DetikNews
Senin 13 Agustus 2018, 17:40 WIB

Warga Hui Bertahan, China Tunda Pembongkaran Masjid

Australia Plus ABC - detikNews
Warga Hui Bertahan, China Tunda Pembongkaran Masjid
Beijing -

Ratusan orang dari minoritas Muslim Hui memprotes keputusan Pemerintah China yang akan meruntuhkan Masjid Raya Weizhou di wilayah otonomi Ningxia Hui.

Pemerintah berdalih masjid yang baru rampung pada akhir tahun lalu ini dibangun tanpa persetujuan pihak berwenang.

Pemerintah mengumumkan pihaknya akan meruntuhkan masjid ini pada Jumat pekan lalu.

Namun dalam video yang beredar tampak ratusan umat Islam setempat bertahan di masjid tersebut.

Pemerintah China mendapat kecaman yang kian meningkat karena tindakan kerasnya terhadap umat beragama, khususnya umat Islam.

Dilaporkan bahwa negara itu telah memaksa ratusan ribu umat Islam etnis Uighur menjalani kamp-kamp "pendidikan ulang".

Rekaman video yang beredar pekan lalu menunjukkan banyak massa umat Islam Hui berkumpul di Masjid Raya Weizhou.

Membawa bendera nasional, para pemrotes mengusung spanduk-spanduk dukungan bagi Partai Komunis, persatuan etnis, dan kebebasan beragama.

Mereka juga mendatangi kantor pemerintahan setempat.

Para pejabat di Ningxia sejak awal tahun ini mulai menghapuskan unsur-unsur arsitektur Islam dan Arab dari berbagai bangunan di sana. Dalihnya, menjadikan agama dari luar lebih "berorientasi pada China."

Stills from videos taken at the Weizhou Grand Mosque.
Foto-foto Masjid Raya Weizhou yang diposting ke medsos. Umat Islam dari etnis Hui memprotes rencana pemerintah meruntuhkan masjid ini. (Twitter)


Banyak pengguna Weibo, medsos yang mirip dengan Twitter, mendukung tindakan membongkar masjid tersebut.

"Akan menjadi peringatan bagi proyek-proyek yang tak disetujui lainnya," ujar pemilik akun bernama Mei Xinyu.

Komisi Partai Komunis setempat menyebutkan Masjid Raya Weizhou telah melakukan perluasan ilegal sejak tahun 2016.

Komisi mengatakan para pejabat partai lokal gagal mengawasi pembangunan itu, yang kabarnya sebagian didanai melalui sumbangan asing.

Namun seorang jemaah membantah hal itu.

"Dalam dua tahun terakhir, tak ada pihak berwenang yang meminta kami berhenti membangun," katanya dalam postingan di Weibo.

"Sebelumnya tak ada yang mempersoalkan izin penggunaan lahan, dan tidak ada yang mengklaim bahwa ini proyek yang tak disetujui," tambahnya.

Agama yang disetujui pemerintah

Meski direncanakan dilakukan hari Jumat (10/8/2018) lalu, tampaknya pembongkaran masjid telah ditunda.

Media South China Morning Post melaporkan rencana pembongkaran ditunda sampai disetujuinya rencana pembangunan ulang.

Sementara menurut kantor berita Reuters rencana menghilangkan beberapa kubah masjid, menggantikannya dengan model pagoda, ditolak oleh jemaah.

"Jika kami menyetujuinya, sama dengan menjual keyakinan agama kami," kata seorang jemaah masjid.

Etnis Hui merupakan yang terbesar di antara 10 kelompok minoritas Muslim di China. Mereka berbahasa Mandarin - bahasa yang digunakan etnis mayoritas Han.

Menurut pengamat China James Leibold dari La Trobe University, etnis Hui secara tradisional berperan sebagai "perantara" antara pemerintah dan kelompok minoritas Muslim lainnya.

"Mereka ini kelompok etnis yang sangat strategis dan penting," jelasnya.

Di saat umat Islam etnis Uighur yang tinggal di Xinjiang (China Barat) menghadapi tekanan dalam beberapa tahun terakhir, etnis Hui umumnya luput dari perhatian.

Namun meningkatnya kecurigaan terhadap agama asing di China - khususnya Islam dan Kristen - membuat sikap terhadap etnis Hui menjadi bergeser.

"Islam dipandang sebagai agama yang cenderung ke tindakan fanatik dan kekerasan politik," kata Dr Leibold.

"China menyaksikan hal itu di Xinjiang awal 2012. Baru-baru ini terjadi penusukan massal di stasiun kereta api Kunming," jelasnya.

"Seperti yang mereka lakukan di Xinjiang, reaksi pemerintah terlalu berlebihan, terkadang malah memperburuk masalah," tambahnya.

Awal bulan ini, ribuan peti mati dihancurkan pihak berwenang yang menerapkan penghapusan penguburan jenazah di tanah, karena keterbatasan lahan.

Sebelumnya pada April lalu, dilaporkan pula bahwa kitab-kitab Injil ditarik dari peredaran di toko-toko buku.

ABC/Reuters




(nvc/nvc)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed