detikcom
Minggu, 01/12/2013 06:31 WIB

Gerindra Masih Ngarep Duet Prabowo-Jokowi, PDIP: Tunggu Hasil Pileg

Ahmad Toriq - detikNews
Jakarta - Gerindra masih membuka peluang untuk mewujudkan duet Prabowo-Jokowi di 2014. Meski tak menyambut, ternyata PDIP tak menutup peluang itu rapat-rapat.

"Seperti disampaikan Ibu Ketua Umum di acara UI, tentu semua melihat hasil Pileg, baru akan ditentukan langkah berikutnya. Karena apapun juga hasil pileg lah yang menentukan bisa menjadi capres dari partai," kata Wasekjen PDIP Eriko Sotarduga saat dihubungi, Sabtu (30/11/2013) malam.

Eriko mengatakan hasil Pileg akan sangat menentukan langkah PDIP di Pilpres 2014. Target PDIP adalah untuk mengusung capres sendiri.

"Kita berjuang dan berusaha agar dapat mencalonkan sendiri, sehingga bisa memilih bersama siapa kita berjuang untuk memenangkan Pilpres," ujarnya.

Anggota Komisi V DPR ini mengatakan akan lebih baik bagi PDIP bisa mengusung sendiri capresnya di Pilpres 2014. Berkaca pada pemerintahan saat ini, PDIP memandang koalisi kurang efektif untuk mewujudkan pemerintahan yang baik.

"Jadi yang paling utama saat ini kita konsentrasi untuk mempersiapkan mesin partai dalam memenangkan Pileg tanggal 9 April 2014," pungkasnya.

Hubungan Prabowo-Jokowi dikabarkan memanas tersengat persaingan di tangga survei capres. Namun Gerindra masih membuka peluang duet Prabowo-Jokowi di 2014.

"Ya semua kemungkinan terbuka dan opsi-opsi itu bisa terstimulasi karena sampai sekarang siapa pun calon presiden belum ada kepastian karena menunggu Pemilu Legislatif," kata Sekjen Partai Gerindra, Ahmad Muzani, kepada detikcom, Sabtu (30/11/2013).


Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(trq/tfn)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 21/07/2014 12:41 WIB
    Wamenhub: Jembatan Comal Bikin Jalur Darat Lebih Kompleks, Ada 3 Alternatif
    Gb Jembatan Comal, Pemalang, Jateng, yang ambles pada Jumat (18/7) malam lalu membuat mudik via jalur darat lebih kompleks. Memang Kementerian PU mengebut pengerjaan jembatan itu. Namun di satu sisi harus menunggu kelayakannya. Ada 3 alternatif jalur mudik menghindari Jembatan Comal.
ProKontra Index »

Polisi akan Razia dan Bubarkan Sahur on The Road

Dari hari ke hari, Sahur on The Road (SOTR) alias sahur keliling yang awalnya niatnya baik, membagi-bagikan sahur ke warga tidak mampu, kini melenceng semakin meresahkan, melakukan vandalisme hingga pembacokan. Terakhir Senin (21/7) dini hari, beberapa korban pembacokan kelompok SOTR berjatuhan. Polda Metro Jaya akan merazia, membubarkan hingga menindak kelompok SOTR yang melakukan tindak pidana. Bila Anda setuju dengan tindakan Polda Metro Jaya, pilih Pro!
Pro
69%
Kontra
31%
MustRead close