Pemerintah Negara Bagian Victoria Minta Bantuan Tentara Untuk Tangani Corona

ABC Australia - detikNews
Jumat, 26 Jun 2020 09:08 WIB
Melbourne -

Pasukan Pertahanan Australia (ADF) akan menurunkan lebih dari 1.000 personel untuk membantu menangani virus corona di Victoria. Mereka diminta oleh pemerintah setempat untuk menangani meningkatnya penyebaran virus di Kota Melbourne.

Tentara Australia dan COVID-19:

  • Sebagian besar personel ADF akan membantu karantina hotel
  • Personel yang lain akan membantu dalam hal logistik dan pengujian
  • Bantuan ini diminta oleh Pemerintah Negara Bagian Victoria menyusul lonjakan jumlah kasus baru

Menteri Utama (Premier) Negara Bagian Victoria Daniel Andrews hari Kamis (25/06) mengumumkan pengujian besar-besaran akan menarget 100.000 orang di 10 suburbia kota Melbourne dalam waktu 10 hari.

"Itu berarti kita membutuhkan penambahan kapasitas pengujian," kata Daniel Andrews.

Pemerintah New South Wales, Tasmania, Australia Selatan dan Queensland sepakat untuk membantu jalannya proses pengujian tambahan tersebut.

Materi pengujian ini nantinya akan diterbangkan ke negara bagian lainnya oleh ADF untuk diproses lebih lanjut.

Pada hari Selasa, 21.000 tes telah dilakukan di Victoria, yang merupakan angka tes tertinggi dalam satu hari sepanjang tahun ini.

Lebih dari 20.000 tes juga dilakukan pada hari Rabu.

Personel ADF akan membantu menjalankan tempat pengetesan baru yang cukup besar di kawasan Melbourne Showgrounds.

Mereka juga akan membantu mengantarkan para wisatawan yang baru tiba di Australia dari bandara ke hotel mereka.

Sejak awal pandemi sampai saat ini, tercatat lebih dari 18.500 pelancong telah melewati 14 hari karantina hotel di Victoria.

The window of the Stamford Plaza Melbourne with the building's luxurious old interior in the background.

Stamford Plaza Melbourne Hotel, 17 Juni 2020. (ABC News: Gemma Hall:)

Dia mengatakan, Pemerintah telah merespon permintaan bantuan dari Victoria dengan cara yang sama seperti yang dilakukan untuk negara-negara bagian lain, seperti Tasmania dan New South Wales.

"Saat kita memperkirakan akan ada lebih banyak kasus hari ini ... menurut Kepala Petugas Medis, jumlah kasus ini sudah terlokalisasi, tetapi tetap masih ada risiko," kata Menteri Hunt.

Secara terpisah, Menteri Pertahanan Linda Reynolds mengatakan di antara 1.000 pasukan itu, sekitar 850 orang akan membantu perencanaan dan membantu penegakan aturan karantina hotel.

"Tentara kami bukan personel penegak hukum ... mereka bukan penjaga keamanan, tetapi mereka membantu lokasi tersebut untuk memastikan persyaratan karantina terpenuhi," katanya.

Menteri Reynolds mengatakan sekitar 200 tenaga medis akan bekerja dengan otoritas Victoria untuk mempercepat proses pengujian.

Virus masih ada

Ada 33 kasus positif virus corona dalam semalam di Victoria, dan pria berusia 80-an meninggal dunia pada hari Rabu (24/06), menambah total jumlah kematian negara bagian ini menjadi 20.

Itu adalah kematian pertama setelah lebih dari satu bulan lamanya Australia mencetak nol kasus kematian. Secara nasional, angka kematian akibat COVID-19 adalah 103.

Meningkatnya penularan virus oleh masyarakat mendorong Pemerintah Negara Bagian untuk mendeklarasikan enam hotspot area, termasuk Hume, Darebin, Casey, Cardinia, Moreland, dan Brimbank.

Dr Bartone berharap militer akan membantu meningkatkan "bantuan logistik dan keahlian" di garis depan.

Tonton juga video 'Corona di Dunia Tembus 9,4 Juta, AS Masih Tertinggi':

Ikuti informasi terbaru mengenai COVID-19 di ABC Indonesia.

(ita/ita)