DetikNews
Selasa 02 Januari 2018, 09:04 WIB

Bunuh Diri Penjahat Perang Bosnia Slobodan Praljak Tak Dapat Dicegah

BBC World - detikNews
Bunuh Diri Penjahat Perang Bosnia Slobodan Praljak Tak Dapat Dicegah Slobodan Praljak dalam cuplikan tayangan video ketika melakukan bunuh diri di depan Mahkamah Kriminal. (AFP/Getty Images)
Den Haag - Pengadilan PBB diDenHaag mengatakan tidak dapat mencegah seorang kriminal perang untuk minum racun dan bunuh diri.

Hakim asal Gambia, Hassan Jallow, mengatakan tanpa kecerdasan yang spesifik, tidak ada tindakan yang menjamin racun tersebut terdeteksi.

Penjahat perang Bosnia, Slobodan Praljak, tewas setelah menenggak sianida ketika masih dalam penjara.

Kepolisian Belanda masih melanjutkan penyelidikan terhadap kemungkinan aktivitas kriminal.

Hakim Jallow - yang ditunjuk oleh mahkamah untuk menyelidiki kematian Praljak- mengatakan tak jelas bagaimana atau kapan pria yang di penjara itu memiliki potasium sianida.

Bahkan staf PBB telah menerima informasi tentang hal itu, dia mengatakan sekitar 200-300 mg bubuk - yang setara dengan sebuah tablet - "dapat dengan mudah tidak terdeteksi bahwa melalui pencarian pada orang, sel dan areal lainnya".

Keterbatasan pencarian benda yang mencurigakan dan alat pemeriksaan yang tersedia untuk staf juga membuat racun sulit untuk terdeteksi, kata Hakim Jallow.

Dia memberikan rekomendasi untuk aturan pencarian dan juga meminta penundaan penayangan putusan pengadilan sekitar 30 menit.

Bagaimanapun dia mengatakan tidak ada celah atau kekurangan dalam seluruh perlakuan para tahanan dan tidak mengusulkan perubahan regulasi.

Praljak minum racun dari botol kaca kecil setelah menjalani 20 tahun masa hukuman karena kejahatan perang di Bosnia pada 1990-an yang dijatuhkan pengadilan Pidana Internasional untuk bekas Yugoslavia (ICTY).

Beberapa detik setelah pengadilan menolak permohonan bandingnya, mantan jenderal itu mengatakan: "Slobodan Praljak bukan penjahat perang. Saya menolak putusan pengadilan."

Pria berusia berusia 72 tahun itu lalu meminum cairan dari botol kaca kecil dan menyatakan: "Saya meminum racun."

Keputusan konfirmasi terhadap Praljak dan lima terdakwa lainnya mengakhiri lebih dari 20 tahun kerja oleh Pengadilan Pidana Internasional untuk bekas Yugoslavia (ICTY).

Praljak dihukum pada tahun 2013 atas kejahatan terhadap kemanusiaan, yang dilakukan saat memerintah pasukan Bosnia Bosnia.

Meskipun sekutu melawan orang Serbia Bosnia selama perang sipil pada 1992-95, orang Kroasia Bosnia dan Muslim juga saling berperang untuk jangka waktu 11 bulan, dan pertempuran sengit terjadi di kota Mostar.




(nvc/nvc)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed