detikcom
Minggu, 21/07/2013 18:23 WIB

Bus Rombongan Pelayat Terguling di Kulonprogo, 11 Orang Luka

Bagus Kurniawan - detikNews
Yogyakarta - Bus rombongan pelayat mengalami kecelakaan, terguling di perbukitan Menoreh Kecamatan Girimulyo, Kabupaten Kulonprogo. Tidak ada korban jiwa dalam kecelakaan itu. Namun sebanyak 11 orang dari 18 orang penumpang mengalami luka-luka sehingga harus dirawat di RSUD Wates.

Kecelakaan tunggal yang terjadi pada hari Minggu (21/7/2013) siang akibat sopir belum pengalaman atau belum pernah melewati kawasan perbukitan Menoreh tersebut. Sang sopir, Supriyanta, diduga terlambat mengambil persneling saat bis berada di daerah tanjakan di ruas Jalan Sribit-Jatimulyo Dusun Penggung, Jatimulyo, Kecamatan Girimulyo.

Sebanyak 11 orang yang semuanya warga Dusun Seworan Desa Triharjo, Kecamatan Wates itu mengalami luka-luka akibat benturan. Lima orang sudah diperbolehkan pulang dan mendapatkan perawatan jalan. Sedangkan 6 orang hingga sore ini masih dirawat intesif di IGD RSUD Wates. Enam orang yang masih dirawat adalah Ny Sukiyem (64), Thoyibah (60), Ngatinah (70), Umi fathonah (50), Eliya Umar (37) dan Robingatun (39).

Eliya Umar yang mengalami luka patah tangan kiri di RSUD mengatakan rombongan berangkat dari Dusun Seworan dengan menggunakan satu buah minibus, satu mobil Daihatsu Xenia dan satu mobil Suzuki Elf. Mereka hendak melayat di Dusun Ngeson Desa Giripurwo Kecamatan Girimulyo.

Saat bus berada di tanjakan Dusun Penggung, minibus yang dikendarai Supriyanta tidak kuat menanjak dan langsung berjalan turun. Semua penumpang panik saat bus terperosok dan terguling.

"Penumpang yang sebagian besar adalah ibu-ibu banyak mengalami luka benturan dan terkena pecahan kaca. Saya tahu-tahu sudah jatuh di dalam bus bersama penumpang lainya dan tangan terjepit hingga patah," katanya

Supriyanta mengatakan, minibus nopol AB 7221 HC yang dikendarainya terlambat mengoper perseneling saat berada di tanjakan. Dia juga mengaku tidak mengenal medan jalan di daerah tersebut.

"Baru sekali saya lewat dari itu, saat menanjak terus saya telat mengoper perseneling sehingga mobil turun dan terperosok di pinggir perbukitan," katanya.


Mulai hari anda dengan informasi aneka peristiwa penting dan menarik di "Reportase Pagi" pukul 04.00 - 05.30 WIB hanya di Trans TV

(bgs/mad)


Setelah eksekusi 6 terpidana mati narkoba, dua negara menarik duta besarnya. Bagaimana perkembangan terkini? Simak di sini.


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Selasa, 27/01/2015 16:57 WIB
    Menteri Yohana Yembise: Kekerasan Anak Akibat Nikah Muda
    Gb Bagi Yohana Susana Yembise, jabatan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak adalah kepercayaan sekaligus menjadi simbol perjuangan atas dominasi adat di Papua, yang umumnya didominasi laki-laki. Yohana juga mengkhawatirkan tingkat kekerasan anak yang makin memprihatinkan.
ProKontra Index »

Jika Presiden Jokowi Berhentikan BW, BG Juga Harus Dinonaktifkan

Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto (BW) mengajukan berhenti sementara karena menjadi tersangka di Polri. Menurut peneliti ICW, Donal Fariz, bila Presiden nanti menerima pengunduran diri BW, maka Presiden juga harus menonaktifkan Komjen Budi Gunawan (BG) sebagai calon Kapolri. Apalagi kasus yang menjerat Komjen BG lebih krusial, yakni korupsi dibanding kasus yang menjerat BW, pidana biasa. Bila Anda setuju dengan Donal Fariz, pilih Pro!
Pro
68%
Kontra
32%