DetikNews
Senin 04 Maret 2019, 10:19 WIB

Universitas Australia Ciptakan Telinga Manusia dengan Teknologi Printer 3D

ABC Australia - detikNews
Universitas Australia Ciptakan Telinga Manusia dengan Teknologi Printer 3D
Canberra -

Anak-anak dengan kelainan bentuk telinga akan segera bisa mendapatkan telinga cetakan yang dibuat dari sel induk mereka sendiri, menurut tim peneliti dari Universitas Wollongong di New South Wales (NSW) yang bekerja pada teknologi bioprinting 3D baru.

Mereka mengklaim pekerjaan ini sebagai "terobosan besar" di bidangnya.

Bio-printer, yang disebut 3D Alek, dikembangkan di University of Wollongong dan sekarang sedang diujicobakan di Rumah Sakit Pangeran Alfred di Sydney, New South Wales (NSW).

Tugas pertama bio printer 3D Alex adalah merancang dan membuat telinga manusia yang dicetak secara 3D untuk mereka yang memiliki kelainan bentuk, terutama anak-anak dengan cacat bawaan seperti mikrotia, dan jika tidak akan memerlukan pembedahan yang kompleks.

Profesor Gordon Wallace, Direktur Pusat Riset Ilmiah ARC di bidang Ilmu Elektromagnetik di Universitas Wollongong, mengatakan pengembangan tinta bio yang tepat, dikombinasikan dengan printer yang sesuai telah menghadirkan terobosan besar.

"Tuntutan bio-tinta sangat besar," kata Profesor Wallace.

"Mereka harus dapat memberikan kemampuan cetak, mereka harus mampu membangun struktur untuk mempertahankan integritas mekanik mereka.

"Tapi yang penting, bio tinta harus melindungi sel-sel hidup selama proses pencetakan dan memastikan sel-sel itu berada di lingkungan yang tepat setelah pencetakan untuk mengembangkan jenis jaringan dan sel yang kita inginkan."


Tantangan mereplikasi telinga manusia

Printer bio Alek 3D
Printer bio Alek 3D yang baru dikembangkan dimotori oleh perangkat lunak yang dirancang khusus untuk mencetak telinga manusia dengan tinta bio. (ABC Illawarra: Gavin Coote)


Sebagai bagian dari percobaan awal, sebuah tim yang dipimpin oleh ahli bedah telinga, hidung, dan tenggorokanRPAPayalMukherjee akan memanen sel-sel induk dari tulang rawan yang dibuang, yang akan digunakan untuk mempercepat pengembangan bio-ink.

Langkah selanjutnya akan menggunakan sel induk pasien sendiri untuk menumbuhkan tulang rawan telinga, dan kemudian mencetak telinga yang disesuaikan dengan kelainan telinga dan fitur wajah mereka sendiri.

Prioritas pertama akan meluncurkan teknologi untuk anak-anak dengan mikrotia, termasuk di luar negeri di India akhir tahun ini, tetapi Profesor Wallace mengatakan pada akhirnya akan bisa juga bermanfaat bagi orang dewasa dengan kelainan bentuk telinga dan hidung.

"Apa yang kami temukan adalah bahwa masing-masing aplikasi tersebut memerlukan printer khusus yang dikhususkan," kata Profesor Wallace.

"Karena ahli bedah di lingkungan klinis tentu saja tidak ingin merasa seperti dia akan masuk ke kokpit pesawat untuk menggerakkan printer ini."

3Dear3_abc-190303.jpg
Gordon Wallace dari Universitas Wollongong memimpin pengembangan printer 3D bio Alex, bio printer yang mampu mencetak telinga manusia. (ABC)

Profesor Wallace mengatakan mereka juga memulai percobaan pada hewan dengan printer, dan berharap untuk membuatnya menjadi teknologi yang layak secara komersial dalam dua hingga tiga tahun ke depan.

Penggunaan pencetakan 3D menjadi semakin populer di seluruh Australia, dengan para peneliti di Queensland juga mapan dalam mencetak bagian-bagian tubuh.

Di Institut Penelitian Medis Harry Perkins di Australia Barat, para ilmuwan memfokuskan pada bagaimana sel-sel dalam bahan cetak berperilaku selama dan setelah proses pencetakan 3D.

Dr Barry Doyle, kepala Laboratorium Teknik Vaskularnya, mengatakan Australia memimpin dalam memperluas cakrawala tentang kemungkinan teknologi.

"Pasti pekerjaan yang terjadi di pantai timur di Wollongong dan juga di Queensland berada di garis depan," kata Dr Doyle.

"Ini bukan lagi bidang konseptual penelitian."

Perlu pengaturan uji klinis

Dr Doyle mengatakan menemukan rekan klinis untuk menguji teknologi cetak 3D baru adalah elemen penting, dan dia senang para peneliti Wollongong menemukan tempat untuk mengujinya.

"Jelas mereka telah menemukan aplikasi yang benar-benar dapat mengambil manfaat dari teknologi ini, dan itu bagus untuk melihat teknologi yang sebenarnya diterapkan secara klinis," katanya.

Dia mengatakan memastikan penelitian kunci dilakukan akan memberi keyakinan bahwa pekerjaan itu siap untuk pindah ke klinik dan mencoba menguji teknologi dan bahwa para peneliti benar-benar siap.

"Ini menemukan kolega klinis yang bersedia bekerja sama dengan Anda dan juga aplikasi yang tepat dan melakukan penelitian mendasar untuk memastikan itu akan berhasil," katanya.

Simak beritanya dalam bahasa Inggris disini.


(ita/ita)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed