DetikNews
Rabu 03 April 2019, 14:54 WIB

Najib Razak Mulai Disidang dengan Ancaman Penjara 100 Tahun

ABC Australia - detikNews
Najib Razak Mulai Disidang dengan Ancaman Penjara 100 Tahun
Kuala Lumpur -

Untuk pertama kalinya kasus dugaan korupsi yang menimpa mantan Perdana Menteri Malaysia Najib Razak disidangkan hari Rabu (3/4/2019) di Kuala Lumpur. Dia terancam hukuman penjara 100 tahun jika terbukti bersalah.

KasusNajibRazak:
  • Najib Razak dikenai tuduhan pencucian uang, penyalahgunaan kuasa, dan menyalahgunakan kepercayaan
  • Istrinya Rosmah Mansor juga menghadapi tuduhan termasuk pencucian uang
  • Najib pada awalnya akan disidangkan 12 Februari namun pengacaranya berhasil menunda persidangan

Mantan orang terkuat Malaysia ini diajukan ke pengadilan dengan dakwaan penyalahgunaan dana miliaran dolar dari Badan Investasi Negara 1MDB.

Pihak penuntut mengenakan pasal-pasal pidana pencucian uang, penyalahgunaan kekuasaan dan menyalahgunakan kepercayaan rakyat.

Secara keluruhan Najib dikenai 42 dakwaan dan bila dinyatakan bersalah atas semua dakwaan, dia bisa dijatuhi hukuman lebih dari 100 tahun penjara.

Dalam persidangan hari Rabu, Najib akan didakwa dengan tujuh tuduhan yang berhubungan dengan pemindahan dana $AUD 14 juta (sekitar Rp 140 miliar) ke rekening pribadinya.

Menurut tim pengacaranya, pihak penuntut telah menyerahkan dokumen setebal tiga ribu halaman kepada pihak pengacara Najib sebelum sidang dimulai.

Najib sendiri diperkirakan tidak akan hadir di pengadilan. Sidang ini merupakan yang pertama dari rangkaian persidangan yang akan dilakukan.

Apa yang terjadi? Video Player failed to load. Najib handbags Malaysian police raid the home of former prime minister...Play

Malaysian police raid the home of former prime minister Najib Razak (Photo: AP) (ABC News )

Dana 1MDB didirikan oleh Najib di tahun 2009 sebagai sarana bagi pembangunan ekonomi jangka panjang di Malaysia.

Namun kurang dari sepuluh tahun keberadaannya, badan tersebut sudah menjadi bagian penyelidikan yang melibatkan enam negara karena tuduhan pencucian uang dan penyalahgunaan dana.

Mahathir Mohamad raises his arms at a press conference
Setelah menjadi PM lagi Mahathir Mohamad terus menyelidiki kasus yang melibatkan Najib Razak dan 1MDB. (Reuters: Lai Seng Sin)

Gugatan sipil yang diajukan oleh Kementerian Kehakiman Amerika Serikat menyebutkan penyalahgunaan dana hampir $AUD 6,3 miliar (Rp 6,3 T).

Skandal ini menjadi salah satu penyebab kekalahan Najib Razak dalam pemilu di Malaysia bulan Mei tahun lalu.

Mahathir Mohamad yang pernah menjadi Perdana Menteri selama 22 tahun sebelum pensiun di tahun 2003, kemudian kembali lagi ke kancah politik dan mengalahkan partai UMNO yang dipimpin Najib.

Mahathir sendiri selama berkuasa memimpin ini.

Di usia 94 tahun, Mahathir dilantik menjadi PM dan langsung melakukan penyelidikan terhadap Najib dan pihak lainnya yang dianggap bertanggung jawab atas dana 1MDB.


Bagaimana keterlibatan Najib Razak?

Police load suitcases and other confiscated items into a truck in Kuala Lumpur
Diperlukan 22 petugas, tiga hari dan enam mesin penghitung uang untuk menghitung sitaan yang diambil dari rumah Najib Razak. (AP)

Najib adalah anak dari PM kedua Malaysia Tun Abdul Razak. Dia menjadi anggota parlemen di usia yang sangat muda 23 tahun, menduduki kursi dari dapil yang sebelumnya diduduki ayahnya.

Setelah menjadi PM di tahun 2009, Najib membentuk 1MDB namun di tahun 2015 badan tersebut dilaporkan memiliki utang besar. Media memberitakan adanya korupsi di dalam badan tersebut.

Jaksa penuntut menuduh bahwa Najib menggunakan posisinya sebagai PM untuk mendapatkan dana $AUD 793 juta dari 1MDB antara tahun 2011 sampai 2014 dan memindahkan sedikitnya $AUD 14 juta ke rekening pribadinya.

Departemen Kehakiman AS juga menuduh bahwa dana sebesar $AUD 936 juta dari 1MDB secara keseluruhan masuk ke rekening pribadi Najib.

Mantan PM berusia 65 tahun tersebut dilarang meninggalkan Malaysia setelah kalah di pemilu bulan Mei, sebelum kemudian ditahan sejak bulan Juli.

Di hari-hari menjelang penahanannya, pihak berwenang menyita uang tunai, perhiasan, tas mahal dan jam tangan mewah yang secara keseluruhan bernilai $AUD 370 juta.

Penyitaan itu melibatkan 22 petugas, dan dilakukan selama tiga hari dengan menggunakan enam mesin penghitung uang.

Tanggapan Najib Razak

Najib berulang-ulang membantah melakukan kesalahan. Dia mengaku tidak bersalah atas semua tuduhan itu dan menyebut dirinya sebagai korban dari pemerintah yang hendak melakukan balas dendam.

Dia mengatakan uang yang ada di rekening pribadinya berasal dari Arab Saudi dan dia sudah mengembalikan hampir semua dana tersebut.

Sebelum ini Najib berusaha keras untuk menunda persidangan atas dirinya.

Sidang pertama awalnya akan dimulai tanggal 12 Februari 2019. Namun pengacaranya berhasil menunda dengan mengajukan banding atas masalah-masalah prosedural pengadilan.

Istri Najib, Rosmah Mansor, yang sering menjadi bahan cemoohan di Malaysia karena gaya hidup yang mewah, juga menghadapi berbagai tuduhan termasuk pencucian uang.

Dia akan menghadapi persidangan terpisah.

Rosmah Mansor shakes hands with someone as she arrives at the Anti-Corruption Agency.
Rosmah Mansor (tengah) istri Najib Razak juga dikenai tuduhan kriminal termasuk pencucian uang. (AP: Vincent Thian)

Beberapa eksekutif top 1MDB juga dikenai tuduhan pencucian uang, beberapa di antaranya dituduh sebagai dalang, termasuk pengusaha terkenal Malaysia Low Taek Jho, yang juga dikenal dengan nama Jho Low.

Artikel selengkapnya dalam bahasa Inggris bisa dilihat di sini


(ita/ita)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed