detikNews
Senin 21 Mei 2018, 12:03 WIB

Kasus Sunat Perempuan Mulai Disidangkan di Queensland

Australia Plus ABC - detikNews
Kasus Sunat Perempuan Mulai Disidangkan di Queensland
Queensland -

Pasangan pertama yang dituntut atas tuduhan mutilasi alat kelamin perempuan di Queensland, Australia akan menghadapi hari pertama persidangan hari ini, setelah mereka diduga membawa dua gadis berusia sembilan dan 12 tahun ke Afrika untuk menjalani sunat perempuan.

Pria dan wanita Afrika yang tidak dapat disebutkan namanya karena alasan hukum, dituntut pada tahun 2015 dengan dua tuduhan masing-masing mengeluarkan seorang anak dari negara bagian Queensland untuk mutilasi kelamin perempuan.

Pelanggaran itu diperkenalkan sebagai undang-undang 18 tahun yang lalu, dan beresiko hukuman hingga 14 tahun penjara, tapi ini adalah kasus pidana pertama yang dilakukan pengadilan di Queensland.

UNICEF memperkirakan setidaknya 200 juta anak perempuan dan wanita secara global telah menjalani praktik - juga dikenal sebagai sunat perempuan, atau mutilasi/pemotongan genital perempuan (female genital mutilation/cutting atau FGM/C) - sebagai bagian dari tradisi budaya yang telah lama berjalan.

Namun, UNICEF menyatakan jumlah pasti gadis dan wanita di seluruh dunia yang hidup dengan FGM/C masih belum diketahui.

Jadi apa ituFGM/C?

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan mutilasi kelamin perempuan mencakup semua prosedur yang melibatkan pengangkatan sebagian atau keseluruhan alat kelamin wanita eksternal, atau cedera lain pada organ kelamin perempuan untuk alasan non-medis.

WHO mengatakan itu terjadi di 30 negara termasuk Afrika, Timur Tengah dan Asia dan tidak dianggap sebagai tradisi agama, tetapi budaya.

Wanita Brisbane Saba Abraham - yang Kristen Ortodoks - dan tidak terhubung ke persidangan, dipotong oleh ibunya di Afrika Utara Timur ketika dia baru berusia satu minggu.

Aktivis hak perempuan dari Brisbane, Saba Abraham.
Aktivis hak perempuan asal Afrika Saba Abraham tak berhenti berkampanye melawan mutilasi organ genital perempuan. (ABC News: Melanie Vujkovic)

Dia mengatakan dalam beberapa budaya akan menunggu sampai gadis-gadis cukup dewasa untuk menikah sebelum menyunat mereka, dan mengatakan tujuan utamanya adalah untuk mengendalikan seksualitas mereka.

"Karena budaya bahwa wanita adalah seorang istri dan seorang ibu," kata Abraham.

"Mereka pikir jika seorang wanita tidak disunat, mereka akan berhubungan seks dengan pria lain."

Seberapa lazim diQueensland?

Organisasi True Relationships and Reproductive Health telah bekerja pada kesadaran dan pendidikan seputar FGM/C selama 40 tahun.

Salah satu koordinator proyek organisasi, Branka Bogdan, mengatakan kasus-kasus praktik yang terjadi di Australia telah menurun secara dramatis tetapi sangat sulit bagi pihak berwenang untuk memantau.

"Statistik sangat tambal sulam dan kita tidak pernah benar-benar tahu kebenaran di balik setiap situasi," katanya.

"Tetapi yang kami tahu adalah bahwa jumlah itu menurun dan kasus-kasus yang terjadi di Australia hampir tidak ada.

"Apa yang kita lihat sekarang adalah populasi yang sangat signifikan yang hidup dengan dan menua dengan FGM/C sehingga kita perlu menciptakan layanan yang lebih baik.

"Queensland Health mengatakan ada kurang dari 100 kasus perempuan yang didiagnosis dengan "riwayat mutilasi genital perempuan" dalam tiga tahun terakhir, tetapi angka-angka tersebut bisa kurang terwakili, karena perempuan mungkin tidak menghadiri rumah sakit karena budaya dan atau alasan lain.

Departemen Dalam Negeri (DHA) mengatakan Pemerintah Australia secara aktif bekerja di tingkat domestik dan internasional untuk mendukung perempuan dan anak perempuan yang terkena FGM/C.

Dalam sebuah pernyataan, seorang juru bicara DHA mengatakan prosedur itu dikriminalisasi di semua negara bagian dan teritori dan akan terus memantau efektivitas undang-undang tersebut.

Simak beritanya dalam Bahasa Inggris di ABC Australia.




(ita/ita)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com