DetikNews
Rabu 19 September 2018, 10:42 WIB

Nilai Perumahan Australia Turun Rp 36 Triliun Tahun Ini

ABC Australia - detikNews
Nilai Perumahan Australia Turun Rp 36 Triliun Tahun Ini
Canberra -

Properti perumahan Australia mengalami penurunan total senilai $AUD 13 miliar dalam tiga bulan hingga Juli, menurut Biro Statistik Australia (ABS).

Indeks harga properti residensial ABS di delapan kota besar turun 0,7 persen selama kuartal Juni, turun 0,6 persen selama 12 bulan.

Ini adalah penurunan tahunan pertama sejak kuartal Juni 2012.

Kepala ekonom ABS Bruce Hockman mengatakan dua kota terbesar Australia terus memimpin kejatuhan.

Sydney mencatat penurunan harga properti keempat kuartal berturut-turut (-1,2 persen) sementara Melbourne turun untuk kuartal kedua berturut-turut (-0,8 persen).

"Pelambatan awal di pasar-pasar ini didorong oleh perubahan regulasi dan pengetatan dalam penyediaan kredit kepada investor," kata Hockman.

"Penurunan permintaan investor selama beberapa bulan terakhir tampaknya menambah perlambatan pertumbuhan kredit perumahan.

"Efek ini lebih terasa di pasar properti yang lebih besar di Sydney dan Melbourne.

"Dengan pengecualian Hobart (+15,5 persen), sebagian besar ibu kota negara bagian terus mencatat moderasi dalam tingkat pertumbuhan tahunan sejak kuartal September 2017.

External Link: Residential property price index - 8 cities, June Qtr 2018

Pada angka ABS, nilai total 10 juta rumah hunian Australia mengalami penurunan $ 36 miliar menjadi $ 6,9 triliun sepanjang tahun ini.

Harga rata-rata hunian di Australia sekarang adalah $ 686.200.

External Link: Total value of Australian residential property

Harga apartemen terpukul paling keras

Henry St John dari JP Morgan mengatakan harga-harga apartemen menjadi yang paling terpukul, mencerminkan kelebihan yang sedang berlangsung di sektor ini.

"Harga apartemen tetap berpijak sedikit lebih lemah dibandingkan dengan hunian terpisah, seperti yang telah terjadi untuk beberapa waktu, karena meluasnya masalah kelebihan pasokan di kota-kota besar di timur yaitu Sydney, Melbourne dan Brisbane.

"Dengan penyelesaian terus menanjak lebih tinggi [di paruh kedua tahun 2018], pelemahan ini di harga apartemen, lebih dan di atas penurunan harga yang lebih luas, kemungkinan akan berlanjut," kata St John.

House prices Janda how much they will fall pic teaser box It's not if, but how much

A couple of years ago many pundits dismissed the idea of home prices falling significantly across the nation, now the debate is how much they'll fall.

St John mengatakan Sydney dan Melbourne, tengah mengalami kenaikan harga yang paling signifikan dan konsentrasi tertinggi pinjaman investor, terus menunjukkan tanda-tanda pendinginan yang paling nyata.

"Mengingat pengetatan kredit baru-baru ini, tidak mengherankan bahwa kemunduran dalam aktivitas investor secara tidak proporsional berdampak pada pasar-pasar ini.

"Aktivitas pinjaman baru dan refinancing telah berkontraksi secara signifikan sejak awal 2018, puncak dari tekanan regulasi, pengawasan yang ditingkatkan menyusul komisi tinggi perbankan, dan konsekuensi dari pelambatan harga rumah secara otomatis yang mendorong investor menarik diri."

Serentetan kenaikan suku bunga hipotek baru-baru ini sepertinya tidak akan mengubah lintasan ke bawah dalam harga rumah, setidaknya dalam jangka pendek.

"Peningkatan biaya kredit merupakan instrumen yang lebih kasar untuk melambatnya pinjaman, karena itu berdampak pada pemilik-penghuni dan investor secara paralel," kata St John.

St John mengatakan dengan asumsi perputaran perumahan bertahan di sekitar harga saat ini, kondisi kredit yang berlaku cenderung untuk melihat harga rumah jatuh sekitar 5 persen sepanjang tahun.

External Link: Residential Price Index Major Capital Cities

St John mengatakan kenaikan harga rumah tetap sedikit positif di tempat lain, dengan Brisbane (+0,9 persen) dan Perth (+ 0,2 persen) keduanya stabil mengikuti penurunan berikut pada kuartal sebelumnya.

External Link: Residential Property Price Index




Tonton juga 'Truk Berisi 157 Mayat Diparkir Dekat Perumahan, Warga Meksiko Marah':

[Gambas:Video 20detik]


(ita/ita)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed