9 Hal yang Perlu Diketahui tentang Varian Baru Corona di Inggris

BBC Indonesia - detikNews
Senin, 21 Des 2020 12:43 WIB
Getty Images
Jakarta -

Penyebaran varian baru virus corona membuat pemerintah Inggris memberlakukan aturan pembatasan yang lebih ketat bagi jutaan orang, dan sejumlah negara lain melarang perjalanan dari negara itu.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) berkata telah berkomunikasi dengan pejabat Inggris terkait kemunculan varian baru ini, yang menyebar lebih cepat dari versi awalnya namun diyakini tidak lebih berbahaya.

Sebagian besar Inggris tenggara, termasuk London, sekarang berada di bawah aturan pembatasan baru yang lebih ketat dalam upaya untuk menekan penyebaran virus.

Pada hari Minggu (20/12), Belanda memberlakukan larangan penerbangan penumpang dari Inggris hingga 1 Januari karena varian baru virus corona tersebut.

Langkah itu dilakukan setelah pengambilan sampel di Belanda awal bulan ini menunjukkan varian baru virus corona yang sama seperti yang ditemukan di Inggris.

Bagaimana varian baru ini bisa menyebar begitu cepat hanya dalam waktu beberapa bulan?

Berikut ini sejumlah hal yang kita ketahui sejauh ini.

A woman receives a Pfizer/BioNtech jab in England

Tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa varian baru ini bereaksi berbeda terhadap vaksin. (Reuters)

1) Kapan varian baru ini pertama kali ditemukan?

Pekan lalu, Menteri Kesehatan Inggris, Matt Hancock, melaporkan kepada para anggota dewan di Majelis Rendah bahwa sedikitnya 60 pemerintah daerah telah mencatat infeksi yang disebabkan oleh varian baru itu.

Hancock menjelaskan bahwa dalam sepekan lalu, terjadi lonjakan tajam dan eksponensial infeksi virus corona di London, Kent, sebagian daerah di Essex, dan Hertfordshire.

"Saat ini kami mengidentifikasi lebih dari 1000 kasus dengan varian ini terutama di Inggris Selatan meskipun kasus telah ditemukan di hampir 60 wilayah administrasi," ujarnya.

"Kami tidak mengetahui sejauh mana [lonjakan] ini dikarenakan varian baru tetapi apapun penyebabnya kita harus mengambil tindakan cepat dan tegas yang sayangnya teramat penting untuk mengendalikan penyakit mematikan ini sementara vaksin mulai disediakan."

Hancock berkata telah memberi tahu Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan para ilmuwan di Inggris tengah melakukan studi terperinci.

Ia berkata "tidak ada [bukti] yang menunjukkan" bahwa varian ini menyebabkan penyakit yang lebih parah atau vaksin tidak lagi manjur.

WHO menulis di akun Twitter bahwa mereka telah melakukan kontak dengan pejabat Inggris terkait varian baru tersebut.

Dikatakan juga Inggris sedang berbagi informasi dari studi yang sedang berlangsung terkait mutasi virus, dan bahwa WHO akan memberi informasi baru pada negara anggota dan publik "saat kami mempelajari lebih lanjut tentang karakteristik varian virus ini [dan] implikasinya".

2) Mengapa varian baru ini membuat khawatir?

Ada tiga hal yang membuatnya mendapatkan perhatian:

  1. Ia dengan cepat menggantikan versi-versi lain virus
  2. Ia memiliki mutasi yang memengaruhi bagian virus yang mungkin penting
  3. Penelitian di laboratorium menunjukkan beberapa mutasi ini meningkatkan kemampuan virus untuk menginfeksi sel

Ketiga hal ini mendukung argumen bahwa virus tersebut dapat menyebar dengan lebih mudah.

Bagaimanapun, kita belum tahu pasti. Galur atau strain baru bisa menjadi lebih umum hanya karena berada di tempat dan waktu yang tepat - misalnya London, yang sebelumnya menerapkan pembatasan yang tidak terlalu ketat.

Meski demikian, pihak berwenang kini memberlakukan pembatasan yang jauh lebih ketat, dengan salah satu alasan mengurangi penyebaran varian baru.

