Insiden Anti-Semit dan Aktivitas Neo-Nazi Meningkat di Australia

ABC Australia - detikNews
Selasa, 27 Nov 2018 14:35 WIB
Canberra -

Dewan Eksekutif Yahudi Australia telah melaporkan peningkatan insiden anti-semitisme (anti-semit) 60 persen yang belum pernah terjadi sebelumnya di seluruh Australia pada tahun 2018, dibanding dengan tahun 2017.

Poin Utama Anti-Semit
Poin utama:

Laporan mengatakan insiden anti-semitisme meningkat 60 persen pada tahun 2018 dibandingkan dengan tahun 2017

Ada lebih banyak insiden yang dilaporkan di NSW daripada di negara bagian lainnya

Dewan Eksekutif Yahudi Australia mengatakan bahwa temuan ini harus menyadarkan semua warga Australia

Laporan tentang Anti-semitisme di Australia juga mengidentifikasi peningkatan aktivitas neo-Nazi yang terang-terangan oleh kelompok-kelompok seperti Antipodean Resistance, yang menggambarkan diri mereka sebagai "Hitler yang Anda tunggu-tunggu".

Dari 366 insiden yang tercatat di cabang-cabang negara bagian dari Dewan Eksekutif Yahudi Australia dan kelompok komunitas Yahudi lainnya, 156, atau 43 persen, dikategorikan sebagai serangan - penyerangan, pelecehan, vandalisme, dan grafiti - dan 210, atau 57 persen, sebagai ancaman melalui email, surat, panggilan telepon, atau selebaran, poster dan stiker.

Ada lebih banyak insiden yang dilaporkan di New South Wales (NSW) daripada di negara bagian lainnya, dengan jumlah 166 kasus.

Sementara jumlah serangan hanya meningkat sedikit, ancaman meningkat sebesar 147 persen, terutama karena kampanye terpadu menempatkan stiker dan poster di sekitar sinagog dan sekolah.

"Bukti menunjukkan dengan jelas peningkatan tajam dalam jumlah insiden anti-semit di Australia," kata penulis laporan itu, Julie Nathan.

"Orang Yahudi terus dilecehkan secara verbal dan dilecehkan di sekitar sinagog secara teratur, serta di jalan-jalan di daerah pinggiran kota."

Seperti tahun-tahun sebelumnya, laporan itu mencatat, serangan sering terjadi pada hari Sabat Yahudi ketika anggota masyarakat sedang berjalan ke dan dari sinagoge.

Ia juga mencatat korelasi antara peningkatan insiden anti-semitisme dan lonjakan kekerasan dalam konflik Timur Tengah - apakah konflik itu melibatkan Israel atau tidak.

Grafiti anti-semit di Australia.
Grafiti anti-semit di Australia. (Laporan warga)

Satu lansia yang tinggal di Sydney, terbangun pada suatu pagi dan menemukan lambang swastika oranye yang dicat pada sepotong kayu.

Putranya, Jonathan Kaplan, yakin seseorang pasti memperhatikan ketika orang tuanya mengeluarkan kotak mereka di hari pembersihan dewan.

"Pasti ada beberapa literatur Ibrani, atau sesuatu dengan teks Ibrani di atasnya," katanya.

"Mereka tidak takut. Saya pikir mereka benar-benar sedih dan marah bahwa seseorang akan melakukan itu."

Kaplan mengatakan, ia tak berpikir polisi telah menyelidiki insiden itu.

"Mereka mengambil laporannya dan mengatakan bahwa tidak ada yang bisa mereka lakukan," katanya.

"Mereka berterima kasih kepada ibu saya karena telah membawa kasus ini ke perhatian mereka, tetapi mereka ingin tahu hanya untuk catatan mereka sendiri."

Laporan ECAJ mengatakan, retorika anti-semit telah menjadi makin ekstrim.
Laporan ECAJ mengatakan, retorika anti-semit telah menjadi makin ekstrim. (Supplied)

Serangan yang meningkat

Co-CEO Dewan Eksekutif Yahudi Australia (ECAJ), Alex Ryvchin, mengatakan ada peningkatan yang jelas dan mencolok dalam mengorganisir dan melakukan insiden anti-semitisme.

"Kami melihat kampanye pelecehan yang didominasi - selebaran dan brosur dan poster - dengan gambar yang sangat mengerikan yang menyerukan eksekusi orang Yahudi," katanya.

Ia mengatakan, salah satu temuan yang paling mengkhawatirkan dari laporan itu adalah bahwa serangan itu telah menjadi sifat neo-Nazi yang lebih berani.

"Sudah pasti ada peningkatan aktivitas neo-Nazi tradisional," kata Ryvchin.

"Semacam aliran dari nasionalisme dan ultra-nasionalisme, dan kemudian menjadi pemuliaan Holocaust."

