detikNews
Jumat 25 Oktober 2019, 12:51 WIB

Fenomena Gelombang Gravitasi di Australia Tertangkap Satelit

ABC Australia - detikNews
Fenomena Gelombang Gravitasi di Australia Tertangkap Satelit Foto: ABC
Canberra -

Fenomena gelombang gravitasi atmosfir yang biasanya tak terlihat berhasil tertangkap oleh rekaman satelit di Australia Barat.

Badai petir yang terjadi di daerah Pilbara dan Kimberley pada awal pekan ini (21 dan 22 Oktober 2019) telah memicu munculnya gelombang gravitasi tersebut.

Dalam rekaman satelit terlihat gelombang ini menyebar di Samudera Hindia bersama segumpal debu sehingga menunjukkan tampilan spektakuler dan jarang terlihat.

Menurut pakar meteorologi setempat Dr Adam Morgan, gelombang gravitasi atmosfer pada dasarnya adalah riak-riak yang terjadi di angkasa.

"Bila melihat gelombang di lautan, itu satu jenis gelombang gravitasi," jelasnya kepada ABC.

"Bila kita lemparkan batu ke kolam dan melihat riak-riak air, itu juga gelombang gravitasi," katanya.

Gelombang gravitasi, kata Dr Morgan, adalah gangguan dalam segala jenis cairan, sehingga kita sering melihat gelombang di air.

"Tapi karena atmosfer juga sebenarnya bersifat cair, maka segala gangguan di sana dapat menghasilkan gelombang," jelasnya.

Dalam kejadian di Australia Barat itu, gangguannya berupa udara dingin yang mengalir keluar dari badai petir pada hari yang sangat panas.

Gigantic bolts of lighting over the sea

Gelombang gravitasi seringkali disebabkan oleh badai petir, seperti yang terjadi di dekat Broome, Australia Barat. (Kiriman: John Keenan)

"Semburat warna coklat dan oranye itu merupakan debu yang terdorong keluar dari wilayah pesisir karena kondisi berangin," kata Dr Morgan.

Aliran suhu dingin yang keluar dari badai itu cukup kencang dan hembusan ini membawa banyak debu, mendorongnya ke lepas pantai.

Dr Morgan mengatakan meski gelombang gravitasi atmosfir tidak menimbulkan bahaya di daratan, namun dapat menimbulkan masalah di udara.

"Gelombang ini tidak memiliki kecepatan tinggi. Namun ini dapat menimbulkan dampak pada penerbangan," katanya.

"Pesawat yang terbang di sekitar gelombang gravitasi, dapat mengalami turbulensi dan kadang bisa parah. Tapi bagi mereka yang berada di darat, gelombang gravitasi itu tidak merusak," katanya.

Simak berita lainnya dari ABC Indonesia.




(ita/ita)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com