DetikNews
Sabtu 23 Maret 2019, 17:42 WIB

Serba-serbi Pemilu Thailand yang Akan Digelar 24 Maret

BBC Magazine - detikNews
Serba-serbi Pemilu Thailand yang Akan Digelar 24 Maret 81 partai, lebih dari 2.700 kandidat dan hampir 52 juta pemilih akan terlibat dalam pemilu Thailand pada hari Minggu (24/03) -pemilu pertama setelah kudeta pada 2014 silam. (Getty Images)
Bangkok - Warga Thailand akan mendatangi tempat pemungutan suara dan menggelar pemilu pada Minggu (24/03) untuk pertama kalinya sejak junta militer merebut kekuasaan pada 2014, dalam apa yang disebut sebagai "kudeta untuk mengakhiri semua kudeta".

Meskipun militer Thailand memiliki sejarah campur tangan dalam politik, mereka telah melakukan 13 kudeta sejak berakhirnya pemerintahan monarki absolut pada 1932, kali ini mereka berusaha untuk "memperbaiki negara" dengan mengamankan aliansi istana, militer dan bisnis besar, yang telah mendominasi Thailand sepanjang sejarah modernnya.

Mereka juga bertujuan untuk mengurangi pengaruh Perdana Menteri Thaksin Shinawatra -yang memenangkan setiap pemilihan sejak 2001- dan sekutunya.

Junta telah melakukan dua perubahan besar di Thailand sejak mengambil alih tampuk kekuasaan: suksesi raja baru dan pengesahan konstitusi baru.

Putra Mahkota Raja Vajiralongkorn diproklamasikan sebagai raja pada Desember 2016, yang merupakan suksesi kerjaan pertama negara ini dalam 70 tahun.

Dan pada 2017, junta menyetujui konstitusi baru yang dirancang oleh militer, menciptakan apa yang oleh para ahli sebut sebagai sistem politik "hibrida" -hanya sebagian demokratis karena kendala yang harus dialami setiap administrasi terpilih.

Berikut adalah lima elemen kunci untuk memahami mengapa pemilu pada hari Minggu sangat penting bagi Thailand.

1. Tujuh juta orang yang memilih pertama kali A young Thai woman and a child in a market
Siapa pun yang berusia di bawah 26 tahun akan memberikan suara untuk pertama kalinya dalam hidup mereka, sejak pemilihan terakhir diadakan delapan tahun lalu (Getty Images)


Akan ada 7,3 juta pemilih pertama dalam pemilihan hari Minggu, dari total hampir 52 juta warga Thailand yang memenuhi syarat untuk memilih.

Anda harus berusia 18 tahun atau lebih untuk memberikan suara di Thailand - dan sejak pemilihan terakhir diadakan 8 tahun lalu, banyak pemilih pertama kali berusia 26 tahun.

Akan ada 81 partai - dan lebih dari 2.700 kandidat - yang memperebutkan 500 kursi di DPR.

Namun, persaingan utama yang sebenarnya adalah antara partai-partai pro-militer, yang ingin mempertahankan pemimpin junta militer saat ini, Jenderal Prayuth Chan-ocha, sebagai perdana menteri terpilih, dan mereka yang dekat dengan oposisi utama Partai Pheu Thai -inkarnasi ketiga dari partai Perdana Menteri Thaksin Shinawatra yang digulingkan.

Kedua kubu sangat bersemangat mendekati pemilih muda yang memiliki potensi untuk membalikkan keseimbangan kekuasaan dan menjadi kunci kemenangan.

Menurut pemilih muda yang diwawancarai oleh Thailand, mereka "muak dengan selalu melihat orang tua dan kebijakan yang sama".

Sejauh ini, seorang kandidat yang terbukti sangat populer di kalangan anak muda Thailand adalah...

2. "Macron versi Thailand": jutawan muda berhaluan kiri yang menarik perhatian dengan pesona bintang K-Pop Thanatorn Juangroongruangkit greeting his young supporters at a rally
Demonstrasi politik Thanatorn Juangroongruangkit menyerupai acara K-Pop karena banyaknya orang muda yang datang ke acara itu (Getty Images)


Thanatorn Juangroongruangkit adalah pemimpin muda populer dari partai Future Forward.

Dia juga seorang jutawan dan seorang taipan dengan ide-ide progresif, yang bergabung dengan reformasi besar yang menjanjikan.

"Aku akan berusaha sejujur mungkin," janjinya, dan dia telah menaruh kekayaannya dalam sebuah penggabungan badan usaha atau trust untuk menghindari tuduhan korupsi."

Ambisi politiknya telah menyebabkan banyak ancaman kematian yang ditujukan padanya, katanya.

Sepanjang kampanye dia digambarkan sebagai "karismatik", "menarik" dan "telegenik" oleh pengamat politik Thailand, dan sering dibandingkan dengan bintang K-Pop karena ketampanannya dan daya tarik massa di kalangan pemuda.

Berusia 40, Thanathorn juga sering disamakan dengan presiden Prancis, Emmanuel Macron.

