detikcom
Senin, 20/05/2013 12:45 WIB

Refrizal: PKS Tak Targetkan Dana Kampanye, Hanya Iuran Infaq

M Iqbal - detikNews
Jakarta - Selain menargetkan kursi parlemen, partai politik juga mulai berlomba mengumpulkan dana kampanye menghadapi Pemilu 2014. Anggota Majelis Syuro PKS Refrizal, menuturkan bahwa soal dana kampanye PKS tak pernah menargetkan.

"Target dana kita nggak punya tapi secara nasional karena kita menyumbang iuran, itulah target yang jelas," kata anggota Majelis Syuro PKS Refrizal, kepada wartawan di gedung DPR, Senayan, Hakarta, Senin (20/5/2013).

Menurutnya, tiap kader mempunyai kewajiban untuk membayar iuran kepada partai, apakah dia caleg atau non-caleg, pejabat atau non-pejabat. Dana dari kader itulah sumber dana kampanye PKS.

"Kita di DPR saja Rp 20 juta, belum lain-lain tergantung penghasilan. Semakin besar penghasilan semakin besar dia kasih infaq," ucapnya.

"Ini berlaku untuk semua anggota, bukan hanya anggota DPR dan menteri, tapi semuanya dana PKS itu dari kader, karena PKS itu partai kader. Apakah dia pengusaha, pejabat, kader biasa, atau buruh tidak ada ada yang lepas dari kewajban itu," lanjut Refrizal.

Hal senada disampaikan oleh ketua DPP PKS Mahfudz Siddik, menurutnya tak ada pembahasan target dana kampanye di Pemilu 2014.

"Belum ada pembahasan dana kampanye baik di DPP atau Majelis Syuro, saya termasuk yang membahas soal dana kampanye," kata Mahfudz dalam kesempatan yang sama.

Soal isu PKS manargetkan Rp 2 triliun untuk dana kampanye yang sumbernya dari kementerian yang dijabat oleh menteri PKS, menurutnya hal itu tak benar.

"Pemilu 2009 berapa sih dana kampanye PKS dan darimana sumbernya, mana mungkin Rp 2 triliun dari kementerian, anggarannya berapa. Menurut saya ini rekayasa aneh," ungkapnya.

"Sejauh ini semua laporan keuangan diaudit dan bendahara PKS sampai sekarang selalu terbuka menjelaskan kepada siapapun," lanjut Mahfudz.

Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(iqb/ndr)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 21/07/2014 12:41 WIB
    Wamenhub: Jembatan Comal Bikin Jalur Darat Lebih Kompleks, Ada 3 Alternatif
    Gb Jembatan Comal, Pemalang, Jateng, yang ambles pada Jumat (18/7) malam lalu membuat mudik via jalur darat lebih kompleks. Memang Kementerian PU mengebut pengerjaan jembatan itu. Namun di satu sisi harus menunggu kelayakannya. Ada 3 alternatif jalur mudik menghindari Jembatan Comal.
ProKontra Index »

Polisi akan Razia dan Bubarkan Sahur on The Road

Dari hari ke hari, Sahur on The Road (SOTR) alias sahur keliling yang awalnya niatnya baik, membagi-bagikan sahur ke warga tidak mampu, kini melenceng semakin meresahkan, melakukan vandalisme hingga pembacokan. Terakhir Senin (21/7) dini hari, beberapa korban pembacokan kelompok SOTR berjatuhan. Polda Metro Jaya akan merazia, membubarkan hingga menindak kelompok SOTR yang melakukan tindak pidana. Bila Anda setuju dengan tindakan Polda Metro Jaya, pilih Pro!
Pro
72%
Kontra
28%