Dikritik Trump Soal Penanganan Corona, WHO Juga Pernah Dikritik Soal Ebola

BBC World - detikNews
Sabtu, 18 Apr 2020 12:48 WIB
AFP
Jakarta -

Presiden Amerika Serikat Donald Trump mengatakan akan menghentikan dana untuk Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) karena lembaga itu dinilainya gagal menjalankan tugas utamanya dalam menangani pandemi virus corona.

Tapi, apa sebenarnya WHO dan apa saja yang dikerjakannya?

Markas besar kesehatan global

Di markas WHO di Jenewa, kita akan disambut oleh warna-warni 194 bendera anggota organisasi ini.

Ini adalah markas koordinasi respons global pandemi yang disebut sebagai ujian terbesar bagi dunia sejak Perang Dunia Kedua.

Lembaga kesehatan PBB ini didirikan tahun 1948 dan digambarkan sebagai "penjaga kesehatan masyarakat global.

Tujuannya adalah: "kesehatan tertinggi yang mampu dicapai manusia, untuk semuanya.

Ini tugas mahaberat.

Selama 11 tahun terakhir, WHO telah menyelia respons global terhadap enam darurat kesehatan global, termasuk wabah Ebola di Afrika Barat tahun 2014, wabah Zika tahun 2016 dan kini pandemi Covid-19.

Mereka juga:

  • Memutuskan kapan harus membunyikan "alarm global" semasa wabah
  • Menetapkan rencana riset dan pengembangan skala global untuk mencari cara perawatan dan vaksin
  • Mengirim ahli ke pusat penyakit untuk mendapatkan data agar bisa memahami penyakit lebih jauh

WHO juga punya tanggung jawab luas terkait kesehatan, termasuk:

  • Menangani epidemi global obesitas dan diabetes
  • Mengurangi kematian di lapangan
  • Menghapuskan penyakit yang bisa diatasi oleh vaksin, seperti polio
  • Berusaha mengurangi jumlah kematian ibu dan anak dalam persalinan

Tetapi ini sangat penting WHO hanyalah lembaga penasihat.

Mereka bisa membuat rekomendasi bagi negara-negara anggota mengenai apa yang harus dilakukan untuk meningkatkan kesehatan warga dan mencegah penyebaran wabah penyakit.

Mereka tidak punya kekuatan memaksa rekomendasi itu.

Apakah WHO keliru menangani pandemi ini?

Tergantung Anda bertanya kepada siapa.

Kalau bertanya kepada Donald Trump, jawabannya pasti ya.

Tapi Trump sendiri dihujani kritik tentang cara ia menghadapi wabah Covid-19 di AS, yang kini sudah ada 32.000 kematian.

Ia juga sedang menghadapi pertarungan geopolitik dengan China, yang sudah terjadi sebelum pandemi Covid-19.

Trump bukan satu-satunya yang mengkritik pujian WHO terhadap China dalam menangani wabah ini. Terutama terkait perlakuan China terhadap tenaga medis yang dibungkam di awal penyebaran virus.

Dr. Tedros Adhanom Ghebreyesus, direktur jendral WHO, berulangkali menyatakan ia bergeming soal pujiannya terhadap China.

Katanya, respons China terhadap wabah itu telah membantu perlambatan penyebaran virus itu secara global, memberi waktu bagi negara-negara lain untuk menyiapkan diri.

Dr. Ghebreyesus dan beberapa ilmuwan lain, juga menekankan bahwa China bersedia secara sukarela memberi kode genetik virus itu dengan cepat, sehingga banyak negara bisa segera melakukan tes diagnosa dan mengembangkan vaksin.

Sekalipun begitu, kritik terhadap China cukup luas.

Devi Sridhar, profesor bidang kesehatan masyarakat global di University of Edinburgh, mengatakan: "China tidak mengabarkan pada dunia saat wabah baru memasuki tahap awal. Jelas ada penundaan.

"Mereka mencoba mengecil-ngecilkan wabah ini di fase-fase awalnya."

