detikcom
Senin, 20/05/2013 08:33 WIB

Pengacara Akan Tanya Luthfi di Guntur Soal Arti Fushtun dan Jawi Syarkiyah

Indra Subagja - detikNews
Jakarta - Istilah 'Fushtun' dan 'Jawi Syarkiyah' mencuat dalam percakapan Luthfi Hasan dan Fathanah. Entah apa maksud dua kode itu, Hanya mereka berdua yang tahu. Tapi, agar tak timbul fitnah, apalagi banyak yang menyebut kode itu berkaitan dengan perempuan, pengacara Luthfi M Assegaf akan mengkonfirmasi ke Luthfi.

"Kita juga nggak tahu artinya," jelas Assegaf saat dikonfirmasi detikcom, Senin (20/5/2013).

Assefag menjelaskan, pembicaraan kedua orang itu sebagai teman dekat. Keduanya pernah kuliah bersama di Saudi Arabia, tentu perbincangan dengan kalimat yang akrab.

"Saya nggak tahu makna artinya. Nanti akan saya tanyakan ke Luthfi. Hari ini saya mau kesana (Guntur-red)," ujar Assefag.

Lebih lanjut dia mempersoalkan pemutaran dan penayangan rekaman di Pengadilan Tipikor. Menurut dia, terlalu berlebihan karena saat itu yang menjadi terdakwa Juard Effendi dari pihak Indoguna.

"Mengapa yang diputar rekaman Luthfi dan Fathanah. Mestinya kan nanti saja kalau yang jadi terdakwa Luthfi atau Fathanah," tuturnya.



Ikuti sejumlah peristiwa menarik yang terjadi sepanjang hari ini hanya di "Reportase" TRANS TV Senin - Jumat pukul 12.45 WIB

(ndr/ahy)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 21/07/2014 12:41 WIB
    Wamenhub: Jembatan Comal Bikin Jalur Darat Lebih Kompleks, Ada 3 Alternatif
    Gb Jembatan Comal, Pemalang, Jateng, yang ambles pada Jumat (18/7) malam lalu membuat mudik via jalur darat lebih kompleks. Memang Kementerian PU mengebut pengerjaan jembatan itu. Namun di satu sisi harus menunggu kelayakannya. Ada 3 alternatif jalur mudik menghindari Jembatan Comal.
ProKontra Index »

Polisi akan Razia dan Bubarkan Sahur on The Road

Dari hari ke hari, Sahur on The Road (SOTR) alias sahur keliling yang awalnya niatnya baik, membagi-bagikan sahur ke warga tidak mampu, kini melenceng semakin meresahkan, melakukan vandalisme hingga pembacokan. Terakhir Senin (21/7) dini hari, beberapa korban pembacokan kelompok SOTR berjatuhan. Polda Metro Jaya akan merazia, membubarkan hingga menindak kelompok SOTR yang melakukan tindak pidana. Bila Anda setuju dengan tindakan Polda Metro Jaya, pilih Pro!
Pro
70%
Kontra
30%
MustRead close