detikNews
Selasa 25 Juni 2019, 10:23 WIB

AS Jatuhkan Sanksi Baru ke Iran, Pemimpin Tertinggi Khamenei Juga Kena

BBC World - detikNews
AS Jatuhkan Sanksi Baru ke Iran, Pemimpin Tertinggi Khamenei Juga Kena
Washington -

Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, mengatakan dirinya telah memberlakukan sanksi baru yang keras terhadap Iran, termasuk terhadap kantor pemimpin tertinggi negara itu, Ali Khamenei.

Trump menyebut sanksi tambahan itu sebagai respon atas penembakan dron AS dan "banyak hal lain".

Ayatollah Khamenei, otoritas tertinggi Iran, dipilih secara khusus karena ia "paling bertanggung jawab atas perilaku bermusuhan rezim (Iran)".

Menteri Luar Negeri Iran, Javad Zarif mengatakan Amerika "membenci diplomasi".

Dalam cuitan yang dikirim setelah pengumuman tersebut, Zarif juga menuduh pemerintahan Trump "haus akan perang".

Ketegangan antara kedua negara meningkat dalam beberapa pekan terakhir.

Namun, Menteri Keuangan AS, Steve Mnuchin, mengatakan bahwa perintah eksekutif Trump - yang akan mengunci aset Iran senilai "miliaran" dolar - sudah dalam proses sebelum Teheran menembak jatuh pesawat tak berawak AS di Teluk pada pekan lalu.

Dewan Keamanan PBB meminta ketenangan dan penggunaan diplomasi.

Siapa yang terpengaruh sanksi baru ini?

Departemen Keuangan AS mengatakan delapan komandan senior Iran yang "duduk di atas birokrasi yang mengawasi aktivitas regional IRGC [Korps Garda Revolusi Islam] yang berbahaya", menjadi sasaran.

Mereka menambahkan bahwa perintah eksekutif Trump juga akan "menghalangi akses pemimpin Iran ke sumber daya keuangan dan mengesahkan penargetan orang yang ditunjuk untuk jabatan tertentu atau jabatan lain oleh Pemimpin Tertinggi atau Kantor Pemimpin Tertinggi", serta lembaga keuangan asing yang membantu mereka melakukan transisi.

Sanksi juga akan dikenakan pada Zarif akhir pekan ini, menurut Mnuchin.

Menguatkan cengkeraman

Analisis koresponden BBC, Barbara Plett-Usher

Menerapkan sanksi pada Ayatollah Ali Khamenei adalah langkah penting. Ia benar-benar merupakan Pemimpin Tertinggi, yang menjadi penentu politik dan militer Iran - dan ia memiliki kekuatan ekonomi yang sangat besar.

Ia mengawasi organisasi yang dikenal sebagai Setad, yang menyita properti yang ditinggalkan setelah revolusi 1979 dan berubah menjadi raksasa bisnis dengan kepemilikan sekitar $95 miliar.

Setad sudah dikenai sanksi AS, tapi Presiden Trump telah melangkah lebih jauh, menargetkan siapa pun yang terhubung dengan Ayatollah mungkin termasuk mereka yang duduk di dewan perusahaan, atau para pejabat di "pemerintahan bayangan".

Jadi pemerintah AS mengeratkan cengkramannya terhadap sanksi minyak dan keuangan yang sudah keras, dan menunggu untuk melihat apakah Teheran pada akhirnya bisa dipaksa untuk menyerah dan menerima negosiasi.

AS mendesak Iran untuk mengakhiri program nuklir, mengekang produksi misilnya, dan menghentikan dukungan untuk milisi Arab yang menjadi mitranya.

Menteri Luar Negeri Mike Pompeo mengatakan langkah "tekanan maksimum" ini menyangkal Iran dari pendapatan yang biasa digunakan untuk mendukung operasi militer regionalnya.

Itu mungkin menjadi tujuan yang lebih penting bagi elang seperti Pompeo, yang mengatakan tidak percaya bahwa rezim Iran bisa berubah dengan cara yang dituntut pemerintah AS.

Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei. Ayatollah Ali Khamenei adalah otoritas tertinggi di Iran. (AFP)


(ita/ita)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed