DetikNews
Kamis 21 Juni 2018, 05:33 WIB

Menyusuri Kehidupan Misterius di Kedalaman Bawah Es Antartika

BBC Karangan Khas - detikNews
Menyusuri Kehidupan Misterius di Kedalaman Bawah Es Antartika
Jakarta -

Sebuah kapal selam menyelam ke 1000 meter di bawah hamparan es Antartika yang memungkinkan tim Blue Planet II merekam kehidupan yang luar biasa untuk episode The Deep. Tidak ada manusia yang pernah mengunjungi kedalaman Antartika seperti itu sebelumnya.

Membutuhkan waktu dua tahun, pelayaran menuju misteri ini tidak hanya mengarah ke rangkaian yang menakjubkan yang menjerumuskan kita ke dunia asing, kaya akan biomassa dan penuh kehidupan, juga membuka peluang untuk berbagai studi ilmiah.

Lautan dalam sama menantangnya untuk dijelajahi seperti ruang angkasa yang jauh di sana; kita memiliki peta yang lebih rinci mengenai permukaan Mars daripada dasar samudera.

Perjalanan ke dunia yang belum pernah dijelajahi ini memberi kita wawasan tentang makhluk-makhluk yang berkembang dalam kondisi ekstrim dan menawarkan pandangan yang unik mengenai kehidupan di dasar laut kepada para ilmuwan . Hal ini penting untuk pekerjaan konservasi masa depan untuk melindungi dasar laut.

Butuh waktu dua tahun untuk mempersiapkan ekspedisi ini. Sebuah terusan dalam di ujung utara Semenanjung Antartika (dikenal sebagai 'Iceberg Alley') akhirnya dipilih sebagai lokasi penyelaman.

https://youtu.be/9YXlg0qdUKg

Ini memiliki tantangan tersendiri: kapal selam harus menghindari es yang bergeser. Sebagian es ini memiliki puncak seukuran mobil, sebagian lain seukuran taman Hyde Park di London.

Produser eksekutif James Honeyborne, menjelaskan tantangan teknis yang besar dari menghindari gunung es ibarat permainan penyerbu ruang angkasa versi raksasa dan tidak ada yang tahu bagaimana kapal selam dapat bertahan di bawah tekanan tersebut.

Sebelumnya, kendaraan yang dioperasikan dari jarak jauh (Remotely Operated Vehicles, ROVs) telah mengunjungi kedalaman Lautan Antartika. Temuan awalnya menunjukkan ada kelimpahan kehidupan yang dapat ditemukan di kedalaman es, bahkan menyaingi terumbu karang tropis.

Ekspedisi ini tentu saja tidak mengecewakan.

Awak Blue Planet II menemukan dasar laut penuh kehidupan, mulai dari ikan 'naga es' sampai laba-laba laut raksasa; siput laut Antartika dan lili laut yang berenang.

Dr Jon Copley, profesor di Universitas Southampton, telah menjadi kekuatan pendorong di belakang ekspedisi itu.

"Mengirimkan orang sejauh satu kilometer ke bawah lautan di sekitar Antartika untuk pertama kalinya menunjukkan bahwa tidak ada lagi bagian dari planet biru kita yang tidak dapat diakses oleh kita, jika kita dapat menemukan kemauan untuk pergi ke sana," kata Copley.

"Tidak seperti kondisi Antartika yang keras di atas ombak, di dalam laut justru surga bagi kehidupan - berkat sinar matahari yang terus menerus di lokasi kami menyelam, plankton bermekaran dan krill memakan mereka, yang akhirnya membuat banyak makanan mencapai dasar laut."

"Kelimpahan kehidupan di bawah sana spektakuler, dengan spons Xestospongia muta berukuran dua meter dan laba-laba laut raksasa dengan rentang kaki 40 cm."

Kelimpahan kehidupan ini sebagian disebabkan arus ke bawah yang menyerupai salju di bawah air, jatuh tanpa suara.

Nutrisi di permukaan penting untuk plankton, tetapi yang benar-benar memberi makan dalam adalah kotoran krill. Membentuk lumpur lunak yang kaya di dasar laut.

Selain kelimpahan invertebrata laut, para kru juga merekam beberapa spesies ikan yang luar biasa yang juga tinggal di habitat ini. Copley mengingat beberapa penampakan favoritnya:

"Salah satu ikan favorit saya yang kami lihat adalah" naga es", yang memiliki darah yang bening tanpa hemoglobin pembawa oksigen yang memberi warna merah pada darah kita. Dalam air dingin, oksigen yang cukup langsung larut dalam cairan darah ikan untuk membuatnya tetap hidup."

Data baru yang ditemukan dalam ekspedisi ini memiliki implikasi pada kebijakan penangkapan ikan di Antartika dan Kawasan Perlindungan Laut di wilayah tersebut. Copley mengatakan:

"Pada penyelaman ini, kami menyaksikan kehidupan sehari-hari hewan laut di Antartika, membantu kami untuk memahami mereka jauh lebih baik daripada mempelajari spesimen yang dikumpulkan oleh jaring atau pukat dari kapal-kapal."

"Dan membantu kami menyelidiki bagaimana kehidupan kita sendiri terhubung dengan lingkungan yang terpencil namun rapuh ini."

Anda bisa membaca versi asli tulisan ini di BBC Earth dengan judul One thousand metres below the Antarctic ice



Tonton juga: 'Pertama! Pesawat Komersial China Mendarat di Antartika'

[Gambas:Video 20detik]




(nkn/nkn)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed