Tingkat Antibodi 'Turun dengan Cepat' Setelah Terinfeksi Corona

BBC Indonesia - detikNews
Selasa, 27 Okt 2020 18:33 WIB
Getty Images
London -

Tingkat antibodi orang yang terinfeksi virus Corona akan berkurang "cukup cepat" dan berisiko tertular virus beberapa kali, menurut para peneliti.

Antibodi adalah bagian penting dari pertahanan kekebalan kita dan menghentikan virus masuk ke dalam sel tubuh.

Tim dari Imperial College London menemukan jumlah orang yang dites positif memiliki antibodi telah turun 26% antara Juni dan September.

Mereka mengatakan kekebalan tampaknya memudar dan ada risiko tertular virus beberapa kali.

Lebih dari 350.000 orang di Inggris telah melakukan tes antibodi sebagai bagian dari penelitian REACT-2.

Dalam putaran pertama pengujian, yang dilakukan pada akhir Juni hingga awal Juli, sekitar 60 dari 1.000 orang memiliki antibodi yang terdeteksi.

Namun pada putaran terakhir pengujian, yang dilakukan pada September, hanya 44 dari 1.000 orang dinyatakan positif memiliki antibodi.

Ini menunjukkan jumlah orang dengan antibodi turun lebih dari seperempat antara musim panas dan musim gugur.

"Kekebalan tubuh menurun cukup cepat, hanya tiga bulan setelah [putaran tes] pertama dan sudah menunjukkan penurunan 26% pada antibodi," kata Prof Helen Ward, salah satu peneliti.

Penurunan lebih besar terjadi pada mereka yang berusia di atas 65 tahun, dibandingkan dengan kelompok usia yang lebih muda dan pada mereka yang tidak memiliki gejala.

Jumlah petugas layanan kesehatan dengan antibodi tetap relatif tinggi, yang menurut para peneliti mungkin karena paparan virus secara teratur.

Antibody

Antibodi berbentuk Y menempel di permukaan virus untuk menghentikannya menginfeksi sel-sel tubuh (Getty Images)

Antibodi menempel pada permukaan virus Corona untuk menghentikannya menyerang sel-sel tubuh kita, dan menarik sistem kekebalan lainnya.

Sebenarnya apa arti penurunan antibodi untuk kekebalan masih belum pasti. Sebab, ada bagian lain dari sistem kekebalan, seperti sel-T, yang mungkin juga berperan.

Namun, para peneliti memperingatkan antibodi cenderung sangat prediktif tentang siapa yang dilindungi.

Prof Wendy Barclay mengatakan: "Kami dapat melihat antibodi dan kami dapat melihatnya menurun dan kami tahu antibodi itu sendiri cukup melindungi."

"Berdasarkan bukti yang seimbang, saya akan mengatakan itu akan terlihat seolah-olah kekebalan menurun pada tingkat yang sama dengan penurunan antibodi, dan ini merupakan indikasi dari penurunan kekebalan."

Ada empat virus Corona manusia lainnya, yang menginfeksi kita berkali-kali dalam hidup kita. Virus-virus itu menyebabkan gejala flu biasa dan kita dapat terinfeksi kembali setiap enam hingga 12 bulan.

Ada sangat sedikit kasus orang yang dikonfirmasi terkena COVID dua kali.

Namun, para peneliti memperingatkan ini mungkin karena kekebalan baru mulai memudar sejak tingkat infeksi puncak pada bulan Maret dan April.

Harapannya adalah infeksi kedua akan lebih ringan daripada yang pertama, bahkan jika kekebalan menurun, karena tubuh memiliki "memori kekebalan" ketika terinfeksi pertama kali dan tahu bagaimana melawannya.

Para peneliti mengatakan temuan mereka tidak menghilangkan harapan akan vaksin, yang mungkin terbukti lebih efektif daripada infeksi yang sebenarnya.

Salah satu peneliti, Prof Graham Cooke, mengatakan: "Gambaran besarnya adalah setelah gelombang pertama, sebagian besar negara tidak memiliki bukti kekebalan protektif."

"Kebutuhan akan vaksin masih sangat besar, datanya tidak mengubah itu."

Mengomentari temuan tersebut, Prof Jonathan Ball dari University of Nottingham mengatakan: "Studi ini menegaskan kecurigaan bahwa respon antibodi - terutama pada populasi lansia yang rentan - menurun seiring waktu."

Namun, dia mengatakan masih penting untuk mendapatkan pandangan keseluruhan yang lebih baik tentang "seperti apa kekebalan pelindung itu".

Prof Eleanor Riley, dari University of Edinburgh, mengatakan "masih terlalu dini" untuk menganggap kekebalan tidak bertahan lama, tetapi "data memberikan bobot pada kekhawatiran bahwa antibodi yang diinduksi oleh infeksi alami mungkin berumur pendek, seperti halnya kasus untuk virus Corona musiman lainnya. "

Ikuti James di Twitter

(nvc/nvc)