detikcom
Sabtu, 03/08/2013 19:56 WIB

SBY: Kalau Nggak Bisa Bantu Saya Sebagai Presiden Jangan Ganggu!

Feby Dwi Sutianto - detikNews
Jakarta - Presiden Susilo Bambang Yudhoyono mengaku pemerintahannya membutuhkan banyak dukungan membangun Indonesia. Apalagi menjelang akhir masa jabatannya. Namun ia menilai ada pihak-pihak yang ingin mengganggu kinerja pemerintahannya.

Hal ini diutarakan SBY saat berbuka puasa bersama di Kementerian Perindustrian Jln Gatot Subroto Jakarta, Sabtu (3/8/2013).

"Kalau nggak bisa bantu saya sebagai presiden jangan ganggu. Kalau diganggu makin nggak bisa dilaksanakan," ucap SBY di depan tamu undangan yang hadir.

Pada kesempatan itu, di depan pengusaha nasional, pelaku industri, direksi BUMN dan jajaran menteri yang hadir dalam acara buka puasa ini, SBY menjelaskan tentang pemilihan umum di 2014. Ia mengaku siap mendukung presiden terpilih di 2014. Ia pun berharap presiden baru Indonesia nantinya tidak memberi janji yang berlebihan kepada rakyat saat masa kampanye.

"Contoh ada calon presiden, pidato terbuka di puluhan ribu massa. 'Saya jadi presiden pertumbuhan ekonomi akan 2 digit dan saya bikin 10 %, nilai tukar saya kembalikan Rp 7.000 - 8.000, pengangguran sampai 0, kekayaan diambil negara, nggak ada impor, korupsi nggak ada, semua infrastruktur dibangun serempak, tanah-tanah akan dibagi-bagi ke rakyat sesuai land reforn, kita nyatakan perang kepada negara yang nggak baik' Pasti masyarakat akan tepuk tangan selama 1 jam. Mungkin calon itu dipilih atau nggak," paparnya memberi perumpamaan.

Diakuinya banyak hal yang telah dicapai di sisa bahkan hingga akhir pemerintahannya. Namun ada juga pekerjaan rumah yang belum selesai.

Hal ini juga terjadi seperti pada presiden periode sebelumnya. SBY pun meminta presiden terpilih nantinya di 2014 mampu menyelesaikan pekerjaan yang belum tuntas.

"Masih banyak yang kita capai, tidak sedikit juga yang belum kita capai. Presiden mendatang akan membenahi yang belum tercapai," jelasnya.


Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(feb/mok)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 21/07/2014 12:41 WIB
    Wamenhub: Jembatan Comal Bikin Jalur Darat Lebih Kompleks, Ada 3 Alternatif
    Gb Jembatan Comal, Pemalang, Jateng, yang ambles pada Jumat (18/7) malam lalu membuat mudik via jalur darat lebih kompleks. Memang Kementerian PU mengebut pengerjaan jembatan itu. Namun di satu sisi harus menunggu kelayakannya. Ada 3 alternatif jalur mudik menghindari Jembatan Comal.
ProKontra Index »

Polisi akan Razia dan Bubarkan Sahur on The Road

Dari hari ke hari, Sahur on The Road (SOTR) alias sahur keliling yang awalnya niatnya baik, membagi-bagikan sahur ke warga tidak mampu, kini melenceng semakin meresahkan, melakukan vandalisme hingga pembacokan. Terakhir Senin (21/7) dini hari, beberapa korban pembacokan kelompok SOTR berjatuhan. Polda Metro Jaya akan merazia, membubarkan hingga menindak kelompok SOTR yang melakukan tindak pidana. Bila Anda setuju dengan tindakan Polda Metro Jaya, pilih Pro!
Pro
69%
Kontra
31%