Australia Sengaja Impor Sapi Mengidap Penyakit Kulit dari Indonesia untuk Kembangkan Vaksinnya

ABC Australia - detikNews
Jumat, 08 Apr 2022 16:46 WIB
Sapi yang mengidap penyakit kulit kini menyebar dan sulit diatasi di Indonesia. Australia bermaksud mengimpornya untuk pengembangan vaksin. (Supplied: DAWE/Shutterstock)
Jakarta -

Australia akan mengimpor sapi yang mengidap penyakit kulit dari Indonesia. Tujuannya agar ilmuwan bisa mengembangkan vaksin untuk mencegah penyebaran infeksi jika akhirnya virus itu masuk ke Australia.

Menteri Pertanian David Littleproud mengatakan lembaga penelitian CSIRO di Geelong, Victoria, akan menguji virus yang dapat memusnahkan industri daging merah dan produk susu Australia.

"Ini merupakan langkah besar dan tidak bisa saya anggap enteng. Tapi itulah risiko penyakit kulit yang sekarang ada di Indonesia dan sangat bisa menyebar luas," katanya.

"Langkah Ini tidak akan mempengaruhi status penyakit hewan ternak di Australia maupun peluang perdagangan kita," ujar Menteri David.

Penyakit kulit berupa bintil dan benjolan hitam pada kulit sapi disebarkan oleh lalat, kutu dan nyamuk.

Selain menyebabkan demam, bintil pada kulit hewan ternak juga bisa menyebabkan kematian.

Penyakit pada kulit sapi terdeteksi di Indonesia pada awal Maret lalu.

"Virus kulit sapi ini, saya khawatir akan datang dan akhirnya masuk ke Australia," tambahnya.

Saat ini jarak penyakit ternak itu ke wilayah daratan Australia sekitar 3.000 kilometer.

"Cukup dengan badai angin topan dan sejumlah pengusir hama sudah cukup untuk menyebar ke Australia. Saya tidak bisa memasang penangkal lalat besar di seluruh wilayah Australia utara. Saya tidak akan bisa menghentikannya."

Vaksin akan ditawarkan ke Indonesia

Menteri Littleproud mengatakan Australia akan berupaya menyediakan vaksin ke negara lain seperti Indonesia dan Timor Leste setelah vaksinnya berhasil dikembangkan.

Pejabat tertinggi bidang kedokteran hewan Australia, Dr Mark Schipp, menyatakan pihaknya mendukung langkah agar pemerintah mengimpor sapi pengidap penyakit kulit ini.

Mark sendiri telah mengunjungi Indonesia, di mana penyakit ini telah menyebar sejak ditemukan pertama kali di Riau.

Laboratorium CSIRO di Geelong dirancang untuk menangani penyakit hewan menular, dan sebelumnya pernah mengembangkan vaksin untuk virus penyakit kuda yang mematikan, yaitu Virus Hendra.

Menteri Littleproud telah dikritik oleh kalangan industri peternakan karena hanya mengalokasi dana APBN yang terbatas untuk program biosekuriti, termasuk melindungi Australia dari penyakit kulit sapi.

Namun Menteri Littleproud mengatakan sebuah satuan tugas segera dibentuk untuk merealisasikan komitmen pemerintah senilai A$61 miliar untuk meningkatkan biosekuriti di Australia utara.

Satgas tersebut dipimpin oleh Chris Parker, mantan kepala Otorita Hama dan Kedokteran Hewan Australia.

Diproduksi oleh Farid Ibrahim dari artikel ABC News untuk ABC Indonesia.

(ita/ita)