Dunia Hari Ini: Belasan Orang Tewas dalam Penembakan Massal di Rusia

ADVERTISEMENT

Dunia Hari Ini: Belasan Orang Tewas dalam Penembakan Massal di Rusia

ABC Australia - detikNews
Selasa, 27 Sep 2022 15:07 WIB
Lokasi sekolah yang mendapat serangan berisi murid sekolah dasar dan juga sekolah menengah yang terletak di kota Izhevsk. (AP Photo)
Jakarta -

Selamat hari Selasa! Kami telah merangkum sejumlah laporan utama dari seluruh penjuru dunia dalam Dunia Hari Ini, edisi 27 September 2022.

Kita akan mengawalinya dari Rusia.

Penembakan massal murid sekolah

Paling sedikit 17 orang tewas, termasuk 11 murid sekolah,setelah seorang pria bersenjata melakukan penembakan massal di sebuah kota di Rusia Izhevsk.

Pejabat Rusia mengatakan pria bersenjata berusia 34 tahun tersebut adalah mantan murid sekolah, yang kemudian membunuh dirinya sendiri setelah menembak.

Juru bicara Presiden Rusia, Dmitry Peskov, menyebut penembakan yang juga melukai puluhan orang tersebut sebagai tindakan terorisme.

Rusia sudah mengalami beberapa insiden penembakan di sekolah.

Di bulan Mei 2021, seorang remaja menewaskan 7 anak-anak dan 2 guru di kota Kazan. Pada bulan April lalu, seorang pria bersenjata menembak mati dua anak-anak dan seorang guru di TK di kawasan Ulyanovsk.

Pemakaman Shinzo Abe

Pemakaman mantan perdana menteri Jepang Shinzo Abe digelar di Tokyo, yang dihadiri oleh pemimpin dunia, termasuk Perdana Menteri Australia Anthony Albanese, Wakil Presiden Amerika Serikat Kamala Haris dan PM India Narendra Modi.

Meski jajak pendapat di Jepang menunjukkan mayoritas warga tidak mendukung pemakaman kenegaraan, upacara pemakaman Abe diperkirakan akan dihadiri sekitar 6.500 orang.

Abe ditembak oleh seorang pria yang membawa senjata buatan sendiri ketika sedang melakukan kampanye di Nara, 8 Juli lalu.

Abe menjadi perdana menteri selama setahun di tahun 2006, kemudian menjabat kembali pada tahun2012 sampai 2020, menjadikannya perdana menteri paling lama yang berkuasa di Jepang.

Ulama Mesir Youssef al-Qaradawi meninggal

Sheikh Youssef al-Qaradawi, ulama Sunni asal Mesir yang sangat berpengaruh di dunia Arab, meninggal dunia di usia 96 tahun.

Sheikh Youssef dikenal sebagai pemimpin spiritual Ikhwanul Muslimin yang mendukung Revolusi 'Arab Spring' di tahun 2011, yang berakhir dengan pergantian pemerintahan di beberapa negara Arab.

Dilahirkan di Mesir, Sheikh Youssef menghabiskan sebagian besar hidupnya di Qatar, negara yang membuat dirinya terkenal karena sering tampil memberikan khotbah di jaringan televisi Al Jazeera milik Qatar.

Tapi penampilannya juga seringkali menimbulkan ketegangan, sehingga negara-negara di Timur Tengah,termasuk Arab Saudi, menerapkan blokade terhadap Qatar di tahun 2017 dan menyebut Sheikh Youssed sebagai teroris.

Edward Snowden jadi warga Rusia

Presiden Rusia Vladimir telah memberikan warga negara kepada Edward Snowden, mantan kontraktor intelijen Amerika Serikat.

Pria berusia 39 tahun tersebut melarikan diri dari Amerika Serikat dan mendapat status suaka di Rusia dengan status penduduk tetap, setelah membocorkan dokumen rahasia milik Badan Keamanan Nasional Amerika Serikat (NSA) di tahun 2013.

Edward belum mengeluarkan tanggapan resmi ketika namanya muncul dalam daftar 72 warga asing yang mendapatkan status warga negara Rusia.

Kuba setujui pernikahan sesama jenis

Warga Kuba menyetujui referendum yang mendukung pernikahan sesama jenis kelamin, serta aturan baru mengenai adopsi.

Lebih dari 3,9 juta suara, atau hampir 70 persen, memberi dukungan atas referendum, yang juga didukung oleh Pemerintah Kuba.

"Keadilan yang menang," kata Presiden Kuba Miguel Diaz-Canel di Twitter.

"Ini akan membayar utang beberapa generasi warga Kuba, setelah keluarga mereka menunggu hukum terbaru ini selama bertahun-tahun."

Selain pernikahan sesama jenis kelamin, Kuba juga akan memperbolehkan pasangan sesama jenis kelamin untuk mengadopsi anak.

(ita/ita)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT