DetikNews
Rabu 06 Februari 2019, 10:23 WIB

Keluar dari Perjanjian Era Perang Dingin, Rusia Ancam Bikin Rudal Baru

BBC World - detikNews
Keluar dari Perjanjian Era Perang Dingin, Rusia Ancam Bikin Rudal Baru
Moskow -

Rusia mengumumkan rencana pengembangan sistem rudal baru setelah mengumumkan mundur dari perjanjian pembatasan senjata.

Rusia mengatakan ingin mengembangkan peluncur rudal penjelajah dan rudal hipersonik jarak jauh dalam dua tahun mendatang.

Rencana ini dikemukakan sebagai balasan atas keputusan AS keluar dari perjanjian serupa. Hal ini meningkatkan kekhawatiran akan adanya perlombaan senjata baru.

Perjanjian persenjataan nuklir jarak menengah (Intermediate-Range Nuclear Forces INF), yang ditandatangani pada 1987, melarang kedua negara menggunakan rudal jarak pendek dan menengah.

INF ditandatangani untuk meredakan krisis di mana rudal AS dan Soviet ditempatkan di dalam jangkauan ibu kota Eropa.

Perjanjian INFBBC

Pekan lalu, Presiden AS Donald Trump mengumumkan AS akan keluar dari pakta tersebut, setelah menuduh Rusia telah melanggarnya. Sejauh ini Rusia membantah tudingan tersebut.

Namun demikian, Rusia akhirnya kemudian melakukan hal yang sama, yaitu mundur dari perjanjian yang disepakati pada era Perang Dingin.

Apa rencana Rusia?

Selasa lalu, Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu mengatakan mereka akan mengembangkan rudal darat baru dalam dua tahun ke depan.

Dalam perjanjian INF, peluncuran rudal yang diluncurkan di darat dilarang. Akan tetapi perjanjian itu tidak mengatur rudal yang diluncurkan melalui laut atau udara, yang sudah dimiliki Rusia.

Shoigu mengatakan AS telah melanggar perjanjian tersebut: "[AS] secara aktif bekerja mengembangkan sejumlah rudal darat yang mampu menjangkau lebih dari 500 km, yang berada di luar batasan seperti tertera dalam perjanjian.

"Dalam situasi seperti inilah, presiden Rusia menugaskan kementerian pertahanan untuk mengambil langkah-langkah," katanya.

AS sejauh ini belum menanggapi pengumuman Rusia tersebut, namun demikian, seperti dilaporkan kantor berita AP pada pekan lalu yang mengutip pejabat pemerintahan Trump, tidak ada rencana segera untuk menguji atau mengembangkan sistem rudal yang dilarang dalam perjanjian INF.

Mengapa AS mundur dari pakta INF?

Pemerintahan Trump menyatakan prihatin atas ancaman yang ditunjukkan Rusia dan negara-negara yang tidak terikat dalam perjanjian INF, utamanya Cina.

Trump Trump mengatakan: "Kita tidak bisa menjadi satu-satunya negara di dunia yang terikat secara sepihak oleh perjanjian ini." (Getty Images)

Setelah mengumumkan bahwa AS akan mundur dari perjanjian INF dalam enam bulan ke depan, Trump mengatakan: "Kita tidak bisa menjadi satu-satunya negara di dunia yang terikat secara sepihak oleh perjanjian ini."

AS sebelumnya telah menuduh Rusia melanggar pakta tersebut, termasuk tuduhan bahwa negara itu mengembangkan rudal jelajah yang bisa mencapai jarak antara 500 dan 5.500 km yang dilarang oleh perjanjian itu.

Tetapi sebaliknya Rusia menuduh AS telah melanggar perjanjian itu, dengan mengatakan bahwa Washington melontarkan tuduhan palsu sebagai alasan mundur dari perjanjian INF.

Apa isi Perjanjian persenjataan nuklir jarak menengah (INF)? INF
Traktat Angkatan Nuklir Jangka Menengah ditandatangani pimpinan Soviet, Mikhail Gorbachev, dan Presiden AS Ronald Reagan, tahun 1987. (AFP)

Empat hal tentang Traktat Angkatan Nuklir Jangka Menengah:

  • Diteken AS dan Uni Soviet tahun 1987, pengendalian senjata itu melarang seluruh misil atau roket, baik nuklir atau non-nuklir, dengan jarak tempuh pendek dan menengah. Senjata yang diluncurkan dari laut dikecualikan dalam traktat ini.
  • AS saat itu mengkhawatirkan pengembangan sistem SS-20 oleh Soviet. AS merespons dengan memasang sistem roket jelajah di Eropa--kebijakan yang memicu beragam protes.
  • Tahun 1991, sekitar 2.700 roket telah dihancurkan. AS dan Rusia sepakat upaya saling periksa terhadap instalasi misil.
  • Pada 2007, Presiden Rusia, Vladimir Putin, menyatakan traktat itu tak lagi sesuai dengan kepentingan negaranya. Pernyataan itu tak terlepas dari keputusan AS mengundurkan diri dari Traktat Anti-Rudal Balistik tahun 2002.



(ita/ita)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed