detikNews
Kamis 10 Oktober 2019, 15:09 WIB

Australia Khawatir Risiko Serangan Teror Jika Pulangkan Perempuan ISIS

ABC Australia - detikNews
Australia Khawatir Risiko Serangan Teror Jika Pulangkan Perempuan ISIS
Canberra -

Menteri Dalam Negeri Australia, Peter Dutton mengatakan Australia beresiko mendapat serangan teror besar, bila pemerintah membantu memulangkan keluarga pejuang ISIS dari Suriah.

Keluarga Australia di Suriah
  • Lebih dari 60 perempuan dan anak-anak asal Australia berada di kamp al-Hawl
  • Beberapa perempuan mengatakan mereka 'ditipu' untuk pergi ke Timur Tengah
  • Peter Dutton mengatakan keluarga membuat keputusan sendiri 'guna menghancurkan kehidupan anak-anak mereka'

Peter Dutton mengatakan dirinya mendapat masukan bahwa beberapa perempuan dari keluarga ISIS 'adalah kelompok garis keras', karena suami atau pasangan mereka berjuang membela ISIS di Suriah.

"Mereka ini dalam penilaian kami, tidak semua, hanya beberapa diantara mereka memiliki potensi dan kapasitas untuk kembali ke sini dan membuat kekacauan yang memakan korban besar," kata Dutton kepada Radio 2GB.

"Jadi saya kira tidak mengejutkan kalau kita mengatakan tidak akan mengirimkan tentara untuk menyelamatkan orang-orang seperti ini."

Sekitar 20 perempuan asal Australia dengan lebih dari 40 anak-anak masih berada di kamp pengungsi al-Hawl di Suriah Utara, setelah anggota keluarga mereka tewas berjuang membela ISIS.

Beberapa diantara perempuan ini mengatakan mereka dijebak untuk pergi ke Suriah dan telah meminta bantuan pemerintah Australia untuk menyelamatkan mereka dari kamp pengungsi.

Namun Peter Dutton mengatakan masukan yang diterimanya tidaklah demikian.

"Masukan yang saya dapatkan mengenai para perempuan itu mengatakan mereka tidaklah dibujuk atau ditipu oleh suami atau pacar mereka," katanya.

"Mereka pergi dengan sukarela dan memiliki pandangan yang sama fundamentalnya dengan teroris pria yang kita lihat berjuang di Suriah dan Irak."

Pernyataan Peter Dutton ini muncul saat Turki mulai melakukan operasi militer di kawasan utara Suriah, lokasi dimana kamp pengungsi berada, setelah Amerika Serikat menarik pasukannya.

A group of kids in a dusty camp.

Ada 44 anak-anak asal Australia yang tinggal di kamp pengungsi al-Hawl di Suriah Utara.

Perdana Menteri Scott Morrison mengatakan Australia prihatin dengan aksi Turki dan memperingatkan ini bisa membuat ISIS bangkit kembali.

Ia mengaku sudah mengadakan kontak langsung dengan Amerika Serikat, Kamis pagi (10/10), selain juga sudah berbicara dengan pemerintah Turki.

"Kami khawatir mengenai kemungkinan serangan ini terhadap warga Kurdi, kami juga khawatir mengenai kemungkinan munculnya ISIS kembali," kata PM Morrison.

Sementara itu, Departemen Dalam Negeri Australia mengkonfirmasi sedikitnya 17 warga Australia, yang berkewarganegaraan ganda dan bergabung dengan ISIS, telah dicabut kewarganegaraan Australianya.

Namun mereka menolak memberikan rincian nama.

Belum jelas berapa diantara 20 perempuan Australia yang berada di kamp al-Hawl yang telah dicabut kewarganegaraannya.

Namun, PM Morrison mengatakan anak-anak dari mereka tidak akan dicabut haknya sebagai warga negara Australia.

Lihat berita selengkapnya dalam bahasa Inggris di sini




(ita/ita)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com