DetikNews
Jumat 14 September 2018, 10:07 WIB

Mengapa Sebagian Orang Tidak Mengindahkan Peringatan Badai?

BBC Magazine - detikNews
Mengapa Sebagian Orang Tidak Mengindahkan Peringatan Badai? Badai Florence dilihat dari angkasa luar. (NASA)
Washington - "Ini adalah sesuatu yang kami tidak Anda pernah saksikan dalam hidup."

"Badai ini akan besar dan merusak." "Anda harus mengungsi. Pergi sekarang."

Anda tinggal di jalur badai dan badai yang sangat besar akan bergerak ke arah Anda dan menerima peringatan untuk segera mengungsi. Tetangga ada yang berkemas dan pergi.

Tetapi Anda memutuskan untuk tetap berada di rumah. Mengapa?

Professor Robert Meyer, penulis The Ostrich Paradox: Why We Underprepare for Disasters menjelaskan apa yang mendorong orang tidak mengindahkan peringatan dan menolak mengungsi dari rumah mereka - bahkan ketika mereka mengetahui dirinya dalam keadaan berbahaya.

1. Optimisme

A woman wearing an elegant dress rejoices at the end of a pier, with their arms up in the rain and holding an umbrella Kecelakaan hanya terjadi pada orang lain ... (Getty Images)

Salah satu ciri kita sebagai manusia adalah optimisme.

Ketika kita memikirkan hal-hal yang tidak pasti yang kemungkinan akan terjadi, kita akan memusatkan perhatian kepada hal positif yang akan terjadi, bukannya hal buruk.

Jadi jika terkait dengan bencana badai, kita cenderung berpikir tentang kita kemungkinan akan dapat menyelamatkan diri dan semua hal akan baik-baik saja.

Kita mengetahui seseorang kemungkinan akan menjadi korban, tetapi kemungkinan orang lain yang akan tertimpa kemalangan.

2. Ketidakpastian

Concept photo - a pile of 'question mark' cards on a table Jika Anda bisa "tidak melakukan apapun" sampai selama mungkin, maka Anda memang tidak perlu melakukan apapun. (Getty Images)

Mengungsi bukanlah satu keputusan yang sering kita ambil.

Dan karena orang sudah membuat rencana sebelumnya, ketika peristiwa terjadi secara tiba-tiba dan Anda mendengar peringatan "Anda harus mempersiapkan diri" dan "Anda perlu mengungsi" - Anda merasa tidak pasti tentang bagaimana melakukannya.

Jadi akibatnya, Anda mulai berpikir "apa yang harus saya lakukan?"

Semakin Anda tidak yakin, semakin Anda cenderung melakukan apa yang Anda lakukan sebelumnya - yaitu tidak melakukan apapun.

3. Mengikuti kelompok

A huge heard of sheep about to go into the shearing shed Mengikuti arus. (Getty Images)

Kita sangat terpengaruh apa yang teman dan tetangga lakukan.

Jadi ketika kita tidak mengetahui apa yang harus dilakukan dan kita tidak yakin tindakan yang harus diambil, kita cenderung melihat apa yang tetangga lakukan.

Jika mereka tidak menimbun barang, atau melindungi rumah dari terpaan badai atau mengungsi, kita beranggapan mereka mengetahui apa yang mereka lakukan dan kita hanya menirunya.

Yang tidak kita perhitungkan adalah mereka sebenarnya juga tidak mengetahui apa yang mereka lakukan dan mereka sedang menunggu arahan dari Anda.



Saksikan juga video 'Badai Florence Mendekat, Listrik Wilayah Carolina Padam':

[Gambas:Video 20detik]


(ita/ita)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed