Apa Dampak Virus Corona Bagi Otak Manusia?

BBC Indonesia - detikNews
Kamis, 02 Jul 2020 12:25 WIB
Konsultan neurologis Arvind Chandratheva menunjuk bagian otak yang rusak akibat virus corona. (BBC)
Jakarta -

Stroke, delirium, kecemasan, kebingungan, keletihan - daftarnya terus bertambah. Jika Anda berpikir Covid-19 hanyalah penyakit pernapasan, pikirkan lagi.

Setiap minggu berlalu, semakin jelas bahwa virus corona dapat memicu sejumlah besar masalah neurologis, yaitu penyakit yang ditimbulkan akibat kelainan pada sistem saraf manusia.

Beberapa orang yang memiliki penyakit relatif ringan menghubungi saya dan berbicara tentang dampak kognitif yang melekat akibat penyakit virus corona- terutama masalah terkait dengan ingatan, kelelahan, dan sulit fokus.

Tetapi kasus-kasus terparah adalah yang paling memprihatinkan.

Berbincang dengan Paul Mylrea, sulit untuk membayangkan bahwa ia mengalami dua stroke besar, keduanya disebabkan oleh infeksi virus corona.

Lelaki berusia 64 tahun yang merupakan direktur komunikasi di Universitas Cambridge, memiliki badan sehat dan pandai berpidato meskipun ada kelemahan yang tersisa di sisi kanan tubuhnya.

Paul menunjukkan pemulihan yang luar biasa yang pernah dilihat oleh dokter di Rumah Sakit Nasional Neurologi dan Bedah Saraf (NHNN) di London.

Paul Mylrea di rumahnya.

Paul Mylrea telah membuat pemulihan yang luar biasa usai mengalami stroke dua kali. (BBC)

Stroke pertamanya terjadi saat ia dirawat di Rumah Sakit Universitas College. Gumpalan darah yang berpotensi mematikan juga ditemukan di paru-paru dan kakinya, sehingga dia meminum obat pengencer darah (antikoagulan) yang kuat.

Beberapa hari kemudian dia menderita stroke kedua, bahkan lebih besar dan segera dipindahkan ke NHNN di Queen Square.

Saat itu, dr Arvind Chandratheva selaku ahli saraf baru saja meninggalkan rumah sakit ketika ambulans tiba.

"Paul memiliki ekspresi kosong di wajahnya," katanya. "Dia hanya bisa melihat di satu sisi dan dia tidak tahu cara menggunakan ponselnya atau mengingat kode sandi.

"Saya langsung berpikir bahwa pengencer darah telah menyebabkan pendarahan di otak, tetapi apa yang kami lihat sangat aneh dan berbeda."

Paul menderita stroke akut lagi karena pembekuan, merampas area vital pasokan darah di otak.

Tes menunjukkan bahwa indikator pembekuan dalam darah yang dikenal sebagai D-dimer, sangat tinggi.

Normalnya adalah kurang dari 300, dan pada pasien stroke dapat meningkat menjadi 1.000. Sedangkan, level Paul Mylrea lebih dari 80.000.

"Saya belum pernah melihat tingkat pembekuan darah sebelumnya - sesuatu tentang respons tubuhnya terhadap infeksi telah menyebabkan darahnya menjadi sangat lengket," kata dr Chandratheva.

Selama lockdown terjadi penurunan jumlah penerimaan kasus stroke darurat di rumah sakit. Tetapi dalam waktu dua minggu, ahli saraf di NHNN merawat enam pasien Covid-19 yang mengalami stroke besar.

Kejadian ini tidak terkait dengan faktor risiko yang biasa bagi stroke seperti tekanan darah tinggi atau diabetes. Dalam setiap kasus, mereka melihat tingkat pembekuan yang sangat tinggi.

Bagian dari pemicu stroke adalah reaksi berlebihan sistem kekebalan tubuh yang menyebabkan peradangan pada tubuh dan otak.

Chandratheva memproyeksikan gambar otak Paul di dinding, menyoroti area besar kerusakan, yang ditampilkan sebagai kabur putih, mempengaruhi penglihatan, memori, koordinasi, dan ucapannya.

Stroke itu begitu besar sehingga dokter mengira kemungkinan dia tidak akan selamat, atau dibiarkan hidup namun cacat serius.

