan menjaga pintu masuk, dan mencabut senjata api.

Police with guns drawn confront protestersBBC

Dalam kurun satu jam, para demonstran juga menembus garis polisi di bagian barat Capitol dengan memanjat tembok. Di sana, mereka memecahkan kaca jendela dan mendobrak pintu.

Police offer confronting a protester at the Capitol buildingBBC

Tayangan video dan sejumlah foto memperlihatkan para pengunjuk rasa menyerbu masuk koridor gedung yang penuh ornamen sembari meneriakkan "USA!" dan "Hentikan pencurian".

Police confront protesters at the Capitol building BBC Short presentational grey lineBBC

Tembakan dilepaskan

Sesaat sebelum pukul 15:00, suara tembakan senjata api dilaporkan terdengar di dalam gedung.

Sejumlah foto dan tayangan video belakangan memperlihatkan seorang perempuan pengunjuk rasa ditembak saat mencoba menembus pintu yang dibarikade di Lobi Ketua DPR.

Meskipun polisi dan petugas lainnya di lokasi mencoba menyelamatkannya, dia dilaporkan meninggal dunia.

A protester sits behind the desk in the Senate chamber - 6 January 2021BBC

Pada sisi lain gedung, para pengunjuk rasa merangsek ke dalam ruangan Senat.

Sebuah foto memperlihatkan seorang demonstran tampak duduk di dalam kantor Ketua DPR, Nancy Pelosi, sembari meletakkan kaki di atas meja.

Short presentational grey lineBBC

Gedung diamankan

Setelah berbagai kecaman atas penyerbuan Gedung Capitol, Presiden Trump akhirnya menyerukan agar para demonstran pergi dengan damai. "Pulanglah ke rumah. Kami mencintaimu, kamu sangat spesial."

Pada pukul 17:40, Gedung Capitol berhasil diamankan menjelang jam malam pukul 18:00 sebagaimana diperintahkan Wali Kota DC, Muriel Bowser.

Beberapa ribu personel Garda Nasional, agen FBI, dan Secret Service dikerahkan untuk membantu pengamanan.

Members of the National Guard and the Washington D.C. police stand guard to keep demonstrators away from the U.S. Capitol - 6 January 2021

Getty Images

Lebih dari enam jam setelah Gedung Capitol diserang, para senator kembali menjalani tugas mereka dalam mengesahkan hasil pemilihan presiden 2020.

Pada Kamis pukul 03:41, Kongres mengukuhkan kemenangan presiden terpilih Joe Biden, dan yang akan menggantikan Trump sebagai presiden pada 20 Januari mendatang.

Simak video 'Imbas Rusuh di Capitol, Ketua DPR AS Minta Kepala Kepolisian Dicopot':

[Gambas:Video 20detik]



(ita/ita)