"Eksperimen laboratorium memang perlu, tapi apakah Anda mau menunggu berminggu-minggu atau berbulan-bulan [untuk melihat hasilnya dan membatasi penyebarannya]? Barangkali tidak dalam situasi seperti ini," kata Prof. Nick Loman dari Konsorsium Genomik Covid-19 Inggris.

3) Seberapa cepat varian baru ini menyebar?

Ia pertama kali dideteksi September lalu. Pada November, sekitar seperempat kasus di London disebabkan varian baru. Jumlah ini mencapai hampir dua-pertiga kasus di pertengahan Desember.

Varian ini telah mendominasi hasil tes di beberapa pusat uji, misalnya Milton Keynes Lighthouse Laboratory.

Para ahli matematika sedang menganalisis penyebaran berbagai varian dalam upaya menghitung seberapa besar keunggulan varian baru ini dari yang lain.

Namun mengetahui apakah penyebarannya disebabkan perilaku manusia atau si virus itu sendiri bukan perkara mudah.

Boris JohnsonSebagian besar Inggris tenggara, termasuk London, sekarang berada di bawah tingkat pembatasan baru yang lebih ketat. (PA Media)

PM Boris Johnson menyebut varian ini hingga 70% lebih mudah menular. Ia berkata ini bisa meningkatkan angka R - yang mengindikasikan apakah suatu pandemi meningkat atau menurun - sebesar 0,4.

Angka 70% itu muncul dalam presentasi oleh Dr. Erik Volz dari Imperial College London, pada hari Jumat.

Dalam diskusi itu ia berkata: "Masih terlalu awal untuk mengatakannya... tapi dari yang kami lihat sejauh ini ia [varian baru virus corona] berkembang begitu cepat, ia tumbuh lebih cepat dari [varian sebelumnya], namun kita perlu selalu memantau ini."

Belum ada angka pasti mengenai seberapa lebih infeksius varian baru ini. Sejumlah ilmuwan, yang penelitiannya belum diungkap kepada publik, menyebut angka-angka yang jauh lebih tinggi dan jauh lebih rendah dari 70%.

Namun di situ tetap ada pertanyaan tentang apakah varian baru virus ini memang lebih mudah menular.

"Jumlah bukti yang ada di domain publik sangatlah kurang untuk menarik kesimpulan yang tegas atau kuat mengenai apakah virus ini telah meningkatkan transmisi," kata Profesor Jonathan Ball, virolog di Universitas Nottingham.

4) Seberapa jauh ia telah menyebar?

Varian ini diduga muncul dalam pasien di Inggris atau diimpor dari negara dengan kemampuan lebih rendah dalam memantau mutasi virus corona.

Varian ini bisa ditemukan di seluruh Inggris, kecuali Irlandia Utara, namun sangat terkonsentrasi di London, Inggris Tenggara, dan Inggris timur. Daerah-daerah lainnya tampak tidak mencatat lonjakan.

Data dari Nextstrain yang memantau kode genetik sampel virus di seluruh dunia, mengindikasikan bahwa kasus di Denmark dan Australia telah tiba dari Inggris. Belanda juga telah melaporkan penemuan kasus.

Varian serupa yang muncul di Afrika Selatan memiliki beberapa mutasi yang sama, namun tampaknya tidak terkait dengan varian baru ini.

5) Apakah kemunculan varian baru pernah terjadi?

Ya.

Virus yang pertama kali dideteksi di Wuhan, China tidak sama dengan jenis yang ditemukan di sebagian besar wilayah di dunia.

Mutasi D614G muncul di Eropa pada Februari, dan menjadi bentuk dominan virus di dunia.

Varian lainnya, disebut A222V, menyebar di Eropa dan dikaitkan dengan orang-orang yang melakukan liburan musim panas di Spanyol.

6) Apa yang kita ketahui sejauh ini tentang mutasi baru?

Analisis awal terhadap varian baru ini telah diterbitkan, dan ia mengidentifikasi 17 perubahan yang mungkin penting.

Terdapat perubahan pada protein 'kait' atau spike - bagian yang digunakan virus untuk menginfeksi sel dalam tubuh kita.

