Jaksa Arab Saudi: Pembunuhan Jamal Khashoggi Telah Direncanakan

BBC World - detikNews
Jumat, 26 Okt 2018 09:07 WIB
Jamal Khashoggi tidak muncul lagi setelah masuk ke Konsulat Arab Saudi di Istanbul. (EPA)
Riyadh - Jaksa penuntut Arab Saudi mengatakan pembunuhan wartawan veteranJamalKhashoggi di Konsulat Saudi diIstanbul, Turki, telah direncanakan.

Keterangan itu disampaikan jaksa penuntut umum sebagaimana dilaporkan oleh media resmi pemerintah Arab Saudi.

Disebutkan, bukti bahwa pembunuhan Khashoggi telah direncanakan, terungkap dalam penyelidikan yang dilakukan oleh satuan tugas gabungan Saudi-Turki, lapor televisi Ekhbariya.

Dilaporkan pula bahwa para penuntut memeriksa sejumlah tersangka sebagai tindak lanjut dari hasil penyelidikan.

Keterangan jaksa sama dengan versi Turki

Semula Arab Saudi mengatakan Jamal Khashoggi meninggalkan kantor konsulat tidak lama setelah ia mengurus surat keterangan cerai pada tanggal 2 Oktober lalu.

Lalu Arab Saudi mengubah keterangannya dengan mengatakan wartawan yang kritis terhadap pemerintah Arab Saudi itu meninggal dunia di konsulat akibat "perkelahian".

Khashoggi Khashoggi terakhir kali terlihat ketika memasuki Konsulat Arab Saudi di Istanbul pada tanggal 2 Oktober lalu. (Reuters)

Negara itu kemudian mengakui Khashoggi telah dibunuh dalam "operasi tak terkendali" yang tidak diketahui oleh Putra Mahkota Mohammed bin Salman.

Kini jaksa penuntut Saudi mengakui bahwa pembunuhannya di Konsulat Arab Saudi sudah direncanakan. Keterangan ini sama dengan versi yang dikeluarkan oleh Turki.

Seorang pejabat Arab Saudi yang namanya tidak disebutkan mengatakan kepada kantor berita Reuters pada Minggu (21/10) bahwa Khashoggi meninggal dunia karena dicekik setelah menolak dipulangkan ke Arab Saudi.

Pemeriksaan saksi-saksi dari konsulat

Jenazahnya kemudian digulung dengan karpet dan diserahkan kepada kaki tangan setempat untuk kemudian dibuang. Hingga kini jasadnya belum ditemukan.

Kantor berita Turki, Anadolu, melaporkan 38 staf Konsulat Arab Saudi di Istanbul telah dimintai keterangan sebagai saksi.

Sementara itu, Direktur Badan Intelijen Pusat (CIA), Gina Haspel, dilaporkan telah mendengarkan rekaman suara yang oleh Turki dikatakan berisi pembunuhan Jamal Khashoggi.

Haspel mendengarkan rekaman audio dalam kunjungannya ke Turki awal minggu ini. Ia dijadwalkan akan menyampaikan briefing kepada Presiden Trump hari Kamis ini (25/10).

Mohammed bin Salman Arab Saudi menegaskan Putra Mahkota Mohammed bin Salman tidak terlibat dalam pembunuhan Khashoggi. (AFP)

Putra Mahkota Mohammed bin Salman, yang dianggap sebagai penguasa de facto Arab Saudi, berjanji akan menghukum mereka yang terlibat.

Namun laporan-laporan media yang mengutip sumber-sumber keamanan Turki mengatakan bahwa operasi tersebut dijalankan oleh seorang pembantu dekat Putra Mahkota Arab Saudi.



(ita/ita)