DetikNews
Rabu 19 September 2018, 11:15 WIB

Drone Akan Dipakai di Keramaian untuk Strategi Anti-Teror di Australia

ABC Australia - detikNews
Drone Akan Dipakai di Keramaian untuk Strategi Anti-Teror di Australia
Victoria -

Seorang ahli pertahanan terkemuka mengatakan penggunaan drone kecerdasan artifisial (AI) untuk memantau orang banyak di acara-acara besar dan melaporkan "perilaku tidak biasa" kepada pihak berwenang akan meluas.

Ini diungkapkan setelah Kepolisian Victoria membeberkan rencana untuk menggunakan drone sebagai bagian dari strategi anti-terornya yang baru.

Di bawah strategi kontra-terorisme yang diperbarui, drone yang mendeteksi perilaku tidak biasa di kerumunan akan melaporkan temuan kepada petugas, yang kemudian dapat menyelidiki potensi ancaman.

Asisten Komisaris Ross Guenther mengatakan kepada ABC Radio Melbourne tujuan drone bukan untuk menciptakan "status pengawasan", tetapi untuk membantu polisi mencegah serangan yang terjadi.

"Katakanlah Anda pergi ke Myer Music Bowl, misalnya, dan Anda membawa ransel," katanya.

"Anda menurunkan ransel tetapi kemudian Anda kembali ke gerbang dan meninggalkan tempat, itu akan menjadi perilaku yang tidak biasa.

"Jika kami memiliki pesawat tak berawak di daerah itu menggunakan fungsi semacam itu, itu akan mengidentifikasi perilaku yang tidak normal dan mengirim informasi itu kembali ke pos komando polisi.

"Tujuannya adalah untuk melindungi masyarakat dan bukan berarti kami menggunakan teknologi itu 24 jam sehari di semua tempat berkumpul, misalnya."

Asisten Komisaris Kepolisian Victoria Ross Guenther.
Asisten Komisaris Kepolisian Victoria Ross Guenther, 12 Juni 2018. (AAP: James Ross)

Guenther mengatakan rencana itu mengakui kebutuhan polisi untuk mengikuti teknologi baru yang semakin menyerupai dunia futuristik kartun tahun 1980-an The Jetsons.

"Teroris berubah sejalan dengan masyarakat berubah, jadi kita perlu bersiap untuk memerangi metodologi yang belum pernah kita lihat sebelumnya," katanya.

"Kemampuan tertanam yang dapat Anda beli [untuk drone] termasuk fitur biometrik dalam kamera yang mencari pola perilaku misalnya, dan ini digunakan dalam teknologi bandara yang telah ditetapkan di seluruh dunia.

Kamera keamanan di Federation Square, Melbourne.
Kamera keamanan di Federation Square, Melbourne. (ABC News: Danielle Bonica)


Penggunaandrone AI akan meningkat

Penggunaan drone yang dilengkapi dengan kecerdasan buatan kemungkinan akan berkembang selama tiga hingga lima tahun ke depan, menurut pakar masalah pertahanan Profesor Clive Williams, dari Australian National University.

"[Drone] berguna dan jauh lebih hemat biaya daripada menggunakan helikopter," katanya.

"Pengembangan utama mungkin akan di bidang kecerdasan buatan karena sudah teknologinya sudah ada, itu hanya masalah apakah polisi mengambil teknologinya atau tidak.

"Apa yang bisa dilakukan adalah mengambil beberapa monoton memandang kerumunan besar misalnya."

"Kecerdasan buatan bisa mengatakan 'lihat di sektor itu, ada aktivitas yang tidak biasa' dan tentukan apa itu dan itu memberi kesempatan pada operator manusia untuk fokus dan membuat keputusan tentang apa yang harus dilakukan tentang itu."

Profesor Williams mengatakan masyarakat secara umum sudah menerima sejumlah derajat pengawasan sudah dengan pertumbuhan kamera CCTV di pusat kota.

"Dulu ada kekhawatiran publik tentang itu tapi saya pikir sekarang orang lebih peduli tentang keamanan dan keselamatan mereka, dan jenis pengawasan ini benar-benar dapat memberikan keamanan lebih dan karena itu saya pikir orang-orang yang berbicara secara umum menerima itu," katanya.

"Pengenalan wajah tentu saja aspek lain, meskipun mungkin itu sedikit lebih kontroversial karena aspek kebebasan sipilnya."

Sersan Senior John Hilderbrand dengan senapan drone
Sersan Senior John Hilderbrand dengan senapan yang membidik drone di tempat pertandingan olahraga. (ABC News: Tom Forbes)


Risikodrone sebagai senjata

Guenther juga mengatakan polisi perlu dipersiapkan untuk potensi penggunaan drone sebagai senjata di lingkungan kerumunan.

"Drone telah digunakan di medan perang dan kami tahu bahwa mereka memiliki kemampuan untuk melakukan hal-hal buruk di tempat-tempat keramaian, jadi kami harus siap untuk menghadapinya," katanya.

Polisi di Commonwealth Games di Queensland tahun ini dilengkapi dengan senapan drone yang memiliki kemampuan untuk menjatuhkan pesawat dengan mengganggu sinyal elektronik.

Dia mengatakan meskipun pentingnya beradaptasi dengan teknologi baru, hubungan antara polisi dan berbagai kelompok masyarakat tetap menjadi kunci dari strategi kekuatan kontra-terorisme.

"Bahwa keterlibatan dengan masyarakat adalah hal yang paling penting yang kami lakukan, dan pada faktanya, dalam strategi ini yang memiliki empat pilar, yang pertama adalah pencegahan, adalah masalah komunitas yang sangat kami fokuskan dan akan terus ditingkatkan," kata dia.

Lihat beritanya dalam bahasa Inggris di sini




Tonton juga 'Serangan Bom Drone, Upaya Pembunuhan Presiden Venezuela':

[Gambas:Video 20detik]


(ita/ita)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed