Minggu, 25/08/2013 15:55 WIB

Jadi Imam Besar, Rizieq akan Cari Ketum Baru FPI

Danu Damarjati - detikNews
Habib Rizieq (Foto: Danu D/detik)
Jakarta - Posisi Ketua Umum Front Pembela Islam (FPI) masih kosong sejak ditinggalkan Habib Rizieq yang didaulat jadi imam besar. Rizieq akan memutuskan siapa yang akan menjadi ketum baru FPI.

"Belum (pengisi posisi Ketua Umum FPI), kita ada waktu jeda tiga bulan. Termasuk untuk penyusunan kepengurusan periode 2013- 2020 untuk DPP FPI," kata Wakil Sekjen FPI Abdul Fatah di Markas Besar FPI, Jl Petamburan, Jakarta Pusat, Minggu (25/8/2013).

Rizieq memiliki wewenang penuh untuk memilih ketum baru. Selain itu dia juga berwenang memilih dewan syura sebagai pengurus operasional dan dewan tanfidzi.

Lalu siapa kandidat Ketua Umum? "Yang dibawah Habib Rizieq. Ada ustaz Munarman, Habib Husein, Habib Abdurahman Barega di Jatim, kyai Zaini dari Bogor. Kemudian Sekjen Sobri Lubis, kemudian ada saya, kemudian Kyai Awid Masyuri," papar Abdul.

Meski begitu, kewenangan penuh yang dimiliki imam besar tidak mutlak. Abdul menolak jika dikatakan pemilihan ketua umum mengikuti gaya demokrasi, meski dilakukan dengan cara musyawarah.

"Tapi imam besar juga meminta pertimbangan. Tapi ini musyawarah, bukan demokrasi. Kalau demokrasi kan suara seseorang sama kyai kan jadi sama," pungkasnya.


Ikuti berbagai peristiwa menarik yang terjadi sepanjang hari ini hanya di "Reportase" TRANS TV Senin - Jumat pukul 16.45 WIB

(dnu/fdn)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
ProKontra Index »

16 Kursi Menteri dari Parpol di Kabinet Jokowi Terlalu Banyak

Presiden Terpilih Jokowi telah mengumumkan postur kabinetnya. Jokowi memberi jatah 16 kursi untuk kader parpol. Menurut pengamat politik dari UIN Syarif Hidayatullah Gun Gun Heryanto, 16 kursi untuk kader parpol ini dinilai terlalu besar, tak sesuai harapan publik. Awalnya publik mengira jatah menteri untuk parpol jauh lebih sedikit. Bila Anda setuju dengan Gun Gun Heryanto, pilih Pro!
Pro
42%
Kontra
58%