Puncak Jaya di Papua Jadi Gletser Tropis Terakhir di Dunia, Tapi Terancam Punah

ABC Australia - detikNews
Jumat, 04 Des 2020 16:08 WIB
Jakarta -

Tahukah Anda jika Taman Nasional Lorentz di provinsi Papua adalah gletser tropis terakhir yang tersisa di kawasan Asia?

Beberapa orang menyebutnya Gletser Keabadian, meski belum tentu akan bisa bertahan lama.

"Bahkan sebagian orang Indonesia tidak tahu bahwa kita memiliki gletser," kata Donaldi Permana, peneliti senior di biro meteorologi Indonesia, BMKG.

"Es-nya sudah mencair sejak revolusi industri."

"Puncak Jaya memang tidak ada es di puncaknya, tapi di sekitarnya ada beberapa lapisan es, yang dulunya satu gletser besar."

ENSO atau El Niño Southern Oscillation terjadi setiap dua hingga tujuh tahun sekali. Kejadian El Niño di tahun 2015/2016 telah membawa lebih banyak kepanasan dan kekeringan, yang dapat meningkatkan kemungkinan mencairnya es.

Ini adalah penemuan tim peneliti ketika membandingkan dua inti es dari Samudera Pasifik dan Amerika Selatan

Mereka juga menyimpulkan "pemanasan telah mmelewati ambang batas, sehingga bila El Niño yang sangat kuat terjadi lagi, hilangnya gletser tropis di antara Himalaya dan Andes akan terjadi".

Pakar iklim memprediksikan saat ini kita sedang menuju ancaman La Niña, yang secara khusus dicirikan oleh kondisi lebih basah di Indonesia, namun Dr Donaldi mengatakan dampaknya hanya akan bertahan sebentar.

"Perlu diingat untuk membangun gletser, kita bukan hanya butuh uap air, tapi juga suhu dingin. Dan kita tahu suhu meningkat setiap tahunnya," katanya.

"Kita mungkin punya salju selama beberapa hari, tapi untuk membangun gletser, kita butuh salju yang padat dan suhunya untuk tetap dingin selama paling tidak setahun."

Gletser lebih dari sekedar gletser

Pemanasan global turut mempengaruhi komunitas di belahan dunia manapun dengan cara yang berbeda-beda.

Di Afrika, beberapa puncak yang tertutup salju tidak akan lagi memberikan pendapatan untuk sektor pariwisata.

Di Peru, penyusutan gletser akan membuat warga terpaksa minum air dari hilir.

Sementara di Indonesia tidak akan ada kekurangan air.

Dampak dari mencairnya es tidak dapat diprediksi dengan jelas.

"Ada suku Papua setempat yang hidup di sekitar gletser ini dan percaya gletser tersebut adalah tempat suci," kata Dr Donaldi.

"Mereka percaya salju adalah dewa mereka. Menghilangkan es dari puncak gunung salju anggapannya seperti menghilangkan otak seorang dewa."

Tidak mengejutkan jika Dr Donaldi dan tim penelitinya menemukan beberapa perlawanan dari warga setempat ketika berupaya mengekstrak inti es dari gletser.

"Anak mudanya percaya sains perubahan iklim, namun yang lebih tua tidak," katanya.

"Inilah mengapa dinamakan Salju Abadi. Namun mereka akan kehilangan saljunya segera."

Artikel ini diproduksi oleh Erwin Renaldi dan Natasya Salim dari laporan dalam bahasa Inggris yang bisa dibaca di sini.

Ikuti berita seputar pandemi Australia dan lainnya di ABC Indonesia.

(ita/ita)