Di India, Lebih Banyak Perempuan yang Meninggal Akibat Virus Corona?

BBC Indonesia - detikNews
Senin, 22 Jun 2020 14:10 WIB
Peneliti bertanya-tanya apakah perempuan di India lebih lambat dites dibandingkan laki-laki. (Getty Images)
Jakarta -

Lebih banyak pria meninggal karena Covid-19 daripada perempuan di seluruh dunia, data menunjukkan.

Di Italia, China dan AS, misalnya, lebih banyak laki-laki telah terinfeksi, dan sebagian besar pria itu meninggal.

Sabra Klein, seorang ilmuwan yang mempelajari pengaruh jenis kelamin terkait infeksi virus di Johns Hopkins Bloomberg School of Public Health, mengatakan "menjadi laki-laki sama berisikonya seperti menjadi lansia saat menghadapi virus corona".

Tetapi sesuatu yang membingungkan sedang terjadi di India.

Penelitian baru oleh sekelompok ilmuwan di India dan AS menunjukkan bahwa walaupun laki-laki merupakan mayoritas yang terinfeksi, perempuan menghadapi risiko kematian yang lebih tinggi akibat virus corona dibandingkan laki-laki.

Studi ini berdasarkan pada data kematian Covid-19 di India hingga 20 Mei, yang menunjukkan perkiraan awal bahwa 3,3% dari semua wanita yang tertular Covid-19 di India meninggal, lebih tinggi dibandingkan 2,9% kasus pada pria. (India memiliki lebih dari 110.000 kasus dengan 3.433 kematian dan tingkat kematian 3,1% ketika penelitian itu dilakukan.)

Pada kelompok usia 40-49 tahun, 3,2% wanita yang terinfeksi meninggal, lebih tinggi dibandingkan dengan 2,1% pria. Hanya pasien perempuan yang meninggal dalam kelompok umur 5-19.

Saya bertanya kepada SV Subramanian, seorang profesor kesehatan di Universitas Harvard dan salah satu penulis utama penelitian ini.

Dia mengatakan kepada saya bahwa narasi penghitungan tingkat kematian Covid-19 menggabungkan dua metrik utama - risiko kematian dan beban kematian.

Risiko kematian mengukur probabilitas kematian pada kelompok tertentu - dalam kasus ini, jumlah total perempuan yang meninggal dibagi dengan jumlah perempuan yang dikonfirmasi mengidap Covid-19.

Di sisi lain, beban kematian adalah jumlah kematian para perempuan yang meninggal sebagai bagian dari persentase total kematian, baik pria maupun perempuan.

coronavirus in India

India telah melaporkan lebih dari 300.000 kasus positif Covid-19. (Getty Images)

Prof Subramanian mengatakan sebagian besar statistik menyoroti beban kematian - laki-laki lebih banyak meninggal akibat Covid-19 (63% di India, berdasarkan pada data internasional) - tetapi "menebak-nebak risiko kematian".

"Kesimpulan kami adalah bahwa, ketika terinfeksi, wanita tampaknya tidak memiliki keunggulan untuk mempertahankan kelangsungan hidup yang spesifik [di India]," kata Prof Subramanian.

"Masih tidak jelas seberapa banyak faktor biologis atau sosial berperan di sini. Jenis kelamin dapat menjadi faktor penting di India," katanya.

Tetapi temuan ini tentu saja mengejutkan karena bertentangan dengan apa yang telah diamati di tempat lain di dunia.

Untuk satu hal, pria lebih mungkin menderita komorbiditas atau kondisi kesehatan bawaan, seperti penyakit kardiovaskular dan hipertensi, kata Kunihiro Matsushita, seorang profesor epidemiologi di Johns Hopkins Bloomberg School of Public Health.

Pria juga merokok lebih banyak daripada perempuan di banyak negara, dan beberapa penelitian menunjukkan bahwa pria lebih jarang mencuci tangan daripada perempuan.

Profesor Matsushita mengatakan penelitian yang dia ikuti telah menunjukkan bahwa pasien pria memiliki risiko lebih tinggi tertular infeksi Covid-19 yang parah.

Para ilmuwan juga percaya bahwa perempuan memiliki risiko kematian yang lebih rendah karena kekebalan yang lebih kuat. Perempuan juga memiliki hormon seperti estrogen yang memiliki "efek menguntungkan pada saluran udara atas dan bawah dan dikaitkan dengan stimulasi respon imun terhadap infeksi saluran napas atas".

"Dalam hal ini, tingkat fatalitas kasus yang lebih tinggi pada wanita daripada pria dalam laporan ini tentu unik," kata Prof Matsushita pada saya.

Namun dia mengatakan data penelitian perlu diteliti dalam konteks bagaimana Covid-19 didiagnosis di India.

"Misalnya, apakah kesempatan untuk mendapatkan tes sama antara pria dan wanita?" dia bertanya-tanya.

coronavirus victim burial in India

Lebih dari 12.000 orang meninggal dunia di India akibat Covid-19. (Getty Images)

Mungkin ada lebih banyak pertanyaan daripada yang terlihat.

Perempuan hidup lebih lama dari pria di India dan ada lebih banyak perempuan yang lebih tua daripada pria.

Apakah ini menyebabkan lebih banyak kematian di kalangan perempuan, karena orang lanjut usia rentan terhadap infeksi?

Juga, perempuan di India lebih cenderung menunda pergi ke dokter, dan sering mengobati diri sendiri di rumah. Dan kesehatan seorang perempuan lebih mungkin diabaikan dalam rumah tangga. Jadi, apakah perempuan terlambat untuk mengikuti tes Covid-19 dan dirawat?

Perempuan yang mengasuh rumah tangga lebih rentan tertular infeksi - selama flu Spanyol 1918 lebih banyak perempuan di India - yang relatif kekurangan gizi, terkurung di tempat tinggal yang tidak higienis dan berventilasi buruk, dan merawat orang sakit - yang meninggal dibandingkan laki-laki.

"Kita perlu membedah data gender untuk mencari tahu lebih banyak tentang apa yang terjadi," kata T Jacob John, seorang ahli virologi di Christian Medical College, Vellore, yang sudah pensiun.

Para peneliti setuju. "Kami akan terus mencermati dan terus memperbarui hasilnya," kata Prof Subramanian.

(ita/ita)