Dari Australia, Charlotte Maramis Membantu Perjuangan Kemerdekaan Indonesia

ABC Australia - detikNews
Selasa, 10 Nov 2020 17:42 WIB
Sydney -

Seorang pahlawan tidaklah harus berasal dari negeri sendiri dan Charlotte Maramis adalah salah seorang yang terlibat membantu perjuangan kemerdekaan Indonesia di tahun 1945 walau dia berasal dari Australia.

Mungkin bisa disebut nasib yang mempertemukan Charlotte dengan suaminya Anton Maramis, seorang pemuda asal Sulawesi Utara di Sydney di tahun 1942, yang kemudian melibatkan dirinya dalam banyak hal berhubungan dengan Indonesia.

Sekarang sebuah buku berjudul "Anton and Me" yang terbit di tahun 2020 menceritakan lengkap pengalaman hidup Charlotte dalam pertaliannya dengan perjuangan kemerdekaan Indonesia.

Buku ini diedit oleh wartawan harian Sydney Morning Herald, Hamish McDonald, dengan judul kecil "When Merdeka came to Sydney".

Buku ini diterbitkan oleh Australia Indonesia Association cabang New South Wales, sebuah perkumpulan yang sudah berdiri sejak tahun 1945 yang juga banyak terlibat dalam kegiatan mendukung kemerdekaan Indonesia dan menjadi bagian erat juga dari kehidupan Charlotte dan Anton Maramis.

"Di satu sisi buku ini adalah kisah percintaan. Judul lain yang bisa dibuat mungkin "Asmara di Tengah Prasangka", yang menceritakan seorang perempuan muda kelas menengah Australia yang jatuh cinta dengan seorang pelaut asal Sulawesi Utara yang bekerja di kapal Belanda, ketika Jepang tiba di Indonesia tahun 1942," kata Michael Kramer dari AIA New South Wales kepada wartawan ABC Indonesia Sastra Wijaya.

Menurut Michael, buku ini juga membeberkan pergerakan kemerdekaan di Australia saat itu yang terjadi di sekitar 10 ribu warga asal Indonesia yang sudah berada di Australia akibat perang.

Charlotte yang juga dikenal dengan nama panggilan Lottie ke Indonesia mengikuti suaminya Anton di tahun 1949.

"Ada sekitar 40 pernikahan antara perempuan Australia dengan pria Indonesia di zaman tersebut dan semuanya harus kembali ke Indonesia karena adanya kebijakan White Australia Policy ketika itu," kata Michael Kramer.

Buku Anton and Me yang ditulis Charlotte Maramis diterbitkan tahun 2020.

Buku Anton and Me yang ditulis Charlotte Maramis diterbitkan tahun 2020. (Foto: Supplied)

Cerita pertemuan keduanya

Dalam salah satu bagian dari buku setebal 192 halaman tersebut, Charlotte menceritakan pertemuannya dengan Anton Maramis pertama kalinya.

Charlotte yang lahir di tahun 1927 tersebut adalah anak perempuan seorang kapten kapal di Sydney.

Di tahun 1942 ia pertama kali bertemu dengan Anton di kantor seorang nenek sahabat ibunya yang disebutnya "Nenek Byrnes" yang menyediakan tempat bagi beberapa orang asal Indonesia yang ada di Sydney untuk mengadakan pertemuan.

Salah seorangnya adalah Anton Maramis yang tiba di Sydney sebagai awak kapal Belanda, namun kemudian tidak mau menyatakan kesetiaan kepada Belanda dan berjuang bagi kemerdekaan Indonesia.

Charlotte berulang kali melihat Anton sepintas karena Anton dan teman-temanya bergerak "di bawah tanah" dan khawatir diketahui oleh mata-mata Australia dan Belanda karena ketika itu Australia masih mendukung Belanda di tahun 1942.

"Di waktu inilah Anton meminta saya menjadi istrinya. Dia mengatakan dia mencintai saya, dan bila saya mau menunggu, dia akan kembali lagi," tulis Lottie.

"Kami membicarakan pinangan Anton dengan keluarga. Saya baru berusia 18 tahun ketika itu namun saya memang suka Anton."

"Ibu saya kemudian mengatakan bahwa bila Anton kembali ke Australia setelah setahun, dan kami tetap saling menyukai, maka mereka akan merestui hubungan kami."

Di tahun 1945, dengan jatuhnya bom atom di Nagasaki dan Hiroshima, Jepang menyerah kepada Sekutu dan Perang Dunia II berakhir dan beberapa negara termasuk Indonesia menyatakan kemerdekaan.

Namun Belanda tetap ingin menguasai Indonesia dan di Australia para pelaut yang dulu diungsikan dengan kapal Belanda sekarang dipulangkan lagi ke Indonesia.

Anton Maramis termasuk salah seorang yang ditahan dan dideportasi. Namun sekembalinya ke Indonesia, Anton berhasil lolos dari tahanan dan membantu perjuangan untuk mempertahankan kemerdekaan.

Di tahun 1946, Anton kembali lagi ke Australia bersamaan dengan sebuah misi dagang dan kemudian menikahi Charlotte tapi kemudian dideportasi kembali ke Indonesia.

Lottie baru ke Jakarta lagi di tahun 1949 untuk hidup bersama lagi dengan Anton dan tinggal di Jakarta sampai tahun 1962 sebelum kembali ke Sydney karena ada keluarga yang sakit.

Anton meninggal di tahun 1999 sedangkan Charlotte meninggal di tahun 2012.

Membentuk perkumpulan di Sydney untuk dukung kemerdekaan RI

Dalam buku ini, Charlotte Maramis menjelaskan bagaimana terbentuknya perkumpulan Australia Indonesia Association (AIA) pada tanggal 3 Juni 1945.

"Dengan Perang Dunia kedua hampir berakhir, para pendukung Indonesia di Australia memutuskan untuk meresmikan dukungan mereka dengan membentuk satu perkumpulan," tulisnya.

Untuk memperluas dukungan politik, mereka memutuskan untuk mengangkat kedua yang bukan berasal dari kalangan serikat buruh atau tokoh sayap kiri.

"Yang diangkat adalah antropolog terkenal dari Sydney University Prof.A.P. Elkin dan pakar bahasa Dr Arthur Capell dan juga Uskup George Cranswick."

Sekretaris pertama dari perkumpulan ini adalah Molly Warner yang kemudian menikah dengan warga Indonesia Mohamad Bondan.

Mohamad Bondan dan Molly Bondan kemudian kembali ke Indonesia dan banyak terlibat dalam penyelenggaraan Kongres Asia Afrika di Bandung pada tahun 1955.

Penerbitan buku Anton and Me ini dilakukan di tahun 2020 guna memperingati ulang tahun AIA yang ke-75.

(nvc/nvc)