Menurut survei yang dilakukan oleh King Prajadhipok Institute, jumlah pemilih diperkirakan mendekati 90% - dalam pemilihan terakhir pada 2011 itu adalah 75% - yang berarti bahwa setidaknya sekitar enam juta pemilih pertama kali akan pergi ke tempat pemungutan suara.

Dan setiap partai yang berhasil mengamankan setidaknya setengah dari suara pemuda dapat memiliki kesempatan untuk membentuk pemerintahan koalisi.

Para pengamat politik Thailand mengatakan generasi muda haus akan perubahan dan cenderung lebih menyukai opsi anti kemapanan, yang membuat partai Future Forward dan pemimpinnya sangat menarik.

3. Junta militer tua mengejar suara anak muda di media sosial
Tweet from Candidate Prayuth Chan-ocha, taking a selfie with a group of teenagers
Prayuth Chan-ocha aktif di media sosial untuk lebih dekat dengan pemilih muda (Twitter / Prayuth Chan-ocha)


Jenderal Prayuth Chan-ocha, adalah orang yang memimpin kudeta 2014 dan telah bertindak sebagai perdana menteri Thailand sejak saat itu.

Sekarang dia juga ingin dipilih secara resmi untuk jabatan itu, dan telah dinominasikan sebagai kandidat PM oleh partai Palang Pracha Rath (PPRP) yang pro-militer - Kekuatan Negara Rakyat - sebuah partai yang dibentuk tahun lalu demi pemilu kali ini.

Dalam beberapa bulan terakhir, Jenderal Prayuth juga aktif di media sosial untuk memproyeksikan citra baru yang lebih modern dan menangkap suara kaum muda.

Dia merambah platform media sosial seperti Twitter dan Facebook, mengunggah foto dirinya mengendarai sepeda motor, bertemu remaja, terlihat santai dengan pakaian sipil, berbicara dengan anak-anak ... dan kadang-kadang bernyanyi.

Tetapi pendekatan ini bukan tanpa bahaya, dan mungkin menjadi bumerang - ketika ia mengunggah video di YouTube, yang malah menuai jempol ke bawah.

4. Sang putri yang hampir mencalonkan diri Princess Ubolratana of Thailand attends the Bangkok International Film Festival Golden Kinnaree Awards, 2006
Putri Ubolratana sekarang keluar dari pemilihan perdana menteri (Getty Images)


Politik Thailand menarik perhatian dunia ketika Puteri Ubolratana - kakak perempuan Raja Maha Vajiralongkorn dan seorang selebriti kerajaan - mengumumkan bahwa ia mencalonkan diri untuk jabatan perdana menteri.

Partai Thai Raksa Chart yang baru dibentuk - yang secara luas diakui sebagai kendaraan lain bagi perdana menteri Thaksin yang digulingkan dan sekutu-sekutunya untuk membatasi gerak yang diberikan kepada mereka oleh konstitusi baru - mengejutkan para pendiri dengan pencalonannya sebagai kandidat.

Dia bisa memberi sekutu Thaksin keuntungan dramatis.

Sebaliknya, kubu pro-Thaksin mengalami pukulan besar ketika pencalonannya ditentang oleh adiknya, dan kemudian dinyatakan tidak sah oleh Komisi Pemilihan Umum, dan partai dibubarkan oleh Mahkamah Konstitusi.

Tanpa Partai Thai Raksa Chart dalam kompetisi pemilu, kubu pro-Thaksin memiliki sedikit peluang untuk mencapai target mayoritas kursi di parlemen.

5. Dampaknya pada pariwisata dan investasi asing Top view of beautiful white sand beach with turquoise sea water and palm trees, aerial drone shot. Nature background
Ekonomi Thailand sangat bergantung pada investasi asing dan pariwisata (Getty Images)


Menurut data dari IMF, Thailand adalah ekonomi terbesar kedelapan di Asia dan ekonomi terbesar kedua di Asia Tenggara, setelah Indonesia.

Tetapi ekonomi Thailand melambat dalam beberapa tahun terakhir, dan meningkatnya biaya hidup telah berdampak pada kehidupan masyarakat berpenghasilan rendah di Thailand.

Meskipun pemerintah militer mengatakan pihaknya menawarkan stabilitas yang berkelanjutan dan telah membuat beberapa janji populis seperti menaikkan upah minimum, itu mungkin tidak cukup untuk mengayunkan sejumlah besar pemilih

Ditambah lagi, pariwisata - terutama dari China - adalah penyumbang ekonomi utama, yang menyumbang sekitar 20% dari PDB Thailand.

Turis China mewakili hingga seperempat pengunjung Thailand - tetapi banyak yang menjauh setelah penanganan kecelakaan kapal tahun lalu yang menewaskan 47 warga negara China, sehingga prospek ekonomi negara itu tak terlalu cerah.

Junta militer telah berusaha untuk memperbaiki hubungan dengan China, sementara pada saat yang sama merayu wisatawan baru dari luar dengan menawarkan masuk sementara bebas visa untuk banyak negara.

Menurut Dewan Pengembangan Ekonomi & Sosial Nasional, jika tidak ada yang menghalangi pengunjung, turis asing diperkirakan mencapai hampir 40 juta pada 2019 - naik dari sekitar 38 juta pada 2018.




(nvc/nvc)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed