Ancaman Terorisme di Australia Diturunkan Pertama Kalinya Setelah Hampir 1 Dekade

ADVERTISEMENT

Ancaman Terorisme di Australia Diturunkan Pertama Kalinya Setelah Hampir 1 Dekade

ABC Australia - detikNews
Senin, 28 Nov 2022 13:02 WIB
Foto: Reuters
Jakarta -

Tingkat ancaman terorisme nasional Australia diturunkan dari 'probable' atau sangat mungkin menjadi 'possible' atau mungkin. Tapi pihak berwenang memperingatkan serangan mematikan masih dapat terjadi dalam 12 bulan ke depan.

Ancaman terorisme di tingkat "sangat mungkin" sudah diterapkan sejak 2014, ketika muncul kelompok yang menamakan diri 'Islamic State' (IS) atau Negara Islam di Timur Tengah.

Direktur Jenderal Organisasi Keamanan dan Intelijen Australia (ASIO), Mike Burgess, mengumumkan penurunan ancaman teror tersebut, Senin sore (28/11).

Tapi, ia mengakui pihaknya terus fokus pada meningkatnya ancaman yang ditimbulkan oleh campur tangan asing dan kegiatan spionase.

"Setelah pertimbangan dan konsultasi yang teliti, ASIO menurunkan tingkat ancaman terorisme nasional Australia menjadi 'mungkin'," kata Mike kepada wartawan di Canberra.

"Keputusan seperti ini tidak bisa dianggap enteng atau dibuat begitu saja. Prosesnya melibatkan banyak orang dan waktu yang cukup lama," tuturnya.

"Meski Australia tetap menjadi target potensial teroris, ada lebih sedikit [kelompok] ekstremis yang berniat melakukan serangan darat dibandingkan tahun 2014," tambahnya.

ASIO juga mengatakan sebelum menurunkan tingkat ancaman teror, mereka sudah mempertimbangkan pemulangan istri dan anak-anak warga negara Australia dari Suriah yang terkait dengan kelompok IS.

"Kegiatan spionase dan campur tangan asing menggantikan terorisme sebagai masalah mendasar keamanan negara kita," kata Mike.

"Tapi tentu saja terorisme akan tetap menjadi prioritas kantor saya," tambahnya.

Perdana Menteri Anthony Albanese mengatakan mendukung keputusan ASIO.

"Saya mempercayai sepenuhnya badan keamanan kita," katanya.

Partai Koalisi Liberal dan Nasional, sebagai pihak oposisi pemerintah Australia, juga menyambut baik langkah ASIO.

Senator James Paterson dari Partai Liberal menyebut ASIO telah mengakui upaya pemerintah sebelumnya dalam membantu mengurangi ancaman teror.

"ASIO memiliki alat dan kekuatan serta sumber daya yang mereka butuhkan untuk mengatasi ancaman ini dan juga perubahan yang lebih luas dengan jatuhnya ISIS," katanya.

ASIO menyebut ada 11 serangan terorisme di dalam negeri Australia sejak 2014 dan 21 rencana teror signifikan yang "terdeteksi dan berhasil digagalkan".

Diproduksi oleh Farid Ibrahim dari artikel ABC News yang dapat dibaca selengkapnya di sini.

(ita/ita)


ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT