Keanggotaan Rusia di Dewan HAM PBB Ditangguhkan, AS-NATO Janjikan Lebih Banyak Senjata untuk Ukraina

ABC Australia - detikNews
Jumat, 08 Apr 2022 14:13 WIB
Pertemuan Majelis Umum PBB melakukan pemungutan suara untuk menentukan soal keanggotaan Rusia di Dewan Hak Asasi Manusia. (Reuters:Andrew Kelly)
Jakarta -

Majelis Umum PBB menangguhkan Rusia dari Dewan Hak Asasi Manusia PBB, karena adanya laporan"pelanggaran berat dan sistematis dan pelanggaran hak asasi manusia" dari serangan pasukan Rusia di Ukraina.

Dalam pemungutan suara, 93 negara mendukung keputusan yang didorong oleh Amerika Serikat, sementara 24 negara tidak memilih dan 58 negara abstain.

Diperlukan dua pertiga suara anggota negara dalam pemungutan suara di Majelis Umum yang beranggotakan 193 orang di New York untuk menangguhkan Rusia dari Dewan Hak Asasi Manusia PBB.

Dewan HAM PBB memiliki47 anggota negara dan mereka berbasis di Jenewa.

Penangguhan keanggotaan dalam Dewan PBB jarang terjadi. Libya pernah ditangguhkan di tahun2011 karena kekerasan terhadap pengunjuk rasa yang dilakukan tentara yang berpihak pada Muammar Gaddafi saat itu.

Ini menjadi resolusi ketiga yang diadopsi oleh majelis PBB sejak Rusia menyerang Ukraina pada 24 Februari. Dua resolusi Majelis Umum sebelumnya yang mengutuk keras Rusia masing-masing mendapat141 dan 140 suara dari negara-negara anggota.

Resolusi yang diambil hari Kamis kemarin (07/04) menunjukkan"keprihatinan besar pada krisis hak asasi manusia dan krisis kemanusiaan yang sedang berlangsung di Ukraina", terutama soal laporan pelanggaran hak oleh Rusia.

Rusia anggap pemungutan suara sebagai sikap 'tidak bersahabat'

Rusia memperingatkan negara-negara lain bahwa memberikan suara "iya" atau abstain akan dipandang sebagai "isyarat tidak bersahabat" dan berkonsekuensi bagi hubungan bilateral mereka dengan Rusia.

Rusia berada di tahun kedua dari masa jabatan tiga tahun di dewan HAM PBB.

Rusia adalah salah satu anggota paling vokal di dewan HAM PBB dan penangguhan keanggotaannya akan melarang Rusia berbicara dan memberikan suara, kata para pejabat PBB, meski para diplomatnya masih bisa menghadiri debat.

Dampak lain dari penangguhan keanggotaan ini artinya Rusiatidak dapat membuat keputusan yang mengikat secara hukum.

"Mereka mungkin masih akan mencoba mempengaruhi dewan melalui proxy," kata seorang diplomat yang berbasis di Jenewa.

Bulan lalu, dewan HAM PBB membuka penyelidikan atas tuduhan pelanggaran hak asasi, termasuk kemungkinan kejahatan perang di Ukraina sejak serangan Rusia.

Berbicara sebelum pemungutan suara, duta besar Ukraina untuk PBB, Sergiy Kyslytsya, mengatakan memberikan suara untuk mendukung penangguhan keanggotaan untuk Rusia akan "menyelamatkan Dewan Hak Asasi Manusia dan banyak nyawa di seluruh dunia dan di Ukraina."

Sergiy menambahkan, tidak memilih artinya"menarik pemicu" dan akan ada pertumpahan darah mereka yang tidak bersalah.

Amerika Serikat sebelumnya mengumumkan akan meminta penangguhan Rusia dari keanggotaan dewan HAM PBB setelah Ukraina menuduh pasukan Rusia membunuh ratusan warga sipil di kota Bucha.

Menteri Luar Negeri Ukraina, Dymtro Kuleba menyambut baik keputusan itu, dengan mengatakan di Twitter: "Tidak ada tempat bagi penjahat perang di badan-badan PBB yang bertujuan melindungi hak asasi manusia."

Bantuan militer untuk Ukraina ditingkatkan

Amerika Serikat akan mengirim sistem senjata baru ke Ukraina, seperti yang dikatakan diplomat tinggi di Washington, Kamis kemarin (07/04), setelah menteri luar negeri NATO setuju untuk mempercepat pengiriman senjata untuk menanggapi serangan Rusia.

Didesak oleh Menlu Ukraina untuk mengakhiri penundaan pengiriman bantuan akibat birokrasi,Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan negaranya, bersama 30 negara lain, sudah mengirim senjata ke Ukraina dan prosesnya akan dikebut.

"Kami tidak akan membiarkan apa pun yang menghalangi orang Ukraina untuk mendapatkan apa yang dibutuhkan dan apa yang kami yakini efektif," ujarnya.

Menlu AS juga mengatakan mereka sudah setuju untuk mengirim sistem anti-pesawat ke Kyiv, senjata anti-tank, dan kendaraan lapis baja.

Krisis kemanusiaan di Bucha

Kemarahan atas pembunuhan warga sipil di kota Ukraina Bucha dekat Kyiv nampaknya telah membangkitkan dukungan dari negara-negara barat.

Rusia menyangkal melakukan kesalahan dan mengatakan bahwa bukti yang ada telah direkayasa.

Kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa, Josep Borrell mengatakan paket kelima sanksi untuk Rusia, termasuk larangan batu bara, akan disepakati pada Kamis atau Jumat.

Sementara politisi Uni Eropa memberikan suara dalam resolusi tidak mengikat untuk memberikan "embargo penuh segera" pada impor energi Rusia.

Menlu AS mengatakan dia memiliki keyakinan kuat jika Eropa berkomitmen untuk mengakhiri ketergantungan mereka pada energi Rusia, meski mengakui hal itu tidak bisa dilakukan cepat.

Tingkat ketergantungan Eropa yang tinggi pada minyak Rusia,khususnya gas, membuat embargo energi yang lebih luas tidak mungkin dilakukan sat ini. Padahal, ini dapat memotong sumber pendapatan perang yang signifikan bagi Rusia.

Menlu Blinken mengatakan laporan pemerkosaan dan eksekusi warga di Bucha tidak akan mempengaruhi negosiasi perdamaian antara Ukraina dan Rusia, sejauh apakah Rusia berpikir jika perdamaian itu layak untuk dicapai.

"Saya tidak berpikir dalam arti, Bucha ada hubungannya dengan itu. Ini ada hubungannya dengan apa yang menjadi perhitungan Presiden [Vladimir] Putin, apa yang dia putuskan," kata Blinken.

Artikel ini dirangkum dan diproduksi oleh Erwin Renaldi dari laporan dalam Bahasa Inggris

(ita/ita)