Jepang Ciptakan Robot yang Bisa Beres-beres di Toko

BBC Indonesia - detikNews
Senin, 12 Okt 2020 12:14 WIB
Jakarta -

Di lorong sepi sebuah supermarket kecil di Tokyo, sebuah robot dengan patuh menjalankan tugasnya. Ia merunduk untuk mengambil sebotol minuman yang disukai pelanggan, mengangkatnya dan meletakkannya di rak berpendingin. Ia terus bekerja sementara pelanggan datang dan pergi.

Ia terlihat seperti bekerja secara otonom, tapi itu adalah ilusi. Robot ini tidak bisa berpikir sendiri. Beberapa mil jauhnya, seorang manusia mengendalikan setiap gerakannya dan memantaunya melalui headset virtual reality (VR) yang membuatnya bisa melihat dari mata robot.

Ini adalah karya perusahaan Telexistence Jepang, yang robot Model-T-nya dirancang untuk memungkinkan orang melakukan pekerjaan fisik di supermarket dan lokasi lain dari rumah mereka sendiri.

Dalam hal ini, robot bekerja di toko FamilyMart di Tokyo. Robot ini menangani lebih dari sekadar botol minuman - tapi juga bola-bola nasi, bento dan roti isi.

Model-T adalah "avatar manusia" kata Yuichiro Hikosaka, direktur di Telexistence.

Telexistence robotSeseorang dapat mengendalikan beberapa robot di sejumlah lokasi. (Telexistence)

"Anda bisa pergi ke mana saja tanpa harus bergerak sendiri," katanya.

Konsep ini disebut telerobotik atau teleoperation, dan telah didramatisasi dalam film sci-fi distopia seperti Surrogates dan Sleep Dealer.

Robot pembuang bom yang dikendalikan dari jarak jauh telah ada selama beberapa dekade, tetapi perangkat yang dioperasikan dengan tele sekarang dapat melakukan lebih dari sebelumnya - termasuk mengirimkan makanan ke rumah orang-orang di saat pandemi Covid-19.

Hikosaka menunjukkan bahwa Jepang, dengan populasi yang menua, saat ini menghadapi kekurangan tenaga kerja - terutama yang berkaitan dengan pekerjaan berpenghasilan rendah.

Dia berpendapat bahwa masalah itu sebagian dapat diselesaikan dengan mengerahkan ribuan robot di lokasi di mana pekerjaan fisik kadang-kadang perlu dilakukan, dan memungkinkan perusahaan untuk mempekerjakan orang dari jarak jauh untuk mengoperasikan robot.

"Ini mungkin hanya memakan waktu 10 menit," ia menjelaskan. "Pertama-tama, Anda bekerja di Tokyo, tetapi sepuluh menit kemudian Anda bisa bekerja di Hokkaido."

An elderly woman is escorted along a busy road in Tokyo on October 3, 2019.

Populasi Jepang yang menua mendorong investasi teknologi robotik. (Getty Images)

Pekerja akan masuk ke sistem, memilih tugas yang ingin mereka lakukan dan kemudian mengenakan headset VR mereka untuk mengangkut diri mereka sendiri, secara virtual, ke tempat kerja.

Ide tersebut mungkin sangat menarik saat ini, kata Hikosaka, karena pekerja tidak harus melakukan kontak fisik dengan orang lain. Hal ini bisa mengurangi risiko tertular atau menyebarkan Covid-19.

Namun, ada hambatan yang belum diatasi perusahaan.

Untuk satu hal, Model-T tidak bergerak secepat pekerja manusia. Dan headset VR dapat menyebabkan pusing atau mual bagi orang-orang jika mereka memakainya dalam waktu lama.

Hikosaka mengatakan dia dan rekan-rekannya sedang mencari solusi untuk masalah ini.

Tapi, rintangan utamanya adalah membuat supermarket membeli teknologi ini dalam skala besar, yang diperlukan untuk mengurangi biaya pembuatan setiap robot.