"Keberanian yang mencolok" dari sayap kanan tercermin di seluruh dunia Barat, kata laporan itu, dengan banyak elemen yang sebelumnya telah berkonsentrasi untuk memfitnah Islam sekarang mengalihkan fokus mereka kepada orang Yahudi.

Laporan itu mengatakan bahwa telah terjadi lonjakan desakan agar orang-orang Yahudi dibunuh, dan untuk pemusnahan orang Yahudi di seluruh dunia - dan peningkatan yang sesuai dalam poster dengan gambar-gambar orang Yahudi yang terbunuh, seperti yang dibuat oleh Antipodean Resistance di Australia.

"Kami juga melihat upaya bersama oleh anggota-anggota itu untuk menyusup ke partai politik arus utama," kata Ryvchin.

Anggota kelompok Antipodean Resistance di sebuah kamp bulan Mei 2017.
Anggota kelompok Antipodean Resistance di sebuah kamp bulan Mei 2017. (Twitter: Antipodean Resistance)

Laporan tersebut menunjuk pada infiltrasi Partai Nasional oleh lebih dari selusin anggota kelompok supremasi kulit putih sayap kanan The Lads Society, yang terkait dengan kelompok Blair Cottrell dan Front United Patriots, dan berbagi banyak anggota dengan Antipodean Resistance.

"Tujuannya adalah untuk manuver dan memanipulasi kebijakan-kebijakan Partai National sesuai dengan hak rasis ekstrim," kata laporan itu.

"Dimulai dengan imigrasi, dengan mempromosikan mengakhiri kebijakan diskriminasi non-rasial Australia, dan kembalinya ke kebijakan Australia Putih yang berbasis rasial."

Siapa ituAntipodeanResistance?

Antipodean Resistance, kelompok neo-Nazi yang memproklamirkan diri sebagian besar aktif di Queensland, bertanggung jawab atas sepertiga dari 366 insiden yang dilaporkan pada 2018.

Di situsnya, kelompok itu menggambarkan dirinya sebagai organisasi pemuda yang menganut Sosialisme Nasional sebagai "perwujudan dari nilai-nilai kesehatan" dan terlibat dalam pendakian dan berkemah, serta menempel poster dan stiker - bukannya sebagai partai politik.

"Para anggota Antipodean Resistance telah memasang ribuan stiker Nazi dan poster anti-Yahudi, anti-homoseksual dan pro-Nazi, terutama di universitas, sekolah menengah, dan tempat-tempat lain yang bisa dilihat oleh publik," kata penulis laporan, Julie Nathan.

Ia mengatakan kelompok itu secara eksplisit menyerukan legalisasi "eksekusi orang Yahudi," dengan poster yang menggambarkan secara grafis pembunuhan orang Yahudi dan homoseksual.

"Antipodean Resistance adalah ancaman serius terhadap keselamatan dan keamanan orang Yahudi, homoseksual, imigran non-kulit putih dan akhirnya ke seluruh komunitas," katanya.

Kelompok Antipodean Resistance melakukan kampanye stiker dan poster.
Kelompok Antipodean Resistance melakukan kampanye stiker dan poster. (Antipodean Resistance website)

Ryvchin mengatakan, sulit untuk mengatakan apa tujuan akhir kelompok itu, atau apakah mereka akan pindah ke fase aktif untuk benar-benar melakukan serangan.

"Saat ini, sepertinya mereka bertujuan untuk meningkatkan profil publik mereka untuk merekrut lebih banyak anggota," katanya.

"Tetapi melihat kelompok-kelompok yang mirip dengan etos serupa di Amerika Serikat, seringkali mereka terpecah menjadi kelompok-kelompok lebih lanjut - dan elemen-elemen sempalan atau aktor tunggal yang terinspirasi oleh ideologi yang kemudian melakukan beberapa serangan yang menghancurkan."

Ryvchin mengatakan sementara serangan-serangan anti-semit semacam ini kebanyakan menargetkan komunitas Yahudi, temuan-temuan laporan itu seharusnya memperingatkan semua warga Australia.

"Ini harus menjadi perhatian publik Australia dan itu harus menjadi perhatian bagi Pemerintah Australia," katanya.

"Secara historis ketika kita telah melihat insiden seperti ini menargetkan orang Yahudi, pasti itu adalah pertanda perselisihan yang lebih luas atau ketidakharmonisan masyarakat - dan pasti kelompok-kelompok lain menjadi sasaran tak lama setelahnya," kata Ryvchin.

Mengingat kelompok sayap kanan meningkatkan serangan mereka terhadap orang Yahudi dan kelompok minoritas lainnya, ECAJ mengatakan, adalah kewajiban para pemimpin politik untuk menunjukkan bahwa anti-semitisme, dan semua bentuk rasisme lainnya, benar-benar tak bisa diterima di Australia.

Simak berita ini dalam bahasa Inggris di sini.



(ita/ita)