Ilmuwan Inggris Teliti Jejak Corona di Saluran Limbah untuk Deteksi Wabah

BBC Indonesia - detikNews
Senin, 26 Okt 2020 08:57 WIB
Jakarta -

Sekitar sembilan puluh pengolahan limbah di Inggris, Wales dan Skotlandia akan menguji jejak Covid-19 di saluran limbahnya.

Penelitian ini bertujuan untuk menciptakan sistem peringatan dini guna mendeteksi wabah lokal sebelum akhirnya penyakit itu menyebar lebih luas.

Awal tahun ini, para ilmuwan menemukan bahwa fragmen dari materi genetik virus ini bisa dideteksi pada kotoran manusia.

Dan yang terpenting, dapat dideteksi bahkan ketika hanya ada kasus Covid-19 tanpa gejala di masyarakat.

Proyek tersebut merupakan kerja sama antara pemerintah pusat dan daerah, bersama dengan institusi akademik dan perusahaan air minum.

Profesor Davey Jones, pakar ilmu tanah dan lingkungan di Universitas Bangor, adalah salah satu peneliti yang terlibat dalam proyek ini.

Dia mengatakan: "Kami telah memantau virus seperti norovirus dan hepatitis di kotoran manusia selama dekade terakhir. Kami menambahkan Covid-19 ke daftar pada Maret tahun ini."

Timnya menemukan bahwa tingkat virus dalam air limbah melacak keberhasilan langkah karantina wilayah selama gelombang pertama pandemi virus corona di Inggris.

Limbah dari tempat-tempat seperti pengolahan limbah Beckton Sewage di London Timur, akan diuji empat kali seminggu mulai sekarang.

Hasil analisis kemudian akan dibagikan dengan sistem uji dan penelusuran di Inggris, Wales, dan Skotlandia - membantu mereka fokus pada komunitas tertentu untuk perhatian ekstra, serta memberi informasi kepada layanan kesehatan lokal.

Uji coba yang sukses

Para ilmuwan harus mengatasi beberapa masalah rumit untuk menyempurnakan teknik ini, tidak terkecuali bahwa air limbah - berdasarkan sifatnya - mengandung banyak kontaminan dan sampel sangat bervariasi, yang membuatnya sulit untuk mengembangkan pengujian akurat dengan satu standar.

Tetapi sebuah uji coba di barat daya Inggris telah membantu untuk melihat peningkatan infeksi yang terjadi bulan lalu di Plymouth, di mana sebuah klaster Covid-19 tumbuh secara diam-diam sebagai akibat dari beberapa kasus tanpa gejala.

Tingkat DNA virus di air limbah bertindak sebagai sistem peringatan dini yang sangat berharga.

"Level sangat rendah selama musim panas dan kemudian pada bulan September tiba-tiba terjadi lonjakan," kata Sekretaris Lingkungan George Eustace.

"Hal itu memungkinkan pejabat kesehatan setempat untuk mencoba mengidentifikasi di mana di sekitar Plymouth mungkin ada masalah tertentu, meskipun sistem pengujian dan pelacakan tidak menunjukkannya pada saat itu."

Eustace mengakui uji limbah ini bukan pengganti untuk langkah pengujian dan pelacakan yang efektif, tetapi dia menggambarkannya sebagai "alat tambahan di dalam kotak".

Untuk saat ini, pengujian akan dilakukan di tempat pengolahan air, tetapi harapannya adalah pengujian limbah mungkin menjadi lebih terlokalisasi dari waktu ke waktu - mungkin hingga ke pembuangan limbah individu.

Teknik ini sudah digunakan di tempat lain di dunia. Universitas Arizona di AS, misalnya, menguji limbah dari asrama mahasiswanya dua kali seminggu.

Inggris juga ingin memberi saran kepada negara-negara berkembang tentang kepraktisan metode ini, karena banyak negara berpenghasilan rendah tidak memiliki mesin penguji yang cukup untuk populasi mereka.

(ita/ita)