Jika Corona Bikin Trump Sakit Parah, Apa yang Akan Terjadi Selanjutnya?

BBC Indonesia - detikNews
Sabtu, 03 Okt 2020 13:18 WIB
Jakarta -

Trump and Pence

Trump dan Wakil Presiden Pence secara resmi dinominasikan untuk Pilpres 2020 oleh Partai Republik pada Agustus lalu. (Getty Images)

Beberapa minggu menjelang pemilihan presiden, Donald Trump dinyatakan positif terinfeksi virus corona.

Ini menimbulkan sejumlah pertanyaan tentang apa yang mungkin terjadi selanjutnya.

Acara kampanye apa yang akan dilewatkan presiden?

Trump diharuskan mengisolasi diri selama 10 hari sejak menerima hasil tes positif Covid-19 pada 1 Oktober, jadi dia mungkin masih dapat ikut debat presiden berikutnya, yang dijadwalkan pada 15 Oktober.

Kampanye terbuka yang akan berlangsung di Florida pada hari Jumat telah dibatalkan.

Presiden hanya akan melakukan "panggilan telepon untuk mendukung para lansia yang rentan Covid-19", menurut Gedung Putih.

Trump menjadwalkan aksi unjuk rasa lain yang sekarang harus dibatalkan atau ditunda.

Dalam keadaan apa pemilu bisa ditunda?

Masa isolasi diri Presiden Trump jelas berdampak pada jadwal kampanyenya.

Jadi pertanyaan yang muncul, apakah pemilu bisa ditunda, dan bagaimana ini bisa terjadi.

Berdasarkan undang-undang, pemilihan presiden AS akan diadakan pada hari Selasa setelah Senin pertama bulan November, setiap empat tahun - jadi tahun ini diadakan pada tanggal 3 November.

Pihak yang bisa mengubah tanggal itu adalah parlemen AS, bukan presiden.

Perubahan tanggal itu akan membutuhkan mayoritas suara dari kedua Kongres AS.

Itu tidak mungkin, mengingat hal itu harus melewati Dewan Perwakilan Rakyat yang dikendalikan Demokrat.

President Trump at first debate

Trump membawa masker pada debat pertama, tapi terlihat tidak mengenakannya. (Getty Images)

Jika diubah pun, konstitusi AS mengatur bahwa pemerintahan presidensial hanya berlangsung selama empat tahun.

Jadi, masa jabatan Presiden Trump otomatis akan berakhir siang hari pada 20 Januari 2021.

Mengubah tanggal ini membutuhkan amandemen konstitusi.

Perubahan itu harus disetujui oleh dua pertiga anggota parlemen AS atau badan legislatif tingkat negara bagian, kemudian tiga perempat negara bagian AS - yang, sekali lagi, tidak mungkin.

Apa yang akan terjadi jika Presiden Trump tidak berdaya?

Untuk saat ini, Presiden Trump dikabarkan memiliki "gejala ringan", tetapi jika dia menjadi terlalu sakit untuk menjalankan tugasnya, inilah yang ditetapkan oleh konstitusi AS:

Amandemen ke-25 memungkinkan presiden menyerahkan kekuasaan kepada wakil presiden, yang berarti Mike Pence akan menjadi penjabat presiden. Setelah sehat kembali, Trump bisa mengambil kembali posisinya.

Ini terjadi baik selama pemerintahan Ronald Reagan dan George W Bush.

Trump and Marine One

Trump menaiki helikopter yang sama dengan Hope Hicks pada Rabu lalu. Hicks kemudian menerima hasil tes positif Covid-19. (Getty Images)

Jika presiden terlalu sakit untuk menyerahkan kekuasaan, kabinet dan wakil presiden dapat menyatakan presiden tidak dapat melanjutkan jabatannya, dan Pence akan mengambil peran tersebut.

Jika Pence menjadi tidak berdaya juga, di bawah Undang-Undang Suksesi Presiden, Nancy Pelosi, ketua DPR - seorang Demokrat - akan menjadi yang berikutnya menjabat, meskipun para ahli konstitusi mengatakan pengalihan kekuasaan semacam itu akan memicu pertempuran hukum.

Jika dia tidak mau atau tidak dapat mengambil peran itu, posisi itu akan diserahkan kepada Senator Republik senior, saat ini Charles E Grassley yang berusia 87 tahun. Ini juga hampir pasti akan menghadapi tantangan hukum.

Jika Trump tidak dapat mencalonkan diri dalam pemilihan, nama siapa yang akan masuk dalam pemungutan suara?

Jika, karena alasan apa pun, seorang calon yang dipilih oleh sebuah partai sebagai calon presiden tidak mampu menjalankan peran itu, ada prosedur jelas yang akan dijalankan.

Meskipun Wakil Presiden Mike Pence akan mengemban tugas kepresidenan, dia belum tentu menjadi kandidat partai Republik - karena partai itu telah secara resmi mencalonkan Trump.

Di bawah aturan partai, 168 anggota Komite Nasional Republik (RNC) akan memberikan suara untuk memilih calon presiden baru, dengan Mike Pence sebagai salah satu kandidat yang mungkin.

Jika Pence terpilih, calon wakil presiden baru harus dipilih.

Pence wears mask

Wapres Pence tidak akan secara otomatis menjadi calon yang dinominasikan Partai Republik. (Getty Images)

Baik Demokrat maupun Republik tidak pernah mengganti calon presiden mereka setelah secara resmi memilih mereka.

Bagaimana dengan pemungutan suara awal?

Hal ini akan menimbulkan banyak ketidakpastian, kata para ahli, karena jutaan surat suara telah dikirimkan melalui pos, dengan nama-nama kandidat yang dicalonkan oleh dua partai.

Pemungutan suara secara langsung juga telah dimulai di beberapa negara bagian.

Pemungutan suara mungkin akan dilanjutkan dengan nama kandidat yang tidak berdaya masih tertera dalam surat suara, tulis Rick Hasen, seorang profesor hukum di University of California, Irvine.

Namun, akan ada pertanyaan tentang apakah undang-undang negara bagian mengizinkan orang yang dicalonkan untuk memberikan suara di electorate college AS - disebut electors - memilih calon pengganti.

Bagaimana dengan penggantian nama calon, jika salah satu mundur?

"Presiden Trump hampir pasti akan tetap ada dalam pemungutan suara, apa pun yang terjadi," tulis Richard Pildes, seorang profesor hukum dengan keahlian dalam bidang pemilihan.

Dia mengatakan dalam teori, Partai Republik dapat meminta perintah pengadilan untuk mengubah nama kandidat, tetapi dalam praktiknya tidak akan ada cukup waktu.

(ita/ita)