Kontroversi TikTok yang Terperangkap di Tengah Perseteruan AS-China

BBC Indonesia - detikNews
Selasa, 21 Jul 2020 17:35 WIB
BBC
Jakarta -

Dengan unggahan konten nyanyian dan komedi, TikTok telah menjadi fenomena di kalangan anak muda.

Akan tetapi karena kaitannya yang kuat dengan China, TikTok menjadi perusahaan terbaru yang diserang di tengah ketegangan antara Presiden China Xi Jinping dan Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump yang kian memanas.

India telah mengambil langkah melarang aplikasi ini, sementara AS dan Australia kini sedang mempertimbangkannya.

Apa itu TikTok?

TikTok adalah aplikasi video gratis menyerupai versi durasi lebih singkat dari YouTube. Para penggunanya bisa mengunggah video dengan durasi satu menit dan memilih lagu dan filter tampilan di database aplikasi itu.

Klip komedi dan kutipan film juga ditawarkan untuk ditirukan kepada penggunanya.

Ketika seorang pengguna mendapat lebih dari 1.000 pengikut, mereka bisa menyiarkan secara langsung unggahannya kepada para penggemar dan mendapat hadiah digital yang dapat ditukar dengan uang.

Top 10 countries for TikTok downloads. Millions of downloads. Estimates based on downloads from Apple Store and Google Play and for Douyin in China.

Aplikasi ini juga video oleh orang-orang yang diikuti pengguna dan, lebih jelasnya, konten yang dipilih aplikasi berdasarkan apa yang telah mereka tonton sebelumnya.

Fitur pribadi juga tersedia bagi para pengguna yang saling mengikuti.

Seberapa besar aplikasi itu?

Sejak awal 2019 aplikasi ini berada di daftar aplikasi yang paling banyak diunduh.

Karantina wilayah atau lockdown juga berjasa dalam pelonjakan pengguna, membuat Tiktok dan aplikasi saudaranya Douyin - yang tersedia di China daratan - diunduh dua miliar kali di seluruh dunia, dengan sekitar 800 juta pengguna

Aplikasi itu paling sering diunduh di india, namun dengan adanya larangan di negara tersebut China saat ini menjadi pasar terbesar, diikuti oleh Amerika Serikat.

Zhang Yiming

Pendiri ByteDance, Zhang Yiming adalah orang terkaya kesepuluh di Tiongkok, menurut Forbes Rich List (Getty Images)

Apa kaitan TikTok dengan China?

TikTok bermula dari tiga aplikasi berbeda.

Yang pertama adalah aplikasi asal AS bernama Musical.ly, yang dirilis pada 2014. Pada 2016, raksasa teknologi China Bytedance meluncurkan aplikasi serupa bernama Douyin.

Bytedance kemudian berekspansi secara global di bawah nama TikTok.

Pada 2018, Bytedance mengakuisisi Muiscal.ly dan melebur aplikasi itu ke dalam operasi TikTok.

ByteDance telah berusaha untuk menjauhkan aplikasi dari kepemilikan China, menunjuk mantan eksekutif senior Disney Kevin Mayer sebagai chief executive TikTok.

Berapa banyak data yang dikumpulkan TikTok?

TikTok mengumpulkan data dari penggunanya yang sangat besar, termasuk:TikTok collects a huge amount of data on its users including:

  • video yang dilihat dan dikomentari
  • data lokasi pengguna
  • Model ponsel dan sistem operasi yang digunakan pengguna
  • irama yang diperlihatkan orang saat mereka mengetik

Beberapa pengumpulan data aplikasi membuat banyak orang heran, termasuk pengungkapan baru-baru ini bahwa aplikasi itu secara teratur membaca clipboard penggunanya.

Tetapi hal ini juga ditemukan pada puluhan aplikasi lain termasuk Reddit, LinkedIn, New York Times dan aplikasi BBC News, dan tampaknya tidak ada sesuatu yang jahat terjadi.

Sebagian besar koleksi umum TikTok dapat dibandingkan dengan jejaring sosial lain yang haus data seperti Facebook. Namun, Kantor Komisi Informasi Inggris - pengawas privasi - saat ini sedang menyelidiki aplikasi tersebut.

Mungkinkan China menggunakan TikTok untuk memata-matai publik?

Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mencurigai pengguna TikTok telah merisikokan datanya berakhir "di tangan Partai Komunis China".

TikTok berulang kali berkukuh bahwa data yang dikumpulkan dan disimpan di luar China.

"Saran bahwa kita dengan cara apa pun berada di bawah tangan pemerintah China adalah sepenuhnya dan benar-benar salah," Theo Bertram, kepala kebijakan publik TikTok untuk Eropa, Timur Tengah dan Afrika, mengatakan kepada BBC.

India app

Getty Images

Bagaimanapun, seperti halnya Huawei, argumen terhadap TikTok tampaknya berdasar pada teori kemungkinan bahwa pemerintah China memaksa ByteDance untuk menyerahkan data pengguna asingnya.

Undan-undang Keamanan Nasional di China pada 2017 memaksa semua organisasi dan penduduk China untuk "mendukung dan bekerja sama dengan operasi intelijen pemerintah".

Bertram mengatakan jika TikTok didekati oleh pemerintah China, "kami sudah pasti akan mengatakan tidak pada permintaan data tersebut".

Akan tetapi, ByteDance akan berhati-hati dengan konsekuensi telah membuat Partai Komunis tidak senang.

Aplikasi berita online Toutiao tidak dapat beroperasi selama 24 jam pada 2017, menurut South China Morning Post, setelah Kantor Informasi Internet Beijing mengatakan platform itu telah menyebarkan "konten porno dan vulgar".

Menolak perintah langsung dari badan intelijen negara itu bisa mendapat konsekuensi terhadap perusahaan itu secara luas dan kepemimpinannya.

Bisakan TikTok digunakan untuk propaganda China?

Kekhawatiran lain adalah sensor.

China memiliki kebebasan internet yang sangat terbatas di dunia, dengan sistem Great Firewall yang terkenal memblokir bagian-bagian situs bagi warganya.

Tahun lalu, Guardian melaporkan bahwa staf TikTok dan sistem otomatis telah menegakkan aturan moderasi yang menyensor materi yang dianggap sensitif secara politik. Rekaman protes Lapangan Tiananmen dan tuntutan kemerdekaan Tibet adalah di antara materi yang dikatakan telah dilarang atau dibatasi.

Pelaporan lebih lanjut dari Washington Post, yang berbicara dengan enam mantan karyawan TikTok, mengatakan moderator di China memiliki keputusan akhir tentang apakah video yang ditandai disetujui atau tidak.

ByteDance mengatakan pedoman yang dirujuk sudah dihapus.

(ita/ita)