"Setelah stroke kedua saya, istri dan anak perempuan saya mengira itu akhirnya, mereka tidak akan pernah melihat saya lagi," kata Paul. "Para dokter memberi tahu mereka bahwa tidak banyak yang bisa mereka lakukan selain menunggu. Lalu, entah bagaimana, aku selamat dan semakin kuat."

therapi pasien jarak jauh.

Paul Mylrea menjalani therapi jarak jauh - dokter berfikir ia tidak akan selamat. (BBC)

Salah satu tanda yang menggembirakan adalah kemampuan Paulus dalam bahasa - ia berbicara enam bahasa - dan ia akan beralih dari bahasa Inggris ke Portugis untuk berbicara dengan salah satu perawatnya.

"Tidak seperti biasanya, dia mempelajari beberapa bahasa saat dewasa, dan ini akan menciptakan koneksi kabel yang berbeda di otak yang selamat dari stroke," kata Dr Chandratheva.

Paul mengatakan dia tidak bisa membaca secepat yang dia lakukan, dan kadang-kadang pelupa, tapi itu tidak mengejutkan mengingat area kerusakan di otaknya.

Pemulihan fisiknya juga mengesankan, yang oleh para dokter dikaitkan dengan tingkat kebugaran sebelumnya yang sangat tinggi.

"Saya biasanya bersepeda selama satu jam sehari, melakukan beberapa sesi olahraga seminggu dan berenang di sungai. Hari-hari bersepeda dan menyelam saya sudah berakhir, tetapi saya berharap untuk kembali berenang," kata Paul.

Alat menyelam.

Hari-hari Paul untuk menyelam telah usai. (BBC)

Sebuah studi yang dimuat jurnal Lancet Psychiatry menemukan komplikasi otak pada 125 pasien virus corona yang sakit parah di rumah sakit di Inggris. Hampir setengahnya menderita stroke karena pembekuan darah, sementara yang lain mengalami peradangan otak, psikosis, atau gejala mirip demensia.

Salah satu penulis laporan, Prof Tom Solomon dari University of Liverpool, mengatakan kepada saya, "Sudah jelas sekarang bahwa virus ini memang menyebabkan masalah di otak, padahal awalnya kami mengira itu semua tentang paru-paru. Sebagian disebabkan oleh kurangnya oksigen ke otak.

"Tetapi tampaknya ada banyak faktor lain, seperti masalah pembekuan darah dan respons hiper-inflamasi dari sistem kekebalan tubuh. Kita juga harus bertanya apakah virus itu sendiri menginfeksi otak. "

Di Kanada, ilmuwan saraf Prof Adrian Owen telah meluncurkan studi online global tentang bagaimana virus mempengaruhi kognisi. Owen mengatakan: "Kita sudah tahu bahwa para penyintas ICU rentan terhadap gangguan kognitif. Jadi, ketika jumlah pasien Covid-19 yang pulih terus meningkat, semakin jelas bahwa dipulangkan dari ICU bukanlah akhir bagi orang-orang ini. Ini hanya awal dari pemulihan mereka. "

"Sars dan Mers, yang keduanya disebabkan oleh virus corona, dikaitkan dengan beberapa penyakit neurologis, tetapi kami belum pernah melihat yang seperti ini sebelumnya," kata Dr Michael Zandi, konsultan ahli saraf di NHNN, kepada saya. "Perbandingan terdekat adalah pandemi flu 1918. Kami melihat kemudian ada banyak penyakit otak dan masalah yang muncul selama 10-20 tahun ke depan."

Sebuah sindrom neurologis misterius yang dikenal sebagai ensefalitis lethargica muncul pada sekitar akhir Perang Dunia Satu dan terus mempengaruhi lebih dari satu juta orang di seluruh dunia. Belum ada bukti ilmiah terkait hal itu - apakah pemicunya influenza atau gangguan autoimun pasca infeksi.

Selain koma kantuk, beberapa pasien memiliki kelainan gerakan yang tampak seperti penyakit Parkinson, yang mempengaruhi mereka selama sisa hidup mereka.

Dalam buku Awakenings, ahli saraf Oliver Sacks menceritakan kisah sekelompok pasien yang telah dibekukan dalam tidur selama beberapa dekade, dan bagaimana ia menggunakan obat L-Dopa untuk sementara waktu guna membebaskan mereka dari keadaan terkunci mereka.

Kita harus berhati-hati sebelum membaca terlalu banyak perbandingan antara Covid-19 dan pandemi flu Spanyol 1918. Tetapi dengan begitu banyak pasien Covid yang memiliki gejala neurologis, penting untuk melihat efek jangka panjang pada otak.

(ita/ita)