Inggris Selidiki Kemungkinan Varian Baru Corona Lebih Mudah Menular pada Anak

BBC Indonesia - detikNews
Selasa, 22 Des 2020 13:50 WIB
PA Media
Jakarta -

Para pakar di Inggris menyelidiki apakah mutasi virus corona menular lebih mudah di kalangan anak-anak

Jika terbukti, ini dapat menjelaskan "proporsi yang signifikan" dari peningkatan penularan, kata mereka.

Pernyataan itu muncul dari anggota New and Emerging Respiratory Virus Threats Advisory Group (NERVTAG).

Pada hari Senin (21/12), Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengatakan sekolah akan dibuka kembali pada Januari "jika memungkinkan".

Tidak ada indikasi bahwa varian baru virus corona membawa ancaman yang lebih besar bagi kesehatan anak-anak.

Anak-anak biasanya terhindar dari virus corona, namun varian baru virus corona yang ditemukan di Inggris kemungkinan bisa mengubah peran peran anak-anak, dan sekolah, dalam penyebaran virus.

Varian virus corona sebelumnya diketahui lebih sulit menginfeksi anak-anak ketimbang orang dewasa.

Salah satu alasannya karena anak-anak memiliki lebih sedikit reseptor ACE2 - yang digunakan oleh virus untuk masuk ke sel tubuh.

Secepat kilat

Prof Wendy Barclay, yang merupakan anggota NERVTAG dari Imperial College London, mengatakan mutasi virus tampaknya membuatnya lebih mudah untuk masuk melalui reseptor yang ada.

Dia mengatakan ini bisa menempatkan anak-anak "sejajar" dengan orang dewasa karena virus menjadi "kurang terhambat" pada anak-anak.

Prof Barclay berkata: "Oleh karena itu, anak-anak sama-sama rentan, mungkin, terhadap virus ini seperti orang dewasa, dan oleh karena itu dengan pola pencampuran mereka, Anda akan melihat lebih banyak anak yang terinfeksi."

Penelitian untuk memahami varian virus baru ini sedang dilakukan secepat kilat dan hingga kini masih banyak ketidakpastian.

Virus corona

Varian baru virus corona yang ditemukan di Inggris memiliki mutasi pada bagian "receptor-binding domain", yang digunakan virus untuk menginfeksi sel tubuh manusia. (Getty Images)

Diperkirakan varian baru virus corona menyebar 50% - 70% lebih cepat ketimbang varian lain.

Analisa awal tentang bagaimana dan di mana varian baru itu menyebar juga memberikan "petunjuk bahwa ia memiliki kecenderungan lebih tinggi untuk menginfeksi anak-anak", menurut Prof Neil Ferguson dari MRC Center for Global Infectious Disease Analysis, yang juga anggota NERVTAG.

Ia menekankan bahwa kaitan tersebut masih diselidiki dan belum terbukti.

"Jika benar, maka ini mungkin menjelaskan proporsi yang signifikan, bahkan mungkin mayoritas, dari peningkatan penularan yang terlihat," tambahnya.

'Pertahanan kendali'

Dari data yang terus dianalisis, varian tersebut diperkirakan terus menyebar, bahkan selama karantina wilayah yang diterapkan pada November.

Angka R - jumlah rata-rata orang yang ditularkan oleh setiap orang yang terinfeksi virus - untuk varian ini selama pembatasan yang ketat diperkirakan mencapai 1,2, yang berarti kasus meningkat.

Pada saat yang sama, angka R adalah 0,8 untuk varian virus corona lainnya dan jumlahnya terus menurun.

Virus corona

Masih terlalu awal untuk memastikan, namun para ilmuwan khawatir virus Covid-19 akan mengalami mutasi yang membuatnya mampu lolos dari vaksin. (Getty Images)

Prof Ferguson mengatakan dirinya berharap angka penularan turun seiring dengan penutupan sekolah dan orang-orang berada di rumah selama Natal.

Ia menambahkan: "Pertanyaannya kemudian - seberapa besar kita bisa melakukan langkah-langkah pelonggaran di tahun baru, dan masih mempertahankan kendali?"

Perdana Menteri Boris Johnson berkata: "Kami ingin, jika mungkin, untuk membuka kembali sekolah pada awal Januari, dengan cara yang telah kami tetapkan.

"Tapi jelas hal yang masuk akal untuk dilakukan adalah mengikuti jalur epidemi dan, seperti yang kami tunjukkan Sabtu lalu, untuk terus meninjau beberapa hal."

(ita/ita)