Prof. Sridhar yang menyelidiki mengenai tanggapan WHO terhadap wabah Ebola di Afrika Barat, menyebut dirinya sebagai "pengkritik terkeras WHO.

Ia menambahkan: "Sulit untuk menimpakan seluruh kesalahan pada upaya yang dilakukan oleh WHO mengingat mereka harus seimbang antara membuat negara-negara anggota serius menangani wabah ini, di sisi lain harus tetap membuat semua mau bekerja sama.

Sebagian besar peran WHO adalah diplomasi. Mereka tak bisa memaksa negara anggota untuk memberi informasi terkait wabah, dan hanya bisa mengandalkan kesukarelaan.

Prof Sridhar mengatakan WHO bisa meraih popularitas seandainya Dr. Ghebreyesus sejak awal mengutuk China atas kelambatan respons di fase awal wabah. Namun, kata Prof. Sridhar, itu bisa menghalangi respons global terhadap Covid-19.

"Apa yang bisa didapat dari sana? Ia tetap perlu meminta China untuk membagikan data."

Prof Sridhar yakin WHO di belakang layar menekan China untuk lebih berterus terang di masa-masa awal wabah.

"Menurut saya, ada perbedaan besar dalam diplomasi, antara mengerjakan sesuatu di depan umum dengan media yang terkadang hanya performa saja dan melakukan sesuatu dengan diam-diam tetapi sungguh-sungguh berhasil mencapai sesuatu."

Apa yang terjadi pada wabah sebelumnya?

Ini bukan pertama kalinya WHO mendapat kritik.

Lembaga PBB ini dianggap lambat dalam menanggapi wabah Ebola tahun 2014, dan mengumumkan darurat internasional lima bulan sesudah virus itu pertama kali ditemukan di Guinea.

Namun di tahun 2009 mereka dituduh sebaliknya. Cepat melakukan reaksi terhadap wabah flu babi, H1N1, lalu secara tidak perlu mengumumkan pandemi global.

Minggu lalu, ketika Presiden Trump melontarkan ide untuk menghentikan dana untuk WHO, Dr Ghebreyesus menyerukan agar negara-negara tidak "mempolitisasi virus ini."

Ia juga menyatakan menyambut baik tinjauan untuk respons WHO terhadap wabah ini karena "kami ingin belajar dari kesalahan, dan kekuatan kami untuk bisa maju terus".

Namun katanya, fokus sekarang seharusnya untuk "melawan virus".

Apa dampak yang bisa ditimbulkan oleh langkah Trump?

Amerika Serikat merupakan donor terbesar WHO, organisasi yang dananya mengandalkan kombinasi iuran anggota tergantung kekayaan dan jumlah penduduk dan sumbangan sukarela.

Sumbangan sukarela ini merupakan sumber terbesar dari keseluruhan US$2,2 miliar anggaran tahunan WHO.

Tahun lalu, AS memberi lebih dari US$400 juta.

Ebola, WHO

WHO dikritik karena "lambat" dalam menangani wabah Ebola di Afrika. (Getty Images)

Dr. Jeremy Farrar, Direktur Wellcome Trust, Inggris, mengatakan WHO membutuhkan "lebih banyak sumber daya" untuk mengatasi pandemi.

"Kita sedang menghadapi tantangan terbesar dalam kehidupan kita bersama. Tak ada organisasi lain yang bisa mengerjakan apa yang dikerjakan WHO sekarang ini.

"Ini adalah saatnya solidaritas, bukan perpecahan."

Prof Sridhar mengatakan langkah AS itu bisa merugikan diri mereka sendiri.

"Jika WHO terdampak oleh langkah ini, maka kemampuan mereka dalam merespons Covid-19, juga penyakit lain seperti malaria dan TB ikut terkena akibatnya. Dan kita akan melihat kebangkitan kembali penyakit-penyakit ini yang kita pikir sudah berhasil kita atasi."

(ita/ita)