detikNews
Senin 15 Juli 2019, 04:00 WIB

Menteri Pendidikan Israel Dikecam karena Dukung Terapi Penyembuhan Gay

BBC World - detikNews
Menteri Pendidikan Israel Dikecam karena Dukung Terapi Penyembuhan Gay Menteri Pendidikan Israel Rafi Peretz (BBC)
Tel Aviv -

Menteri Pendidikan Israel Rafi Peretz mengatakan dia meyakini apa yang disebut "terapi penyembuhan gay" dapat berhasil. Sikap Rafi Peretz memicu kecaman luas.

"Saya pikir mungkin saja," kata Peretz, seorang rabi Ortodoks, kepada saluran TV Israel Channel 12. Dia menambahkan bahwa dia memiliki "pemahaman yang sangat mendalam akan isu ini".

PM Benjamin Netanyahu mengatakan pernyataan seperti itu "tidak dapat diterima". Politisi dan kelompok-kelompok gay juga menyuarakan kritik. "Terapi penyembuhan gay" telah banyak didiskreditkan di seluruh dunia.

Terapi ini berusaha mengubah orientasi seksual seseorang melalui cara psikologis, spiritual, dan kadang-kadang fisik.

Apa yang dikatakan Peretz?

"Saya pikir mungkin saja mengubah [orientasi seksual seseorang]," kata Peretz, pada Sabtu.

"Saya memiliki pemahaman yang mendalam akan isu pendidikan, dan saya telah melakukannya."

Dia menggambarkan bagaimana dia bertindak ketika seorang gay bercerita tentang kecenderungan seksualnya.

"Pertama-tama, saya memeluknya. Saya mengatakan hal-hal yang menerimanya. Saya mengatakan kepadanya, 'Mari kita berpikir. Mari kita belajar. Dan mari kita renungkan.'

"Tujuannya adalah untuk dia pertama-tama mengenal dirinya dengan baik... dan kemudian dia akan memutuskan," kata Peretz.

Dia kemudian berusaha mengklarifikasi komentarnya, mengatakan dia tidak bermaksud bahwa anak-anak gay harus dikirim ke "terapi penyembuhan", dilaporkan Jerusalem Post.

Bagaimana reaksi Israel terhadap komentar Peretz?

Netanyahu berkata: "Pernyataan menteri pendidikan mengenai komunitas gay tidak dapat saya terima dan tidak mencerminkan posisi pemerintah yang saya pimpin,"

Perdana menteri itu mengatakan dia secara pribadi telah berbicara dengan Peretz, seorang anggota terkemuka aliansi ultranasionalis United Right, untuk mengungkapkan kritiknya.

Nitzan Horowitz, yang memimpin partai sayap kiri Meretz, mengatakan "terapi penyembuhan gay" adalah praktik berbahaya yang menyebabkan keadaan yang sangat parah bagi kaum muda, termasuk bunuh diri".

Satuan Tugas LGBT Israel, Aguda, menyerukan pengunduran diri Peretz.




(dnu/dnu)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed