Gamelan Gong Kebyar Bali Ditampilkan di Australia

Australia Plus ABC - detikNews
Rabu, 10 Mei 2017 19:22 WIB
Canberra -

Aula gedung National Gallery of Australia (NGA) bergetar dengan suara nyaring Gamelan Gong Kebyar dan gerakan tari Bali yang gesit dan lincah pada hari Minggu (23/4/2017).

Pagelaran seni budaya ini merupakan buah hasil kerjasama Sekaa Gong Sekar Langit dari KBRI, Canberra dan Kita Art Community, Bali.

Pertunjukan tersebut ramai dihadiri anggota masyarakat sampai setiap pertunjukan musik dan tarian langsung disambut tepuk tangan yang memenuhi ruangan James OFairfax Theatre di NGA.

Anggota grup gamelan Sekar Langit ini hingga penari Bali diwakili oleh warga Indonesia maupun Australia.

Sekaa_Gong_Lestari
Anggota Sekaa Gong Sekar Langit menikmati kebersamaan saat istirahat.

Foto: Koleksi Jembartan

Dengan tekun mereka turut bersama untuk menampilkan contoh seni budaya Indonesia terbaik di NGA, yang merupakan puncak seni pertunjukan di Australia.

Mereka membawakan tiga tarian tradisional yaitu tari Pendet, Topeng Keras dan Joged Bumbung dan tiga jenis tabuh yaitu Bapang Selisir, Godeg Miring dan Gilak.

Selama 5 bulan terakhir, para penabuh dari Sekaa Gong Sekar Langit telah bergabung secara rutin di lokasi KBRI, Canberra untuk latihan intensif di bawah asuhan I Gede Eka Riadi, seniman muda asal Desa Kapal, Bali yang sekarang menjadi duta budaya di Australia.

Didirikan pada tahun 2015 dengan tujuan untuk menghidupkan seni budaya Bali di luar Indonesia, Sekaa Gong Sekar Langit sudah menjadi cukup terkenal di Canberra sebagai wadah musik tradisional Indonesia yang bermutu.

" Awalnya, saya menemukan beberapa alat musik gamelan yang disimpan di salah satu gudang di KBRI," katanya.

Sekar_Langit_Supplied
Sekar Langit bergabung dengan seniman dari Kita Art Community dari Bali di KBBRI Canberra.

Koleksi: Jembartan

Sedikit demi sedikit Gede perbaiki gamelan ini supaya akhirnya dia siap untuk mengundang anggota masyarakat dan pegawai KBRI untuk membentuk grup gamelan resmi.

"Yang datang untuk belajar merupakan warga Indonesia yang bekerja sebagai staf di KBRI atau yang sudah menetap di Australia dan ingin menikmati dan melestarikan seni budaya Indonesia di sini. Ada juga beberapa anggota asli Australia yang telah menikah dengan warga Indonesia. Mereka bisa dibilang pecinta budaya Indonesia," imbuh pria yang akrab disapa "Dedu".

Ida_bagus_putu
Ida Bagus Putu Purwa bersama I Gede Eka Riadi.

Koleksi Jembartan

Dua minggu menjelang Hari-H, Sekar Langit kemudian bergabung dengan beberapa seniman muda berbakat dari Kita Art Community, Celuk, Bali yang diundang KBRI khusus untuk memenuhi posisi dalam orkestra dan juga untuk membawakan beberapa tarian tradisional.

Dipimpin oleh I Ketut Widi Putra, Kita Art Community telah didirikan pada tahun 2006 dengan cita-cita mulia untuk memfasilitasi kesempatan untuk seniman muda mengembangkan karier di dunia hiburan dan pariwisata di Bali, dan juga untuk melakukan pertukaran budaya.

I Gede Eka Riadi merupakan salah satu seniman yang memulai kariernya dengan Kita Art Community.

Kumpulan seniman tersebut termasuk dua penari putri bernama Kadek Elena Kusuma.

Dewi dan Ni Komang Tri Paramityaningrum, satu penari putra bernama I Dewa Dwi Putrayana dan satu penabuh bernama Ida Bagus Putu Purwa.

Tari_Topeng_Supplied
Topi Topeng Keras oleh Pemuda I Dewa Dewi Putrayana.

Koleksi: Jembartan

Akhirnya pasukan penari dilengkapi oleh Jane Ahlstrand, seorang penari Bali asal Brisbane, Australia yang sudah mendalami tari Bali selama 6 tahun.

Semua mengaku gembira dan semangat tinggi untuk berpartisipasi pada saat mereka menerima tawaran untuk pentas seni budaya Bali di Australia, terutama Ida Bagus Putu Purwa, yang sudah menjadi teman baik Gede Eka Riadi semenjak mereka kuliah bersama di ISI Denpasar pada tahun 2002.

" Ya, saya tidak menyangka kalau saya bisa ikut ke luar negeri, tapi ternyata, memang jalan Tuhan mungkin, saya bisa di sini juga dengan Dedu (Gede),"

- Ida Bagus Putu Purwa, seniman

Untuk Ningrum, Elena dan Dewa, mereka semua mengucapkan terima kasih kepada Ketut Widi Putra dan Gede yang telah membantu mereka menemukan peluang berharga seperti ini.

Setelah menghabiskan tenaga dan waktu selama 5 bulan dalam proses persiapan, akhirnya semua berjalan dengan lancar di lokasi NGA.

Tari_Joged_Supplied
Tari Joged Bumbung dibawakan Jane Ahlstrand dan I Komang Tri Paramityaningrum

Koleksi: Jembartan.

Dalam acara pertunjukan yang digelar pada dua sesi pada hari Minggu itu, semua penabuh dan penari mengaku heran atas kelancaran program dan keberhasilan dalam bekerjasama.

Suara merdu dari gamelan dan kelincahan tari Bali mengundang kegairahan dari penonton sampai beberapa para pemain bahkan menduga ada campur tangan ilahi yang menentukan keberhasilan pertunjukan mereka.

*Tulisan ini dipublikasikan pertama kali di situs Jembartan, blog yang menghubungkan Indonesia dan Australia melalui kesenian. Jane Ahlstrand adalah mahasiswa S3 Universitas Queensland yang sedang melakukan penelitian mengenai Indonesia, dan sudah lama mengenal dan mempromosikann kesenian Indonesia di Australia.



(nvc/nvc)