Emily, Usia 6 Tahun Sudah Jadi Peternak Domba

Australia Plus ABC - detikNews
Jumat, 06 Okt 2017 08:44 WIB
Melbourne -

Emily Ball adalah seorang peternak domba.

Anak perempuan berusia enam tahun asal Yarra Valley, Melbourne sudah memiliki 25 ekor dari 300 ekor domba milik keluarganya.

Peternakan kecil menjadi, seperti yang dicontohkan para pakar, cara terbaik mengajarkan anak-anak soal keuangan.

Tapi tidak semua hewan ternak Emily untuk tujuan bisnis. Ia memiliki domba kesayangan, yang diberinya nama Dora. Dora sering mendatangi Emily di rerumputan untuk mendapat belaian.

"Rambutnya terasa keriting dan aneh."

Pertanian untuk kesenangan dan keuntungan

Ayah Emily, Daniel, mengatakan bahwa bisnis peternakan putrinya dimulai saat dia dan saudara perempuannya, Sophie, memecahkan celengan mereka untuk membeli beberapa anak sapi.

"Saya berkata kepada mereka, 'Saya akan membeli beberapa sapi, ada yang mau?', Dan mereka menjawab iya, jadi saya membelikan mereka satu ekor sapi untuk masing-masing."

Mereka menjual kembali sapi di pasar setahun sebelumnya, masing-masing anak perempuan menghasilkan keuntungan $ 860, hampir Rp 9 juta.

Sophie memutuskan untuk ditabung, tapi Emily meminta ayahnya untuk membeli beberapa ekor domba dengan uangnya."

Sejumlah domba milik Emily memiliki tanda 'E'.
Sejumlah domba milik Emily memiliki tanda 'E'. (ABC Radio Melbourne: Simon Leo Brown)


"Dia menghabiskan $500, lebih Rp 5 juta, untuk membeli 10 anak domba dari saya," kata Daniel.

10 domba telah menjadi 15 ekor domba sejak saat itu.

"Jika mereka menjual masing-masing $100, lebih dari Rp 1 juta per ekor, masing-masing, mereka akan menghasilkan $1.500, senilai lebih dari Rp 15 juta, jadi dia akan menutupi pengeluarannya dan menghasilkan keuntungan $1.000, lebih dari Rp 10 juta."

Daniel mengatakan ia tidak akan menanggung kerugian Emily.

"Jika salah satu dombanya alami sesuatu, ya, ia harus mengerti bahwa tidak akan menghasilkan uang, terkadang kita merugi."

Pakar: Jangan bayar anak

Daniel mengatakan ia termotivasi untuk mengajar kedua anaknya soal bisnis, karena "sekolah pada umumnya tidak mengajarinya".

"Mereka tidak mengajari Anda cara berinvestasi dan menghasilkan uang," katanya.

Pakar keuangan Scott Pape dari Barefoot Investor setuju. Ia mengatakan jika Anda ingin anak Anda paham finansial, "jangan berharap sekolah melakukannya untuk Anda".

"Benar-benar tidak ada pelajaran sistematis soal pemahaman finansial dalam kurikulum inti," katanya kepada Rafael Friedrichstein dari Radio ABC Radio Melbourne.

Pape juga memperingatkan agar tidak memberi anak-anak uang saat membantu melakukan pekerjaan rumah tangga.

"Pandangan saya, anak-anak harus benar-benar melakukan pekerjaan karena menjadi bagian dari keluarga, jadi mereka harus bantu mengeluarkan piring dari mesin cuci, kemudian diperbolehkan makan."

"Tapi mereka juga harus melakukan pekerjaan yang dibayar, dan kita harus membayar mereka segera setelah mereka melakukannya... jadi mereka mengerti hubungan antara pekerjaan dan gaji."

Anak ingin mendapat tanggung jawab
Emily senang bekerja di peternakan karena keberadaan dua anjingnya.
Emily senang bekerja di peternakan karena keberadaan dua anjingnya. (ABC Radio Melbourne: Simon Leo Brown)


Scott mengatakan beberapa orang tua putus asa karena anak-anak mereka tidak tertarik untuk belajar mengelola uang, padahal ia yakin "setiap anak ingin memiliki tanggung jawab, untuk belajar, dan bertumbuh".

Ia mengatakan cara terbaik untuk mengajarkan tanggung jawab keuangan kepada anak-anak adalah secara bertahap.

"Cara nomor satu agar finansial sesuai dengan anak kita adalah sesuai dengan diri kita, karena suka atau tidak, anak-anak kita meniru perilaku kita," katanya.

Bagi Emily, bagian terbaik dari bisnis hewan ternak adalah kesempatan untuk bekerja di peternakan.

"Saya suka bekerja dengan anjing saya, Denny dan Wispa," katanya, ia suka karena mereka melakukan apa yang ia suruh.

Artikel ini tersedia dalam bahasa Inggris, yang bisa Anda baca disini.



(nvc/nvc)