Tahukah Anda Mengapa Matahari Kadang-kadang Berwarna Merah?

BBC Indonesia - detikNews
Selasa, 11 Agu 2020 08:57 WIB
Apa kamu memperhatikan hal-hal yang berbeda belakangan ini? (Getty Images)
Jakarta -

Tahukah Anda mengapa matahari kadang-kadang berwarna kemerahan?

Anda bisa mengamatinya saat matahari terbenam atau matahari terbit.

Matahari berubah menjadi merah, dan langit berwarna oranye, merah tua atau bahkan ungu.

Pemandangan itu puitis, romantis, bahkan mengharukan tetapi di atas segalanya, ini adalah murni sains.

Lihatlah sendiri, tetapi ingat, jangan pernah melihat langsung ke matahari!

Dan jangan pernah berpikir untuk mengamatinya dengan satu set teropong atau teleskop - itu bisa merusak penglihatan Anda dan menyebabkan kebutaan permanen.

Fenomena yang indah

matahari

Di beberapa bagian dunia, langit tampak luar biasa spektakuler belakangan ini. (Getty Images)

Pemandangan surgawi itu mungkin membuat Anda kehilangan kata-kata, tetapi berikut adalah dua kata kunci untuk Anda: hamburan Rayleigh.

Semua itu tergantung pada fisika dan "sifat optik sinar matahari yang melewati atmosfer bumi," kata astronom Edward Bloomer, dari Royal Museum Greenwich.

Pertama kita perlu memahami cahaya, yang terdiri dari semua warna spektrum cahaya tampak - merah, oranye, kuning, hijau, biru, nila, dan ungu.

"Ini semua berkaitan dengan sinar matahari yang tersebar - dan tidak tersebar secara merata," kata Bloomer.

Setiap warna memiliki panjang gelombang yang berbeda, dan itulah yang membuat setiap warna terlihat seperti itu.

Misalnya, violet memiliki panjang gelombang terpendek, sedangkan merah memiliki panjang gelombang terpanjang.

Selanjutnya kita perlu memahami atmosfer, lapisan gas - termasuk oksigen yang kita hirup - yang mengelilingi planet kita dan memungkinkan kehidupan.

Cahaya tersebar

matahari

Langit yang berwarna kemerahan. (Getty Images)

Saat sinar matahari melewati lapisan udara yang berbeda - masing-masing dengan gas dengan kepadatan berbeda - ia membengkok dan membelah seolah-olah melalui prisma.

Juga, ada partikel yang tertahan di atmosfer, yang pada gilirannya membuat cahaya yang terbelah memantul.

Ketika matahari terbenam atau terbit, sinarnya mengenai lapisan atas atmosfer pada sudut tertentu ... dan di sinilah "keajaiban" dimulai.

Saat sinar matahari menembus lapisan atas ini, panjang gelombang biru terpecah dan dipantulkan alih-alih diserap.

"Saat matahari berada dalam posisi rendah di cakrawala, semua warna biru dan hijau dihamburkan, dan kita mendapatkan kilau jingga dan merah," kata Bloomer.

Itu karena cahaya dengan panjang gelombang yang lebih pendek (violet dan biru) lebih tersebar dibandingkan dengan cahaya dengan panjang gelombang yang lebih panjang (oranye dan merah) dan hasilnya adalah serangkaian warna yang menakjubkan di langit.

Tapi langit terlihat sangat merah!

Red skies and the pyramids of Cairo, Egypt

Kita bisa melihat langit berwarna merah jambu dan kemerahan seperti yang ada di Mars, ketika ada pasir di atmosfer. (Getty Images)

Ya, mungkin terlihat seperti itu, tetapi hanya penampakannya - yakinlah bahwa matahari tidak berubah sedikit pun.

Tergantung di mana Anda berada di dunia, langit Anda mungkin terlihat lebih spektakuler karena kondisi lokal yang luar biasa saat ini.

"Awan debu, asap, dan hal-hal seperti itu mungkin juga mempengaruhi cara Anda melihat langit," kata Bloomer.

Jadi jika Anda tinggal di India, California, Cile, Australia atau bagian tertentu Afrika - atau di mana saja yang dekat dengan pasir merah - atmosfer Anda mungkin lebih kaya dengan partikel yang memantulkan cahaya tergantung pada kondisi cuaca.

"Ini mirip dengan yang terjadi di Mars, saat debu merah melayang ke udara, memberi kesan bahwa langit berwarna merah jambu," kata Bloomer.

Dan bahkan jika Anda tinggal jauh dari gurun (atau Mars!), Anda masih dapat mengamati langit yang dramatis ini - seringkali pasir Sahara tertahan di lapisan atmosfer yang lebih tinggi dan melintasi ke Eropa dan lebih jauh ke Siberia dan bahkan Amerika.

Mengapa ini terjadi sekarang?

matahari

Karantina wilayah memberi kita kesempatan untuk mengamati fenomena langit. (Getty Images)

Mungkin yang terjadi tidak begitu unik, tetapi yang berubah adalah kita memperhatikan berbagai hal dengan cara yang berbeda.

"Selama periode lockdown ini, kita telah melihat orang-orang lebih sering memperhatikan langit," kata Bloomer sambil tersenyum, "mungkin karena tidak banyak yang bisa dilakukan!"

Dengan banyaknya bioskop, teater, dan acara-acara pesta di malam hari yang dibatalkan, kita lebih sering tinggal di rumah dan menatap ke luar jendela.

Ditambah lagi, kurangnya lalu lintas udara dan tingkat polusi yang sedikit lebih rendah juga telah memperbaharui ketertarikan orang pada langit dan bintang, tambah Bloomer.

Beri saya pelangi

matahari, pelangi

Pelangi dobel dan langit biru terjadi karena hamburan Rayleigh. (Getty Images)

Fenomena hamburan Rayleigh juga menjelaskan mengapa langit sering terlihat semakin biru di tengah hari.

Saat matahari berada tinggi di langit, cahayanya melewati atmosfer tanpa terputus, terserap saat datang, dan warna dominan yang terlihat adalah biru.

Tapi tentu saja, banyak hal bisa berubah tergantung cuaca.

Jika hujan turun saat matahari bersinar, maka cahaya akan terpecah menjadi panjang gelombang yang berbeda oleh setiap titik hujan, dan pembiasan yang dihasilkan menyebarkan semua warna ke atmosfer.

Kita mengetahui semua ini karena pada abad ke-19, fisikawan Lord Rayleigh mencurahkan banyak waktu untuk mengamati sinar matahari dan atmosfer, dan merupakan orang pertama yang memberikan penjelasan mengapa langit berwarna biru.

(ita/ita)