detikNews
Selasa 20 Agustus 2019, 12:08 WIB

Turki Kutuk Serangan Militer Suriah terhadap Konvoinya

BBC World - detikNews
Turki Kutuk Serangan Militer Suriah terhadap Konvoinya
Ankara -

Kementerian Pertahanan Turki mengatakan militer Suriah melancarkan serangan udara terhadap konvoi Turki yang mengangkut mesiu di wilayah Suriah barat laut pada Senin (19/08).

Kementerian Pertahanan lantas mengutuk serangan tersebut, yang menyebabkan tiga warga sipil meninggal dunia dan melukai 12 lainnya. Pasukan Rusia memberikan dukungan kepada militer Suriah dalam perang yang telah berkecamuk selama bertahun-tahun.

"Meskipun kami telah memberikan peringatan kepada pihak berwenang Federasi Rusia, operasi militer oleh pasukan rezim terus berlangsung di wilayah Idlib, bertentangan dengan nota kesepahaman dan perjanjian dengan Federasi Rusia," demikian bunyi pernyataan Kementerian Pertahanan Turki.

Perjanjian tersebut, yang diteken pada September tahun lalu antara Rusia dan Turki, menjadikan Idlib sebagai wilayah yang harus dikecualikan dari serangan skala besar.

Namun selama beberapa pekan terakhir, pasukan pemerintah Suriah meningkatkan serangan di kawasan itu sebagai pertahanan besar terakhir yang dikuasai pemberontak. Ribuan penduduk sipil terbunuh dan ratusan ribu warga menyelamatkan diri.

'Memburu sisa-sisa teroris'

Sebagian wilayah Provinsi Idlib dikuasai oleh pasukan pemberontak.

Suriah menyebut kehadiran konvoi militer Turki sebagai agresi di wilayahnya. Pengiriman perlengkapan militer, kata Suriah, tidak akan menghentikan langkah pasukan pemerintah "memburu sisa-sisa teroris".

Turki mendukung beberapa kelompok pemberontak yang digempur oleh pasukan kelompok propemerintah Suriah di pinggiran kota strategis, Khan Sheikhoun, Provinsi Idlib.

Menurut organisasi yang berkantor di Inggris, Syrian Observatory for Human Rights (SOHR), pesawat tempur Rusia melancarkan serangan di dekat konvoi Turki pada Senin (19/08).

Penegasan Turki bahwa serangan tersebut melanggar perjanjian tahun lalu menambah kekhawatiran kemungkinan perang langsung antara Suriah dan Turki.

Setelah berlangsung perang selama delapan tahun, pemerintah Suriah berusaha merebut kembali wilayah-wilayah yang masih dikuasai pemberontak.

Sebagai bagian dari usaha itu, pasukan pemerintah dengan dukungan Rusia dilaporkan tiba di pinggiran Khan Sheikhoun pada Minggu (18/08).

Khan Sheikhoun terletak di jalan raya yang menghubungkan Damaskus dengan Aleppo dan merupakan kota strategis di Idlib.

Jika Khan Sheikhoun berhasil direbut, maka pasukan Suriah pada hakikatnya berhasil mengepung wilayah yang dikuasai kelompok pemberontak di selatan, termasuk pos observasi Turki di Morek. Konvoi Turki dilaporkan menuju Morek.




(ita/ita)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com