Satu mutasi yang disebut N501Y mengubah bagian terpenting dari spike, yakni "receptor-binding domain".

Pada bagian inilah protein spike bersentuhan dengan permukaan sel tubuh kita. Perubahan apapun yang membuat virus lebih mudah untuk masuk kemungkinan besar akan membuatnya lebih unggul dari yang lain.

"Ini terlihat dan terasa seperti adaptasi yang penting," kata Prof. Loman.

Virus corona

Varian baru virus corona yang ditemukan di Inggris memiliki mutasi pada bagian "receptor-binding domain", yang digunakan virus untuk menginfeksi sel tubuh manusia. (Getty Images)

Mutasi lainnya - delesi (penghapusan) H69/H70, yang menghapus sebagian kecil dari spike - telah sempat muncul beberapa kali, termasuk pada cerpelai yang terinfeksi.

Penelitian Prof. Ravi Gupta di Universitas Cambridge menunjukkan mutasi ini meningkatkan kemampuan infeksi dua kali lipat di laboratorium.

Studi oleh tim ilmuwan yang sama menunjukkan bahwa delesi tersebut membuat antibodi dari plasma darah penyintas Covid kurang efektif dalam menyerang virus.

Prof. Gupta berkata: "Ia menyebar dengan cepat, itulah yang membuat pemerintah khawatir, kami khawatir, banyak ilmuwan khawatir."

7) Dari mana asalnya varian ini?

Varian ini sudah jauh bermutasi dari versi asalnya.

Penjelasan yang paling mungkin ialah varian ini muncul dalam tubuh pasien dengan sistem pertahanan tubuh yang lemah, sehingga tidak mampu mengalahkan si virus.

Alih-alih membasmi virus, tubuhnya malah menjadi tempat virus bermutasi dan berkembang biak.

8) Apakah varian baru ini membuat infeksi lebih parah?

Belum ada bukti yang menunjukkan itu, meskipun ini perlu dipantau.

Namun, meningkatkan transmisi saja sudah cukup untuk menyebabkan masalah bagi rumah sakit.

Jika varian baru ini berarti orang-orang akan lebih cepat terinfeksi, ini bisa berbuntut pada lebih banyak orang membutuhkan perawatan di rumah sakit.

9) Dapatkah varian baru ini dilawan dengan vaksin?

Hampir pasti iya, setidaknya untuk sekarang.

Ketiga kandidat vaksin yang paling menjanjikan memicu respons sistem kekebalan tubuh terhadap spike yang ada, karena itulah pertanyaan ini muncul.

Vaksin melatih sistem kekebalan tubuh untuk menyerang berbagai bagian virus, jadi meskipun bagian dari spike telah bermutasi, vaksin seharusnya tetap ampuh.

"Tapi jika kita membiarkan mutasinya bertambah, Anda bisa mulai khawatir," kata Profesor Gupta.

"Virus ini kemungkinan akan berkembang untuk bisa lolos dari vaksin, ia telah mengambil langkah pertama menuju itu."

Virus coronaGetty ImagesMasih terlalu awal untuk memastikan, namun para ilmuwan khawatir virus Covid-19 akan mengalami mutasi yang membuatnya mampu lolos dari vaksin.

Suatu virus dapat lolos dari vaksin ketika ia berubah, sehingga bisa menghindar dari sebagian efek vaksin dan terus menginfeksi orang.

Ini bisa jadi hal paling mengkhawatirkan yang bisa terjadi pada virus.

Varian ini adalah hal terbaru yang menunjukkan bahwa virus corona terus beradaptasi seiring ia menginfeksi semakin banyak orang.

Presentasi dari Profesor David Robertson dari Universitas Glasgow pada hari Jumat menyimpulkan: "Virus ini mungkin dapat menciptakan mutan yang mampu lolos dari vaksin."

Ini akan membuat Covid-19 mirip dengan flu, yang vaksinnya perlu diperbarui secara rutin. Untungnya, vaksin yang kita punya sangat mudah diotak-atik.

Simak video 'Prancis Larang Semua Perjalanan dari Inggris, Termasuk Pengangkutan Barang':

[Gambas:Video 20detik]



(ita/ita)