detikcom

Rabu, 29/05/2013 14:34 WIB

Setelah 4 Tahun Dipenjara, Antasari Sebut Kasusnya Mulai Terungkap

Rini Friastuti - detikNews
Jakarta - Antasari Azhar kecewa atas mangkirnya Mabes Polri dalam sidang pra peradilan di PN Jakarta Selatan. Setelah mendekam di bui selama 4 tahun, Antasari menyebut kasus yang menjeratnya mulai menuju titik terang dengan berbagai bukti.

"Dua tahun saya ditahan di Polda Metro, dua tahun di LP, satu persatu terungkap. Nanti lihat saja Peninjauan Kembali (PK) saya. Sekarang bukan hanya penegakan hukum, kenapa yang curi cokelat dihukum? Nenek-nenek dihukum? Harus ada penegakan keadilan," ujar Antasari di PN Jakarta Selatan, Jalan Raya Ampera, Jakarta Selatan, Rabu (29/5/2013).

Selama 4 tahun, Antasari berjuang mencari keadilan bagi dirinya. Bahkan dirinya mengungkapkan lika-liku perjuangan hukum dari prosedur peradilan yang berbelit, hingga barang bukti berupa baju korban yang hingga kini seolah lenyap tanpa ada penyitaan.

Antasari berpendapat, baju korban yang terkena tembakan adalah bukti kunci yang dapat membebaskannya dari jeratan hukum.

"Masalah baju korban yang sampai saat ini masih tidak tahu. Pada saat itu korban ditemukan di Mayapada, masuk UGD. Kemudian tanpa pakaian dibawa ke Gatot Subroto. Artinya dari Mayapada bajunya sudah dibuka. Paramedis di Mayapada diserahkan kemana baju itu? Karena sejak persidangan awal sampai akhir baju itu tidak pernah hadir. Ini perkara 340 yang merupakan delik materil," terangnya.

"Waktu saya menjadi jaksa penuntut umum, percikan darah di baju itu sangat penting, karena disana dapat dilihat kapan dia tewas, dimana,karena apa. Tapi kan sekarang tidak bisa karena baju tidak ada," sambung dia.

Hilangnya bukti kunci itu, dinilai Antazari sebagai upaya untuk menyudutkan dirinya dan juga untuk menutupi jejak yang sebenarnya.

"Lalu apakah ditembak dari luar atau tembak langsung. Kalau ada percikan mesiu, itu artinya tembak langsung,tak ada penghalang. Tapi itu dihilangkan sehingga kami tidak dapat menelusuri lebih lanjut, ada apa?," kata Antasari.


Banjir mengepung Ibukota Jakarta. Saksikan di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(rni/fiq)


Setelah eksekusi 6 terpidana mati narkoba, dua negara menarik duta besarnya. Bagaimana perkembangan terkini? Simak di sini.


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Selasa, 27/01/2015 16:57 WIB
    Menteri Yohana Yembise: Kekerasan Anak Akibat Nikah Muda
    Gb Bagi Yohana Susana Yembise, jabatan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak adalah kepercayaan sekaligus menjadi simbol perjuangan atas dominasi adat di Papua, yang umumnya didominasi laki-laki. Yohana juga mengkhawatirkan tingkat kekerasan anak yang makin memprihatinkan.
ProKontra Index »

Jika Presiden Jokowi Berhentikan BW, BG Juga Harus Dinonaktifkan

Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto (BW) mengajukan berhenti sementara karena menjadi tersangka di Polri. Menurut peneliti ICW, Donal Fariz, bila Presiden nanti menerima pengunduran diri BW, maka Presiden juga harus menonaktifkan Komjen Budi Gunawan (BG) sebagai calon Kapolri. Apalagi kasus yang menjerat Komjen BG lebih krusial, yakni korupsi dibanding kasus yang menjerat BW, pidana biasa. Bila Anda setuju dengan Donal Fariz, pilih Pro!
Pro
79%
Kontra
21%