Hikosaka tidak menyembunyikan ambisi perusahaannya. Dia mencatat ada puluhan ribu toko supermarket kecil yang tersebar di seluruh Jepang, yang kebanyakan dimiliki oleh satu dari tiga perusahaan yang dominan.

Kesepakatan dengan hanya salah satu dari perusahaan ini untuk memasok robot ke ribuan cabang dapat melambungkan teknologi Telexistence ke arus utama.

"Jika mereka menyukainya, boom," kata Hikosaka.

Namun, tren tersebut mungkin tidak dipandang positif oleh semua orang.

Carl Frey, yang mengarahkan program Masa Depan Pekerjaan di Oxford Martin School, mengatakan dia berjuang untuk melihat manfaat robot di sebagian besar skenario.

Ketika menangani dan memindahkan objek di toko atau gudang, dia mengatakan robot masih jauh dari apa yang bisa dilakukan manusia.

jepang, robot, bruce willis

Di film Surrogates, yang diperankan Bruce Willis, orang-orang tinggal di rumah sambil mengendalikan versi diri mereka yang ideal. (Alamy Stock Photo)

"Alasannya, tangan robot tidak seterampil tangan manusia," jelasnya. "Kita dapat mengambil hampir semua obyek dan memanipulasinya.

"Kita tahu tekanan yang diperlukan untuk memegang benda untuk tidak menghancurkannya, dan sebagainya."

Robot Telexistence dapat dilengkapi dengan sensor tekanan dan perangkat hisap, catat Hikosaka, tetapi waktu akan menjawab apakah tangan berjari tiga pada Model-T cukup andal untuk pekerjaan sehari-hari di dunia nyata.

Biaya yang diperlukan untuk membayar ongkos manusia untuk mengoperasikan robot itu dapat membuatnya menjadi prospek yang kurang menarik bagi kebanyakan bisnis dalam jangka pendek, kata Dr Frey.

Dalam jangka panjang, dia menambahkan, robot otonom dapat membuat teknologi seperti itu menjadi mubazir dan mengancam banyak pekerjaan yang saat ini dilakukan oleh manusia.

Dalam sebuah makalah 2013 yang banyak didiskusikan, ia dan seorang rekannya memperkirakan bahwa 47% pekerjaan AS bisa hilang karena otomatisasi.

Jepang, robot, Telexistence

Yuichiro Hikosaka berharap dapat menjual robot-robot ke berbagai supermarket di Jepang. (Yuichiro Hikosaka)

Saat ini, Hikosaka mengatakan Telexistence ingin berada di tengah-tengah, dengan robot Model-T secara bertahap menjadi setengah otomatis, tetapi masih dikendalikan oleh manusia.

Alih-alih mengelola setiap gerakan robot, misalnya, operator manusia mungkin hanya perlu memilih item berikutnya untuk diambil dan dipindahkan - Model-T kemudian akan melakukan hal-hal tersebut secara otomatis.

Robot dapat dilatih untuk melakukan ini, kata Hikosaka, setelah menghabiskan waktu bertahun-tahun mengumpulkan data tentang bagaimana manusia memanipulasi tangan robot dengan hati-hati untuk membuat mereka memegang objek tertentu dengan baik.

Di satu sisi, pekerja akan melatih perangkat yang mungkin menggantikannya sebagian di masa mendatang.

Pada akhirnya, perangkat teleoperated kemungkinan akan mengarah pada tingkat otomatisasi yang lebih besar dan lebih sedikit pekerjaan yang tersedia untuk manusia di industri dengan bayaran rendah, kata Frey.

"Ketika robot-robot ini cukup bagus, Anda tidak ingin mengendalikannya dari jarak jauh, Anda ingin mereka menjadi otomatis," katanya.

"Saat itulah Anda memecat para pekerja."

(ita/ita)