Detik.com News
Detik.com

Selasa, 13/08/2013 06:54 WIB

Kriminolog: Kasus Pembunuhan Sisca Yofie Tak Sesederhana Soal Perampokan

Salmah Muslimah - detikNews
Kriminolog: Kasus Pembunuhan Sisca Yofie Tak Sesederhana Soal Perampokan
Jakarta - Sisca Yofie (34) harus meregang nyawa dengan cara tragis. Dia diseret dengan motor sejauh 500 meter dan disabet kepalanya dengan benda tajam hingga tewas.

Polisi mengatakan berdasarkan pengakuan pelaku Ade dan Wawan, Sisca dirampok. Pelaku tidak sengaja lewat depan kosan Sisca Jalan Setra Indah Utara, Kecamatan Sukajadi, Kota Bandung, Senin (5/8/2013) malam. Mereka melihat mobil yang dikendarai Sisca terbuka kemudian mencoba mencuri tas dan uang.

Kriminolog Universitas Indonesia (UI) Mulyana W Kusumah mengatakan, kasus Sisca tidak semata-mata perampokan. Kemungkinan ada motif lain di balik tewasnya Branch Manager PT Verena Multi Finance tersebut.

"Tidak sesederhana itu kalau perampokan. Polrestabes Bandung harus mendalami motif dari pelaku pembunuhan itu," kata Mulyana saat berbincang dengan detikcom, Senin (12/8/2013).

Menurutnya, jika memang kasus ini murni perampokan dengan kekerasan, maka pelaku tidak akan mengambil risiko menyeret korban ke jalanan yang bisa dilihat oleh banyak orang.

"Karena semakin cepat mereka beraksi semakin baik, bukan malah menyeret korban pakai motor. Menghitung risiko agar tidak terdeksi," ungkap Mulyana.

Mulyana mengungkapkan pembunuhan Sisca bukan merupakan pembunuhan aksidental atau accidental killing, tetapi bentuk torture murder yaitu pembunuhan yang didahului penyiksaan dengan menyakiti korban secara fisik dengan kejam. Hal ini dilakukan sebagai bentuk penghukuman terhadap korban.

"Dalam hubungan itu, aktor utama pembunuhan merencanakan torture murder yang dilatarbelakangi oleh hubungan sosial yang sebelumnya dekat menjadi hubungan sosial yang buruk. Hingga akhirnya berpuncak pada eksekusi korban sebagai pelampiasan kemarahan laten," ungkap Mulyana.

Selain itu, menurut Mulyana kasus pembunuhan Sisca memberikan gambaran tentang kerentanan perempuan kelas menengah mandiri di kota besar yang berpotensi menjadi korban kekerasan.



Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(slm/jor)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 23/02/2015 10:27 WIB
    Komjen Badrodin: Penertiban Internal agar Tak Terjangkit Hedonis-Konsumtif
    Komjen Badrodin: Penertiban Internal agar Tak Terjangkit Hedonis-Konsumtif Wakil Kapolri Komjen Badrodin Haiti diusulkan Presiden Jokowi menjadi calon Kapolri. Komjen Badrodin mengakui masih banyak perbaikan yang perlu dilakukan di jajaran Polri. Dia juga dengan besar hati mengakui masih banyak penyimpangan yang perlu ditertibkan. Apa saja?
ProKontra Index »

MA Harus Turun Tangan Setop 'Sarpin Effect'!

Putusan hakim PN Jaksel Sarpin Rizaldi yang memperbolehkan status tersangka jadi materi gugatan praperadilan berpotensi menimbulkan kekacauan hukum di Indonesia. "MA harus menyetop. Segera batalkan putusan Sarpin. Kalau tidak, semua tersangka akan melakukan hal yang sama," jelas FH Unsoed Purwokerto, Prof Dr Hibnu Nugroho. Bila Anda setuju dengan Prof Hibnu, pilih Pro!
Pro
95%
Kontra
5%