Vaksin COVID-19 Buatan University of Queensland Mulai Diuji Coba pada Manusia

ABC Australia - detikNews
Selasa, 14 Jul 2020 10:51 WIB
Jakarta -

Uji coba untuk potensi vaksin COVID-19 pada manusia telah dimulai di Queensland, setelah di bulan Mei uji coba pada manusia juga dilakukan di Melbourne.

Hari Senin (13/07), sebanyak 120 relawan di Brisbane menerima dosis pertama dari imunisasi yang berpotensi mennghindari dari penyakit COVID-19, akibat virus corona.

Potensi vaksin ini dikembangkan oleh University of Queensland (UQ).

Ini adalah salah satu dari sekian banyak uji coba klinis yang dilakukan di Australia, termasuk uji coba lainnya yang melibatkan peneliti dan relawan di Queensland.

Dalam uji coba potensi vaksin ini, setiap orang akan disuntik dua dosis setiap empat minggu, kemudian diperiksa keamanan dan respon imun dari para relawan.

Relawan berusia dewasa yang sehat telah menerima dosis pertama vaksin mereka di klinik spesialis Brisbane, Nucleus Network, sebagai fase pertama dalam uji coba ini.

Helen Sullivan adalah salah satunya dan ia mengatakan mengajukan diri karena ingin membantu "mengembalikan dunia menjadi normal".

"Untuk membuat orang bisa kembali bekerja, kembali melihat keluarga mereka, vaksin ini cukup penting," kata Helen.

"Saya merasa cukup nyaman untuk melakukan ini, [saya] tidak gugup sama sekali ... Saya merasa cukup yakin kita telah mengerjakan tugas kita dan kita berada di tangan yang aman."

Relawan lain, Christian Fercher, mengatakan dia ingin membantu komunitas yang terkena dampak virus.

"Melihat begitu banyak orang yang tidak punya pekerjaan dan pada dasarnya terpengaruh secara finansial dan juga secara pribadi ... Saya ingin membantu agar kita keluar dari situasi ini secepat mungkin," kata Christian.

Dia mengatakan potensi vaksin ini, jika berhasil, juga akan membantunya untuk bisa mengunjungi kerabat yang tinggal di luar negeri sesegera mungkin.

"Saya tidak dapat mengunjungi keluarga saya di Austria ... saya pikir penerbangan internasional tidak akan ada sampai kami memiliki vaksin, karenanya ini menjadi motivasi pribadi saya untuk terlibat dalam uji coba ini," katanya.

Hasilnya akan diumumkan September


Para peneliti akan mengukur reaksi yang timbul dan relawan yang terlibat, selain juga dimonitor selama 12 bulan lamanya.

Hasil awal dari uji coba ini diperkirakan akan diumumkan pada akhir bulan September mendatang.

Premier negara bagian Queensland, Annastacia Palaszczuk mengatakan, hari Senin ini menjadi "hari yang penuh semangat" bagi Queensland.

"Ini adalah sebuah langkah yang sangat besar ... bukan hanya untuk UQ, tapi untuk Queensland," katanya.

"Uji coba ini, yang dilakukan oleh UQ dan para ilmuwannya, tidak ada duanya."

Pemerintah Negara Bagian Queensland sebelumnya telah menginvestasikan AU$10 juta untuk penelitian ini agar bisa dikembangkan secara cepat.

Memajukan proses produksi jutaan dosis lebih

KP UJI COBA

Sejumlah ilmuwan serta beberapa warga Indonesia telah menghasilkan penemuan berbasis teknologi untuk membantu tenaga kesehatan dalam menangani penularan virus corona.

Profesor Paul Young, salah satu pemimpin penelitian di University of Queensland mengatakan sulit untuk menentukan kapan tepatnya vaksin tersebut bisa selesai, tapi mereka berencana menyelesaikannya dalam jangka waktu 12 bulan.

"Rencananya, kami akan menyelesaikannya pada pertengahan tahun depan."

Dr Paul Young mengatakan uji coba ke manusia telah sesuai dengan periode pengujian pra-klinis yang telah dilakukan para peneliti sejak Februari.

"Uji coba sebelumnya telah menunjukkan bahwa vaksin ini di laboratorium telah efektif menetralisasi virus dan aman untuk disuntikkan ke manusia."

Dr Paul juga mengatakan kemitraan dengan perusahaan manufaktur berarti akan membuat vaksin bisa tersedia lebih awal.

"Kalau segala sesuatunya berjalan sesuai dengan rencana, mereka akan secepatnya memajukan produksi jutaan dosis dan menggeser program ini ke tahap lebih lanjut uji coba teknis, persetujuan regulator, dan langkah manufaktur dan distribusi dalam skala besar," kata Dr Paul.

"Kita akan bersama-sama menahan nafas sambil menunggu proses uji coba ini berlangsung."

Dalam sebuah pernyataan, Menteri Inovasi Kate Jones menggambarkan penelitian untuk menemukan vaksin ini sebagai "yang terdepan di dunia".

"Keberhasilan penelitian kami membuat orang mengarahkan mata mereka ke Queensland," katanya.

"Vaksin kami yang dibuat di Queensland oleh warga Queensland dapat menyelamatkan jutaan nyawa di seluruh dunia."

Ikuti perkembangan terkini soal pandemi virus corona di Australia hanya di ABC Indonesia

(ita/ita)